Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polisi di Maluku Utara Diduga Dianiaya Seniornya hingga Harus Dirawat di RS

Kompas.com - 17/01/2023, 18:10 WIB
Andi Hartik

Editor

TERNATE, KOMPAS.com - Bripda Rahmad Gazali, anggota Sabhara Polda Maluku Utara diduga menjadi korban penganiayaan oleh sejumlah seniornya. Jajaran Polda Maluku Utara sedang mengusut kasus penganiayaan sesama anggota polisi tersebut.

Kepala Bidang Humas Polda Maluku Utara Komisaris Besar Polisi Michael Irwan Thamsil mengatakan, penganiayaan itu terjadi pada Sabtu (14/1/2022) sekitar pukul 01.30 WIT. Akibatnya, Bripda Rahmad Gazali mengalami luka-luka dan harus menjalani perawatan di RSUD Chasan Boesoerie Ternate.

Michael menyebut, orangtua korban telah melaporkan kasus tersebut ke Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Maluku Utara. Kini, kasus itu sedang diusut.

Baca juga: Cuaca Membaik, Aktivitas Pelayaran di Maluku Utara Mulai Dibuka Lagi

"Tentunya dengan adanya laporan dari orangtua korban atas kasus dugaan penganiayaan tersebut ke Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Maluku Utara, kini kasusnya dalam proses pengusutan," katanya, Senin (16/1/2023), seperti dikutip Antara.

Menurut Michael, Bripda Rahmad Gazali dianiaya oleh sejumlah anggota polisi yang merupakan senior korban. Jika terbukti, pelaku akan diproses sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

"Kalau terbukti maka pelakunya akan diproses sesuai ketentuan hukum yang berlaku," katanya.

Baca juga: Pesona Kepulauan Widi yang Dikabarkan Akan Dilelang, Pulau Terindah di Maluku Utara

Kronologi

Yati Idrus, ibu Bripda Rahmad Gazali, mengatakan, awalnya anaknya didatangi enam orang seniornya saat sedang melaksanakan piket di Mapolda Maluku Utara pada Sabtu (14/1/2023) dini hari sekitar pukul 01.30 WIT. Dua orang polisi senior lantas melakukan penganiayaan kepada korban tanpa jelas alasannya. Diduga, dua polisi itu dalam kondisi mabuk.

Yati berharap, pimpinan Polda Maluku Utara mengusut kasus itu.

"Saya juga berharap kasus serupa tidak terjadi lagi terhadap anggota polisi lainnya," kata Yeti.

Sementara itu, berdasarkan pengakuan Bripda Rahmad, Yati menyebut bahwa tindak penganiayaan itu sudah beberapa kali terjadi. Namun, korban tidak pernah melapor ke atasannya. Alasannya, takut mendapat penganiayaan lebih berat.

Sumber: Antara

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Sistem One Way Diterapkan selama Arus Balik, PJ Gubernur Jateng: Terus Kami Pantau

Regional
Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kembang Langit Park di Batang: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Jenazah Danramil Aradide yang Ditembak OPM Sudah di Nabire, Besok Dimakamkan

Regional
Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Kepanasan Antre Masuk Kapal, Pemudik Dapat Minuman Dingin dan Es Krim

Regional
Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Libur Lebaran, Puluhan Ribu Pengunjung Padati Candi Borobudur

Regional
Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Catat, Ada Diskon 20 Persen di Tol Tangerang-Merak 17-19 April 2024

Regional
Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Ada Kopi dan Camilan Gratis di Pelabuhan Panjang, Dimasak Chef Brimob

Regional
Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Duduk Santai di Atas Gorong-gorong, Bocah SD Tiba-tiba Dililit Piton

Regional
Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Seorang Wanita di Kupang Bakar Rumah Adiknya

Regional
Pemudik Antre di 'Buffer Zone', Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Pemudik Antre di "Buffer Zone", Belum Punya Tiket Nekat Mau Menyeberang

Regional
Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Arus Balik di Bakauheni Mulai Meningkat, Diperkirakan Lebih dari 150.000 Pemudik Bakal Kembali ke Jawa

Regional
Mobil Pemudik Ditabrak Kereta Api di Serang Banten, 7 Orang Luka-luka

Mobil Pemudik Ditabrak Kereta Api di Serang Banten, 7 Orang Luka-luka

Regional
Kendaraan Arah Jakarta Diimbau Lewat Tol Pemalang untuk Antisipasi Macet Jalur Ajibarang-Bumiayu, Ini Rutenya

Kendaraan Arah Jakarta Diimbau Lewat Tol Pemalang untuk Antisipasi Macet Jalur Ajibarang-Bumiayu, Ini Rutenya

Regional
Polisi Terapkan 2 Kali 'One Way' Arah Anyer, Ini Hasilnya

Polisi Terapkan 2 Kali "One Way" Arah Anyer, Ini Hasilnya

Regional
Aksi Pencurian Sepeda di Kupang Terekam CCTV dan Viral di Medsos

Aksi Pencurian Sepeda di Kupang Terekam CCTV dan Viral di Medsos

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com