Cahaya Terang dari Arang di Pedalaman Kalimantan Halaman 1 - Kompas.com

Cahaya Terang dari Arang di Pedalaman Kalimantan

Kompas.com - 01/11/2016, 05:43 WIB
KOMPAS.com/Yohanes Kurnia Irawan Sudaryanto saat mengisi arang ke dalam tabung gasifier yang berfungsi sebagai sumber energi untuk menghidupkan mesin genset di Dusun Satak, Desa Bumbung, Kecamatan Sadaniang, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat (27/10/2016)

SADANIANG, KOMPAS.com – Mimpi warga Dusun Satak mendapatkan penerangan di malam hari dari lampu pijar terwujud. Dusun itu tidak lagi gelap di malam hari.

Dusun yang dihuni 208 kepala keluarga ini terletak di Desa Bumbung, Kecamatan Sadaniang, Kabpuaten Mempawah, Kalimantan Barat.

Untuk mencapai dusun ini tidaklah mudah. Perjalanan dari ibu kota kecamatan ditempuh menggunakan sepeda motor dengan waktu tempuh sekitar 1 jam perjalanan.

Kondisi tersebut bisa lebih lama pada musim penghujan ketika jalan setapak menuju dusun tersebut menjadi licin.


Meski berjarak satu jam dari ibu kota kecamatan, dusun ini belum mendapat pasokan aliran listrik dari PLN.

Selama ini, warga sudah mendapatkan penerangan yang bersumber dari generator listrik atau genset yang dimiliki pribadi. Satu genset digunakan secara bersamaan dua hingga tiga rumah sekaligus.

Dalam satu malam, satu genset menghabiskan bahan bakar bensin rata-rata 3-5 liter. Harga bensin eceran Rp 10.000 per liter di dusun tersebut.

Sejak setahun terakhir, warga kampung Dusun Satak mendapatkan pelatihan dan pendampingan dari Yayasan Dian Tama Pontianak untuk pembuatan arang melalui Pusat Pengembangan Teknologi Arang Terpadu (PPTAT).

Penerapan teknologi arang ini mulai dilakukan PPTAT sejak 1987 dengan fokus pengembangan teknologi tepat guna untuk masyarakat pedesaan melalui pengembangan teknologi arang terpadu.

Direktur Yayasan Dian Tama Herculana Ersinta mengatakan, fokus yang menjadi tujuan utama dari PPTAT adalah terciptanya sebuah gerakan pemberdayaan masyarakat melalui sebuah model pengembangan kawasan dan pengorganisasian masyarakat di lingkungan pedesaan melalui terobosan teknologi arang.

"Banyak sekali manfaat dari pengembangan teknologi arang, bisa digunakan untuk pertanian organik, peternakan, hingga pembangunan masyarakat dan kelestarian hutan, serta yang terbaru adalah inovasi teknologi gasifikasi arang sebagai bahan bakar untuk sumber energi listrik," ujar Ersinta, Senin (31/10/2016).


Page:
EditorLaksono Hari Wiwoho

Terkini Lainnya

DPRD DKI Minta Jakpro Hentikan Pembangunan Pusat Kuliner Pluit

DPRD DKI Minta Jakpro Hentikan Pembangunan Pusat Kuliner Pluit

Megapolitan
Pastikan Gunung Merapi Aman Jelang Natal dan Tahun Baru, Menteri Jonan Tinjau Pos Pantau di Yogyakarta

Pastikan Gunung Merapi Aman Jelang Natal dan Tahun Baru, Menteri Jonan Tinjau Pos Pantau di Yogyakarta

Regional
Polri dan TNI Diminta Bersinergi Usut Tuntas Perusakan Polsek Ciracas

Polri dan TNI Diminta Bersinergi Usut Tuntas Perusakan Polsek Ciracas

Nasional
PDI-P Ingatkan Gerindra dan PKS, Wagub DKI Jangan Jadi Ban Serep

PDI-P Ingatkan Gerindra dan PKS, Wagub DKI Jangan Jadi Ban Serep

Megapolitan
Guru Besar Ilmu Komunikasi Unair Bermimpi Go-Jek Bisa Gantikan Whatsapp

Guru Besar Ilmu Komunikasi Unair Bermimpi Go-Jek Bisa Gantikan Whatsapp

Nasional
Penghapusan Sanksi PKB, Samsat Jakarta Barat Tambah Jam Pelayanan

Penghapusan Sanksi PKB, Samsat Jakarta Barat Tambah Jam Pelayanan

Megapolitan
Sampah Plastik Kotori Kawasan Tempat Penyu Membangun Sarang di Pantai Trisik

Sampah Plastik Kotori Kawasan Tempat Penyu Membangun Sarang di Pantai Trisik

Regional
Pohon Natal Tertinggi di Asia Tenggara di Siantar Dipercantik

Pohon Natal Tertinggi di Asia Tenggara di Siantar Dipercantik

Regional
Mitra Kukar Terdegradasi, Dukungan Mitman Tetap Militan Sampai Mati

Mitra Kukar Terdegradasi, Dukungan Mitman Tetap Militan Sampai Mati

Regional
'Taxiway' Ambles, Lion Air Gagal Terbang di Bandara Juanda, 195 Penumpang Diturunkan

"Taxiway" Ambles, Lion Air Gagal Terbang di Bandara Juanda, 195 Penumpang Diturunkan

Regional
Begini Model Kantong Belanja dari Tepung Singkong yang Akan Digunakan di Bekasi

Begini Model Kantong Belanja dari Tepung Singkong yang Akan Digunakan di Bekasi

Megapolitan
Dua Pencuri di Australia Bobol Bank Pakai Eskavator

Dua Pencuri di Australia Bobol Bank Pakai Eskavator

Internasional
Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut, Nenek Marsinah Bingung Cari Tanah Pengganti

Reaktivasi Jalur KA Cibatu-Garut, Nenek Marsinah Bingung Cari Tanah Pengganti

Regional
2 Motor Tabrakan di Kupang, 2 Orang Tewas dan 1 Kritis

2 Motor Tabrakan di Kupang, 2 Orang Tewas dan 1 Kritis

Regional
Pemerintah Sarankan Rumah Hunian Sementara di Lombok Tak Berbahan Dasar Kayu

Pemerintah Sarankan Rumah Hunian Sementara di Lombok Tak Berbahan Dasar Kayu

Nasional

Close Ads X