Alimin Tak Naikkan Harga Garam agar Tetangga Tidak Beli dari Malaysia

Kompas.com - 02/08/2017, 23:26 WIB
Alimin, pembuat garam dari kecamatan Sebatik Kabupaten Nunukan. KOMPAS.com/SUKOCOAlimin, pembuat garam dari kecamatan Sebatik Kabupaten Nunukan.
|
EditorFarid Assifa

NUNUKAN, KOMPAS.com – Di tengah harga garam yang melonjak tinggi, Alimin, petani garam di wilayah perbatasan Sebatik, Kabupatn Nunukan, Kalimantan Utara, mengaku tetap menjual garamnya seharga Rp 4.000 per kilogram.

Warga Desa Tanjung Karang ini mengaku enggan menaikkan harga garamnya karena tidak mau memberatkan para tetangganya yang merupakan konsumen utama garam buatannya.

"Kami tidak berani kasih naik harga, malah untuk tetangga kadang kita gratiskan. Warga sini masih mendatangkan garam dari Sulawesi atau Malaysia,” ujarnya, Rabu (2/8/2017).

Baca juga: Harga Garam Tinggi, Satam dan Suparti Pun Tersenyum...

Alimin mengaku selama satu tahun terakhir menggeluti pembuatan garam, penghasilannya yang didapat masih jauh dari cukup untuk menghidupi keluarganya.

Dari 5 meja yang dimilikinya, Alimin mengaku hanya mampu menghasilkan 40 kilogram garam kasar setiap 2 minggu. Itup un kalau cuaca cukup panas.

Untuk membuat garam beryodium masih membutuhkan proses lagi sebelum menjadi garam dengan kemasan 500 gram per bungkus.

“Satu meja menghasilkan 8 kilogram dengan waktu 2 minggu. Satu meja isinya 60 liter, setiap hari menguap 20 liter, kita tambah terus airnya mengganti air yang menguap hingga muncul butiran garamnya,” imbuhnya.

Peralatan membuat garam berupa 5 buah meja berukuran 2x4 meter yang dilapisi plastik khusus yang didapatkan Alimin dari pelatihan oleh pemerintah pusat. Saat itu, pelatihan tersebut diikuti kelompok usaha bersama yang beranggota 5 orang dan diketuai istrinya.

Dari 5 kolompok usaha bersama di desanya yang mendapat pelatihan, sebagian dari mereka kesulitan mempraktikkan ilmu pembuatan garam karena garam yang mereka hasilkan berwarna cokelat.

Karena merasa sayang jika peralatan yang didapat kelompok usaha bersama mengkrak dan tidak terpakai, Alimin pun memanfaatannya.

“Tidak ada yang bisa membuat garam karena harus mengangkut air dari tengah laut. (Sedangkan) kelompok usaha bersama ini (anggotanya) perempuan semua,” ucap Alimin.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X