Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Adik Pramoedya Ananta Toer Kenang Dia dan Sang Kakak Perjuangkan Perubahan Prinsip Pendidikan di SMP 5 Blora

Kompas.com - 07/02/2023, 13:46 WIB
Aria Rusta Yuli Pradana,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BLORA, KOMPAS.com - Banyak kenangan yang diingat Soesilo Toer bersama kakaknya, Pramoedya Ananta Toer saat masih berada di Blora, Jawa Tengah.

Salah satu kenangan itu ketika keduanya mendatangi SMP 5 Blora menuntut adanya perubahan prinsip pendidikan.

Soes mengatakan, waktu itu prinsip pendidikan yang dianut Budi Utomo yaitu belajar, bekerja dan berkarya, tapi di situ ditulisnya berdoa.

Baca juga: Pramoedya Ananta Toer Diusulkan Jadi Nama Jalan di Blora, Bupati: Nanti Akan Kita Proses Lebih Lanjut

"Saya pernah ke sana bersama Pram, Pram menuntut supaya diganti berdoa itu jadi berkarya, saya enggak boleh masuk sama tukang jaga pintunya, saya pakai sendal. 'bapak siapa pakai sendal masuk ke sini lagi', saya bilang 'saya itu anaknya yang ada patung di depan', jadi semua itu saya alami," ucap Soes saat ditemui wartawan di rumahnya, Kelurahan Jetis, Kecamatan Blora, Senin (6/2/2023).

Pria yang kini telah berusia 85 tahun tersebut mengatakan, tanah dan bangunan yang kini menjadi SMP 5 Blora merupakan hadiah dari bapaknya yang waktu itu sempat mendirikan sekolah di tempat tersebut.

Sehingga di depan sekolahan tersebut, terdapat foto bapaknya yang masih eksis dan dipertahankan, sebagai ikon dari sekolah tersebut.

Foto tersebut, kata Soes sudah ada sejak 1987 silam.

"Itu patung (foto) bapak saya itu, jadi tahun 1987 bangunan sama rumah itu kita hadiahkan pada negara, dengan perjanjian jalan ini Halmahera diganti dengan Jalan Mastoer, terus di situ prinsip pendidikan Budi Utomo, yaitu belajar bekerja berkarya tapi di situ ditulisnya berdoa, kita minta ganti berkali-kali berapa kepala sekolah tetap gak mau ganti, tetap berdoa padahal berdoa kan sudah diungkapkan dalam belajar. Pram tamatan situ," kata Soes bercerita.

Soes yang pernah mengenyam pendidikan tinggi di Rusia tersebut menjelaskan awal mula terdapat sekolahan yang kini dijadikan sebagai SMP 5 Blora itu.

Baca juga: Pramoedya Ananta Toer dan Jejak Peristiwa G30S

Semua bermula dari kolonialisme Belanda yang kembali menduduki Indonesia pada 1949.

"Ketika Belanda menduduki Blora itu bapak saya ditangkap di Ngawen, 'kamu mau dipenjara apa mau buka sekolah, kalau buka sekolah buka semua sekolah yang tutup di Blora', lha bapak saya memilih pendidikan sama perang kan enggak ada kaitannya, jadi bapak saya memilih membuka sekolahan," terang dia.

Maka, Soesilo Toer mengusulkan jalan yang melewati SMP 5 Blora dapat diubah menjadi Jalan Mastoer untuk menghargai jasa bapaknya yang mendirikan sekolahan tersebut.

"Ya, ya apa susahnya sih. Tapi katanya untuk itu sampai perlu ke DPR MPR," ujar dia.

Baca juga: Mengenalkan Pramoedya Ananta Toer untuk Kalangan Muda di Tanah Kelahirannya Blora

Sekadar diketahui, Pramoedya Ananta Toer atau akrab disapa Pram, adalah salah seorang sastrawan Indonesia yang sangat produktif dalam menulis.

Ia lahir di Blora, pada 6 Februari 1925 dengan nama Pramoedya Ananta Mastoer.

Pram menghilangkan awalan Jawa “Mas” pada namanya dan hanya menggunakan “Toer”, karena merasa terlalu terkesan aristokratik.

Pram juga dikenal sebagai penulis seri Novel Tetralogi Buru, yang di dalamnya terdapat novel berjudul Bumi Manusia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Warga Perbatasan RI-Timor Leste Serahkan 230 Senjata Api Rakitan kepada TNI

Warga Perbatasan RI-Timor Leste Serahkan 230 Senjata Api Rakitan kepada TNI

Regional
Ajang Silaturahmi, Pacuan Kuda Jadi Tradisi Warga Kebumen Saat Lebaran

Ajang Silaturahmi, Pacuan Kuda Jadi Tradisi Warga Kebumen Saat Lebaran

Regional
Pasca-lebaran, Harga Bawang Merah di Semarang Tembus Rp 70.000 Per Kg

Pasca-lebaran, Harga Bawang Merah di Semarang Tembus Rp 70.000 Per Kg

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Regional
Heboh Dugaan Dosen Jadi Joki Mahasiswa S2, Fisip Untan Bentuk Tim Investigasi

Heboh Dugaan Dosen Jadi Joki Mahasiswa S2, Fisip Untan Bentuk Tim Investigasi

Regional
Soal Mayat Wanita Tertutup Plastik dengan Leher Terikat Sabuk Bela Diri, Polisi: Masih Penyelidikan

Soal Mayat Wanita Tertutup Plastik dengan Leher Terikat Sabuk Bela Diri, Polisi: Masih Penyelidikan

Regional
Gunung Ruang di Sulawesi Utara Erupsi, Status Naik Jadi Siaga

Gunung Ruang di Sulawesi Utara Erupsi, Status Naik Jadi Siaga

Regional
Kasus Kematian Mertua dengan Skenario Begal di Kendari, Diotaki Menantu Sendiri

Kasus Kematian Mertua dengan Skenario Begal di Kendari, Diotaki Menantu Sendiri

Regional
Banjir Bandang di Muratara, Satu Warga Dilaporkan Hanyut

Banjir Bandang di Muratara, Satu Warga Dilaporkan Hanyut

Regional
Megawati Serahkan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres ke MK, Gibran: Saya Belum Baca

Megawati Serahkan Amicus Curiae Terkait Sengketa Pilpres ke MK, Gibran: Saya Belum Baca

Regional
Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Ingin Maju Pilkada Sumbawa, Sekretaris PDI-P NTB Mundur dari Partai

Ingin Maju Pilkada Sumbawa, Sekretaris PDI-P NTB Mundur dari Partai

Regional
Dikejar Massa hingga ke Kantor Polisi, Mobil Pelaku Tabrak Lari Dirusak

Dikejar Massa hingga ke Kantor Polisi, Mobil Pelaku Tabrak Lari Dirusak

Regional
Pelaku yang Diduga Menembak Wanita di Kapuas Hulu hingga Tewas Ditangkap

Pelaku yang Diduga Menembak Wanita di Kapuas Hulu hingga Tewas Ditangkap

Regional
Arus Balik Melandai, 656.000 Pemudik dari Sumatera Telah Kembali ke Jawa

Arus Balik Melandai, 656.000 Pemudik dari Sumatera Telah Kembali ke Jawa

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com