Kompas.com - 13/10/2016, 06:34 WIB
Siswa di Taman Kanak-kanak dan PAUD Al-Kausar, Kota Jambi, membiayai pendidikan mereka sendiri dari sampah. Uang sumbangan pembinaan pendidikan di sekolah itu Rp 40.000 per bulan cukup dibayar dengan cara menyetor sampah ke sekolah. Barang-barang bekas itu selanjutnya dikelola menjadi kerajinan dan alat peraga pendidikan. Tampak seorang siswa membawa kaleng minuman bekas untuk menyicil uang SPP, Rabu (21/9/2016). KOMPAS/IRMA TAMBUNANSiswa di Taman Kanak-kanak dan PAUD Al-Kausar, Kota Jambi, membiayai pendidikan mereka sendiri dari sampah. Uang sumbangan pembinaan pendidikan di sekolah itu Rp 40.000 per bulan cukup dibayar dengan cara menyetor sampah ke sekolah. Barang-barang bekas itu selanjutnya dikelola menjadi kerajinan dan alat peraga pendidikan. Tampak seorang siswa membawa kaleng minuman bekas untuk menyicil uang SPP, Rabu (21/9/2016).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

KOMPAS - Di permukiman padat Payo Lebar, Kota Jambi, anak-anak dapat bersekolah gratis dari sampah. Buangan rumah tangga tersebut menggantikan uang sumbangan pendidikan sekaligus dimanfaatkan sebagai bahan kerajinan dan alat peraga dalam kelas. Kini, tak ada lagi halangan untuk memajukan pendidikan.

Dua bungkus plastik memenuhi jemari Azkah (5) yang berlari kecil menuju sekolahnya di TK dan PAUD Al-Kausar di Jalan Syamsu Bahrun, Kelurahan Payo Lebar, Kecamatan Jelutung, Jambi, akhir September lalu. Bungkusan di tangan kanannya penuh dengan kaleng susu dan minuman bekas. Bungkusan lain berisi botol dan gelas plastik.

Sebelum masuk kelas, gadis cilik itu singgah ke samping sekolah. Satu per satu bungkusan diletakkan di atas timbangan. Hasil timbangan langsung dicatatkan pada sebuah buku. Itulah cicilan pembayaran SPP Azkah di bulan Oktober.

Setiap siswa dikenai iuran SPP Rp 40.000 per bulan. Namun, orangtua tidak perlu membayarnya dengan uang, cukup dengan membawa sampah ekonomis dari rumah masing-masing. Bisa berupa botol dan gelas minuman bekas, kaleng bekas, kardus bekas, hingga pecahan kaleng dan besi yang tak lagi terpakai. Dengan benda-benda usang itu, mereka membiayai sepenuhnya pendidikan anak-anak.

"Tidak perlu pusing lagi memikirkan biaya pendidikan. Membayarnya ternyata sangat mudah," ujar Ririn, ibu Azkah.

Pertama kali mengetahui ada sekolah model itu Ririn sempat sangsi. Pihak sekolah menerapkan pendaftaran masuk dan pembayaran SPP bukan dengan uang, melainkan dengan sampah. "Apa betul ini sekolah serius. Kok bayarnya pakai sampah," ujarnya.

Setelah dicoba, ternyata metode pendidikan yang diberikan guru di kelas tidak ada yang berbeda. Azkah yang masih duduk di taman kanak-kanak mendapatkan pendidikan dini sebagaimana di TK pada umumnya. Malahan, anak-anak diajari lebih kreatif melihat lingkungan sekitarnya.

Sampah tak dianggap sebagai barang yang dibuang begitu saja. Imelda Simanjuntak, kepala sekolah, kerap mengajari siswanya mengolah bekas gelas plastik, misalnya, menjadi topi, mainan sederhana, hingga alat peraga. Sebagian besar alat peraga yang digunakan dalam kelas, seperti kartu huruf dan angka dan pajangan bergambar di dinding, merupakan hasil pemanfaatan sampah yang mereka bawa dari rumah masing-masing.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.