Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Diduga Tertembak Peluru Karet Milik Anggota Brimob, Polda Gorontalo Selidiki

Kompas.com - 19/10/2022, 23:12 WIB
Rosyid A Azhar ,
Khairina

Tim Redaksi

GORONTALO, KOMPAS.com  - Kapolda Gorontalo Irjen Pol Helmy Santika telah menurunkan tim untuk menyelidiki adanya laporan Yana Supriana (23) warga Desa Sari Tani, Kecamatan Wonosari Boalemo yang dikabarkan menjadi korban tembak di kawasan Suaka Marga Satwa Nantu.

Yana Supriana dikabarkan mengalami luka di bagian belakang paha kanan. Penembakan ini diduga dilakukan oleh anggota Brimob yang menjaga kawasan Hutan Nantu.

“Bapak Kapolda telah menurunkan tim untuk menyelidiki laporan warga masyarakat Boalemo yang diduga mengalami luka tembak di bagian paha belakang sebelah kanan pada saat melakukan penambangan emas di Suaka Marga Satwa Hutan Nanti pada Minggu (16/10/2022) sekitar pukul 14.00 Wita, yang menurut teman korban dilakukan oleh oknum anggota Brimob,” kata Kabid Humas Polda Gorontalo Kombes Pol Wahyu Tri Cahyono, Rabu (19/10/2022).

Baca juga: Seorang Polisi di Gorontalo Dipecat dengan Tidak Hormat

Wahyu menjelaskan, saat ini korban Yana Supriana telah mendapat perawatan di Rumah Sakit Tani dan Nelayan Boalemo.

“Berdasarkan informasi dari dokter jaga bahwa korban mengalami luka yang dikategorikan luka ringan dan sesuai hasil rontgen tidak ditemukan proyektil peluru di bagian paha yang luka, namun tadi sore saya mendapatkan laporan dari Kapolres Boalemo AKBP Deddy yang diperintahkan oleh Bapak Kapolda untuk mengawasi perkembangan kesehatan korban selama dirawat di rumah sakit,” ucap Wahyu Tri Cahyono.

Ia menambahkan, setelah dicek kembali hasil rontgen oleh dokter ahli bedah dan dilakukan pemeriksaan ditemukan tiga serpihan diduga peluru karet di dalam luka, sehingga tadi siang dilakukan operasi pengambilan tiga serpihan diduga peluru karet tersebut.

Serpihan yang diduga peluru karet sudah diamankan sebagai barang bukti untuk proses lebih lanjut.

Menurutnya Yana Supriana dalam kondisi baik dan stabil serta masih mendapat perawatan di rumah sakit.  Wahyu juga menjelaskan selama perawatan dan pengobatan biaya ini ditanggulangi oleh Kapolres Boalemo.

“Sebagai wujud rasa empati dan membantu meringankan beban terhadap keluarga korban, Kapolres Boalemo menyampaikan akan menanggung semua biaya perawatan dan pengobatan Yana,” kata Wahyu.

Baca juga: Pemerintah Kabupaten/Kota di Gorontalo Diminta Segera Menganggarkan Pemilu 2024

Saat ini personil Satuan Brimob Polda Gorontalo yang melaksanakan tugas penjagaan di Suaka Marga Satwa Hutan Nantu telah ditarik untuk dimintai keterangan.

“Selama ini dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) telah meminta bantuan personil Brimob untuk melakukan penjagaan dan patroli hutan Suaka Marga Satwa Hutan Nantu Gorontalo seluas 52 ribu ha guna mencegah dari orang-orang yang akan melakukan pencurian, pengrusakan, perburuan serta kegiatan yang dapat berakibat perubahan terhadap keutuhan kawasan suaka alam,” tutur Wahyu Tri Cahyono.

Berdasarkan keterangan kepolisian Yana Supriana bersama sejumlah orang lainnya melakukan penambangan ilegal di kawasan Hutan Nantu tersebut.

Polda Gorontalo akan mengusut tuntas kasus ini. Bahkan Kapolda telah memerintahkan Komandan Satuan Brimob untuk menarik personil yang bertugas di pos tersebut guna dimintai keterangan.

Wahyu mengatakan terkait kasus ini Kapolda Gorontalo akan bertindak tegas, apabila dalam penyelidikan nanti ditemukan adanya kesalahan prosedur dalam penggunaan senjata api maka akan diproses sesuai ketentuan yang berlaku.

“Jika nanti hasil penyelidikan ditemukan adanya kesalahan prosedur dalam penggunaan senjata api maka, Kapolda akan memberikan sanksi tegas sesuai dengan ketentuan yang berlaku,” imbuhnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Regional
Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Regional
Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Regional
Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Regional
Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Regional
Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Regional
Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Regional
Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Regional
Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Regional
Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Regional
5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

Regional
Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Regional
SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

Regional
Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut 'Selfie'

Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut "Selfie"

Regional
Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com