Tak Ada Kaya dan Miskin, Semua Korban Gempa Yogyakarta Saling Menguatkan

Kompas.com - 27/05/2016, 07:30 WIB
Sayudi Kepala Dukuh Potrobayan, Srihardono, Pundong, Bantul saat menceritakan kejadian Gempa 2006 lalu KOMPAS.com / Wijaya KusumaSayudi Kepala Dukuh Potrobayan, Srihardono, Pundong, Bantul saat menceritakan kejadian Gempa 2006 lalu
|
EditorFarid Assifa

BANTUL, KOMPAS.com - Gempa bumi 2006 menjadikan semangat gotong-royong warga Daerah Istimewa Yogyakarta semakin terbangun. Perasaan senasib tidak mempunyai tempat tinggal tak pelak membuat warga saling menghibur dan menguatkan untuk menapak hidup yang baru.

"Sebelumnya gotong-royong juga sudah baik. Hanya saat setelah gempa itu gotong-royong warga itu semakin terasa," ucap Sayudi, Kepala Dukuh Potrobayan, Desa Srihardono, Kecamatan Pundong, Kabupaten Bantul, saat ditemui Kompas.com, Kamis (11/5/2016).

Akibat guncangan gempa berkekuatan M 6,3 itu, hampir semua rumah warga di Potrobayan ambruk. Dua rumah masih berdiri hanya tidak bisa ditempati.

"Di sini ada 180 KK, ada satu rumah untuk dua KK, ada yang satu. Semua rata dengan tanah, dua masih berdiri," kisah Sayudi.

Setelah guncangan gempa, warga sempat panik dan berlarian menyelamatkan diri ke utara karena ada isu tsunami. Terlebih saat itu, kondisinya gelap karena debunya sangat tebal.

Begitu mendapat kepastian tidak ada tsunami, warga segara kembali lagi. Tanpa diperintah, warga bersama-sama bergerak membantu korban yang mengalami luka. Bahkan dengan alat seadanya, mereka mengevakuasi warga yang tertimbun material bangunan rumah.

"Kita menggunakan gerobak, karena adanya hanya itu. Warga bergantian menarik gerobak bolak-balik membawa korban luka untuk mendapat perawatan," kenangnya.

Di masa kritis karena tidak ada tempat tinggal dan makanan, warga saling menghibur dan menguatkan agar tidak putus asa. Warga yang masih memiliki logistik seperti beras dan mi instan pun saling berbagi. Bahan makanan itu dikumpulkan dan dimasak bersama-sama. Kebersamaan inilah yang semakin menguatkan warga.

"Tidak ada kaya atau miskin, wong semua tidak punya rumah. Semua jadi satu, apa yang dipunyai dibagikan untuk kepentingan bersama," tandasnya.

Ada juga warga yang merelakan sapinya untuk disembelih. Dagingnya lalu dimasak dan dimakan untuk lauk bersama-sama.

Beberapa hari pascagempa, warga bergantian saling membantu membersihkan puing-puing rumah yang roboh. Meski saat itu rumahnya sendiri belum dibersihkan.

"Saat rekontruksi juga tidak ada egois-egoisan. Intinya didahulukan yang mempunyai balita dan lansia, baru warga lainnya," urainya.

Diakuinya, dengan kebersamaan dan gotong-royong itulah semangat warga untuk bangkit kembali itu muncul, sehingga rekontruksi dan rehabilitasi pascagempa 2006 terbilang sangat cepat.

"Kebangkitan itu muncul dari semangat warga itu sendiri. Gotong-royong dan kebersamaan itu kuncinya," kata Sayudi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Regional
2 Satpam Dipenjara karena Tak Sengaja Bunuh Terduga Pencuri yang Masuk Obyek Vital Negara

2 Satpam Dipenjara karena Tak Sengaja Bunuh Terduga Pencuri yang Masuk Obyek Vital Negara

Regional
8 Orang Mengungsi karena Rumah Rusak Diguncang Gempa Pangandaran M 5,9

8 Orang Mengungsi karena Rumah Rusak Diguncang Gempa Pangandaran M 5,9

Regional
Keluarga Sengaja Tak Beritahu Pernikahan Siswi SMP ke KUA, Kadus: Takut Dipisahkan

Keluarga Sengaja Tak Beritahu Pernikahan Siswi SMP ke KUA, Kadus: Takut Dipisahkan

Regional
Libur Panjang di Tengah Pandemi, Ini Persiapan Sejumlah Daerah

Libur Panjang di Tengah Pandemi, Ini Persiapan Sejumlah Daerah

Regional
Pestisida Palsu Marak di Indonesia, Rugikan Petani dan Produsen

Pestisida Palsu Marak di Indonesia, Rugikan Petani dan Produsen

Regional
'Saya Bingung Mau Ngapain, 4 Bulan Tak Sekolah, Tak Punya HP, Saya Mau Ketika Dia Ajak Nikah' 

"Saya Bingung Mau Ngapain, 4 Bulan Tak Sekolah, Tak Punya HP, Saya Mau Ketika Dia Ajak Nikah" 

Regional
Asyik Berswafoto di Jembatan Layang, Seorang Pemuda Tewas Terjatuh

Asyik Berswafoto di Jembatan Layang, Seorang Pemuda Tewas Terjatuh

Regional
Tak Sanggup Hidup Susah, Siswi SMP di Lombok Memutuskan Nikahi Remaja 17 Tahun

Tak Sanggup Hidup Susah, Siswi SMP di Lombok Memutuskan Nikahi Remaja 17 Tahun

Regional
Dampak Gempa M 5,9 Pangandaran, Puluhan Rumah di Tasik, Garut, hingga Ciamis Rusak

Dampak Gempa M 5,9 Pangandaran, Puluhan Rumah di Tasik, Garut, hingga Ciamis Rusak

Regional
Reaksi Keras Kapolda Riau Menyikapi Oknum Anggotanya Jadi Kurir Sabu 16 Kg

Reaksi Keras Kapolda Riau Menyikapi Oknum Anggotanya Jadi Kurir Sabu 16 Kg

Regional
5 Demonstran Penolak Omnibus Law Jadi Tersangka Perusakan Kantor DPRD Jember

5 Demonstran Penolak Omnibus Law Jadi Tersangka Perusakan Kantor DPRD Jember

Regional
Dulu Perwira Polisi, Kini Dipecat dan Disebut Pengkhianat Bangsa

Dulu Perwira Polisi, Kini Dipecat dan Disebut Pengkhianat Bangsa

Regional
10 Pegawai PLN Ponorogo Positif Covid-19 Setelah Menerima Tamu dari Surabaya

10 Pegawai PLN Ponorogo Positif Covid-19 Setelah Menerima Tamu dari Surabaya

Regional
Cegah Penularan Covid-19 di Pesantren dengan Protokol Kesehatan Ketat

Cegah Penularan Covid-19 di Pesantren dengan Protokol Kesehatan Ketat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X