Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/08/2022, 12:10 WIB

BENGKULU, KOMPAS.com - Hujan deras mengguyur Bengkulu sejak Senin (29/8/2022) sore hingga Selasa (30/8/2022) pukul 06.00 WIB.

Dalam semalam, Bengkulu diguyur hujan deras dan petir, banjir, longsor, dan gempa bumi berkekuatan M 2,5 di Kabupaten Bengkulu Selatan.

Sejumlah wilayah di Bengkulu terendam banjir, termasuk instalasi Unit Gawat Darurat (UGD) RSUD di Kabupaten Kaur.

"Banjir setinggi 15 sentimeter masuk ke ruang UGD, pasien terpaksa dievakuasi," kata Kepala Dinas Komunikasi, Informasi, Statistik dan Persandian, Pemkab Kaur Jarnawi, Senin (29/8/2022).

Baca juga: UGD RSUD Kaur Bengkulu Terendam Banjir, Pasien Dievakuasi

Sekretaris BPBD Provinsi Bengkulu Khristian Hermasnyah mencatat, ada tiga kecamatan di Kabupaten Bengkulu Utara yang terdampak banjir, yakni Kecamatan Batiknau, Kecamatan Arga Makmur, dan Kecamatan Air Besi.

"Kondisi di Kecamatan Air Besi, tepatnya di Desa Talang Pungguk, terdapat 30 warga terjebak banjir. Warga tersebut masih bertahan di atap rumah masing-masing. Sebanyak 20 orang sudah dievakuasi warga setempat. 10 orang lagi masih terjebak dan bertahan di atas atap rumah," kata Khristian.

Hingga Selasa (30/8/2022) pagi pukul 05.00 WIB, tim reaksi cepat Kabupaten Bengkulu Utara tidak dapat menembus lokasi. Beberapa desa di Kecamatan air besi terisolasi rendaman banjir. Begini kondisinya:

Banjir di Kecamatan Batiknau

Sungai Air Bintunan meluap dan menyebabkan beberapa desa di sepanjang aliran sungai terendam banjir, seperti Desa Batiknau, Desa Pagar Ruyung, Desa Durian Amparan, Desa Taba Kelintang, hingga Desa Ulak Tanding terisolasi karena banjir.

Longsor di Kecamatan Arga Makmur

Beberapa wilayah di Kecamatan Arga Makmur juga terendam banjir dan beruntung air sudah mulai surut.

Selain banjir, ada 5 lokasi di Kecamatan Arga Makmur yang terdampak longsor. Tiga lokasi longsor menutupi badan jalan provinsi dan dua lokasi longsor lainnya menyebabkan rumah warga rusak berat.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ribuan Mangrove di Batam Ditebang Secara Ilegal, Dijadikan Bahan Baku Arang

Ribuan Mangrove di Batam Ditebang Secara Ilegal, Dijadikan Bahan Baku Arang

Regional
Curi 6 Tabung Elpiji di Warung, Dua Pria di Mataram Ditangkap

Curi 6 Tabung Elpiji di Warung, Dua Pria di Mataram Ditangkap

Regional
Diduga Masalah Cinta, Seorang Gadis Hendak Loncat ke Bengawan Solo, Aksinya Digagalkan Warga

Diduga Masalah Cinta, Seorang Gadis Hendak Loncat ke Bengawan Solo, Aksinya Digagalkan Warga

Regional
Mengenal 2 Stasiun di Cirebon, Lebih Tua Prujakan atau Kejaksaan?

Mengenal 2 Stasiun di Cirebon, Lebih Tua Prujakan atau Kejaksaan?

Regional
Banjir dan Longsor di Manado, 5 Meninggal, 3.076 KK Terdampak, 1.021 Jiwa Mengungsi

Banjir dan Longsor di Manado, 5 Meninggal, 3.076 KK Terdampak, 1.021 Jiwa Mengungsi

Regional
Paceklik, Harga Beras di Banyumas Melonjak

Paceklik, Harga Beras di Banyumas Melonjak

Regional
Tanggul Jebol, 2 Desa di Aceh Utara Terendam Banjir

Tanggul Jebol, 2 Desa di Aceh Utara Terendam Banjir

Regional
Kisah Pilu Bocah Asal Pidie Jaya Aceh Bawa Ayahnya Berobat Pakai Becak Motor, Tempuh Jarak 160 Kilometer

Kisah Pilu Bocah Asal Pidie Jaya Aceh Bawa Ayahnya Berobat Pakai Becak Motor, Tempuh Jarak 160 Kilometer

Regional
Warga Klaten Laporkan Purnawirawan Jenderal, Dituding Serobot Tanah Bernilai Rp 5,6 Miliar

Warga Klaten Laporkan Purnawirawan Jenderal, Dituding Serobot Tanah Bernilai Rp 5,6 Miliar

Regional
Harga Kedelai di Kota Semarang Tembus Rp 13.000 Per Kg, Pemkot Beri Subsidi Rp 1.000 Per Kg

Harga Kedelai di Kota Semarang Tembus Rp 13.000 Per Kg, Pemkot Beri Subsidi Rp 1.000 Per Kg

Regional
Diduga Kena Hipnotis, Seorang IRT di Muna Disetubuhi Orang Tak Dikenal

Diduga Kena Hipnotis, Seorang IRT di Muna Disetubuhi Orang Tak Dikenal

Regional
Fakta Baru Pembunuhan Siswi SMP di Sukoharjo, Pelaku Ternyata Pernah Cabuli Mertua Sendiri

Fakta Baru Pembunuhan Siswi SMP di Sukoharjo, Pelaku Ternyata Pernah Cabuli Mertua Sendiri

Regional
Kabur dari Rutan Sampang, Seorang Tahanan Tertangkap Lagi, Sudah Berlari 150 Meter hingga Nyaris Dihajar Warga

Kabur dari Rutan Sampang, Seorang Tahanan Tertangkap Lagi, Sudah Berlari 150 Meter hingga Nyaris Dihajar Warga

Regional
Tebus HP Milik Teman yang Digadaikan, Pemuda Ini Nekat Curi Sekarung Kacang

Tebus HP Milik Teman yang Digadaikan, Pemuda Ini Nekat Curi Sekarung Kacang

Regional
Flu Babi Afrika Kembali Serang Babi di NTT, Peternak Mulai Cemas

Flu Babi Afrika Kembali Serang Babi di NTT, Peternak Mulai Cemas

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.