Seorang Warga Kendari Terkena Peluru Nyasar

Kompas.com - 27/03/2014, 11:11 WIB
Erli, korban tembakan peluru nyasar masih terbaring lemas di ruangan IGD rumah sakit Bhayangkara Kendari. Proyektil peluru masih bersarang di lutut kirinya. KOMPAS.COM/ Kiki Andi PatiErli, korban tembakan peluru nyasar masih terbaring lemas di ruangan IGD rumah sakit Bhayangkara Kendari. Proyektil peluru masih bersarang di lutut kirinya.
|
EditorKistyarini

KENDARI, KOMPAS.com — Erli (52), seorang warga di Kelurahan Kadia, Kecamatan Baruga, Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), Kamis (27/3/2014), terkena peluru nyasar di lutut bagian kiri. Proyektil peluru hingga kini masih bersarang di lutut kiri Erli.

Ditemui di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari, Erli menuturkan, kejadian berawal ketika ia tengah tidur di dalam kamar sendiri. "Sekitar pukul 2.30 tadi malam sementara tidur, tiba-tiba saya rasa sakit di lutut kiri. Kemudian, keluar darah banyak, saya teriak panggil anak saya yang sementara tidur di kamarnya masing-masing," ujarnya.

Setelah itu kata Erli, keluarganya langsung membawanya ke Rumah Sakit Bhayangkara pada sekitar pukul 03.30 Wita. "Saya dengar tembakan keras dari atas plafon, langsung lutut saya sakit sekali. Anak-anak telepon polisi, tapi tidak diangkat. Karena banyak keluar darah, anak saya langsung bawa saya ke rumah sakit," ujarnya.

Pegawai negeri sipil di Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara itu masih merasakan sakit di lutut kirinya. Pihak RS Bhayangkara belum bisa memberikan keterangan resmi karena pejabat berwenang masih berkoordinasi dengan Polda Sultra.

Kapolres Kendari AKBP Anjar Wicaksana mengatakan, pihaknya belum bisa memastikan jenis peluru di tubuh korban. "Untuk jenis proyektil, belum dapat dipastikan karena pelaksanaan operasi pengangkatan pelurunya baru akan dilakukan nanti sore pukul 16.00 Wita," ujar Anjar.

Namun, lanjut Anjar, pihaknya telah memeriksa lokasi kejadian dan memotret plafon yang juga menjadi sasaran peluru nyasar tersebut. "Kami masih dalami kasus ini. Untuk sementara, itu dulu yang bisa saya sampaikan. Nanti setelah ada hasil operasi, baru bisa kami tahu jenis pelurunya," ujarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X