Terpinspirasi Arsitektur Rusia, Masjid Unik Ini Kerap Dikunjungi Warga

Kompas.com - 30/05/2017, 16:26 WIB
KOMPAS.com / Wijaya Kusuma Masjid An Nurumi dengan arsitektur sembilan kubah warna-warni

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Ternyata tidak hanya negara Rusia yang mempunyai bangunan dengan kubah bercat warna-warni.

Di Indonesia, tepatnya di Kabupaten Sleman, Yogyakarta, juga terdapat bangunan dengan arsitektur serupa, yakni Masjid An Nurumi.

Masjid ini berada di jalan Solo tepatnya di Km 15, Candisari, Kalasan, Sleman, Yogyakarta. Berbeda dengan lainnya, masjid yang berdiri megah di sisi utara Jalan Solo ini di bagian atasnya terdapat sembilan kubah yang menjulang tinggi.

Baca juga: Melihat Jam Matahari Penentu Waktu Shalat di Masjid Bantul


Kubah-kubah tersebut dicat warna-warni seperti yang ada di Rusia, sehingga terlihat mencolok dibandingkan bangunan lainnya. Setiap orang yang melewati Jalan Solo di Km 15 pasti akan terpancing untuk melihat bangunan masjid tersebut.

Takmir Masjid An Nurumi, Slamet Budiono Jarod, saat ditemui, Selasa (30/05/2017), menjelaskan, pendirian masjid ini dulunya atas prakarsa Hjjah Umi Nursalim yang merupakan pemilik Ayam Goreng Mbok Berek dan almarhum ibunya, Nurindarti.

Jarod menceritakan, awalnya Hajja Umi Nursalim dan ibunya, Nurindarti berangkat umrah ke Tanah Suci. Setelah menjalankan ibadah umrah, keduanya pulang melewati Eropa Timur.

"Di Eropa Timur, Ibu Hajjah Umi Nursalim dan ibunya, Nurindarti singgah di kota Kremlin (Rusia)," urainya.

Saat di Kota Kremlin itu, keduanya menjalankan ibadah di sebuah masjid yang dikenal dengan sebutan Masjid Kremlin. Terinspirasi dengan bangunan tersebut, keduanya pun lantas berkeinginan membangun masjid dengan arsitektur serupa.

"Di Kremlin sembahyang, lalu setelah sembahyang beliau berkata kalau Allah mengizinkan dan memberi rezeki kepada kita, ingin membangun masjid seperti ini (Masjid Kremlin)," tuturnya.

Setelah pulang ke Yogyakarta, cita-cita Hajjah Umi Nursalim dan ibunya, Nurindarti pun akhirnya tercapai. Pada tanggal 7 Juli 2005, proses pembangunan masjid di Candisari, Kalasan, Sleman, Yogyakarta, mulai dilakukan.

"Masjid ini dibangun mulai tanggal 7 bulan 7 tahun 2005, tepat jam 07.00 WIB," urainya.

Proses pembangunanya dilakukan secara manual dan tidak menggunakan alat berat. Bahkan untuk membuat sembilan kubah di bagian atas dilakukan oleh tenaga manusia. Proses pembangunanya selesai tahun 2007 dan diresmikan pada Agustus oleh Gubernur DIY, sekaligus Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Sri Sultan HB X.

"Masjid ini bisa menampung hingga sekitar 200 jemaah," ucapnya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFarid Assifa
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X