Mandiri Energi dari Desa Banyumas: Sudah Ada Pembangkit Tenaga Hidro, Warga Tolak Listrik PLN

Kompas.com - 05/07/2022, 18:58 WIB

BANYUMAS, KOMPAS.com – Di lereng selatan Gunung Slamet, hawa sejuk menyergap kulit setelah melintasi jalanan yang berkelok-kelok. Pepohonan yang rapat dan hijau menjadi penyegar sejauh mata memandang. Suara gemericik air yang berasal dari Telaga Pucung riuh berderai, seakan menyambut siapa saja yang datang.

Di bawah aliran kali kecil, sedikit menengok ke barat, akan tampak grumbul alias permukiman penduduk yang hanya terdiri atas puluhan rumah.

Pria paruh baya bernama Narto tinggal di sana, di RT 006/RW 005 Dusun Kalipondok, Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Baca juga: Pembangkit Listrik Tenaga Sampah Putri Cempo Solo Jalani Uji Coba Operasional Tahap Pertama

Narto masih ingat betul kegelapan yang menyelimuti rumah dan dusunnya kala mentari mulai turun ke peraduannya beberapa tahun lalu. Dari seantero Desa Cilongok, hanya grumbul itu saja yang tidak mendapat aliran listrik PLN.

Ketika cahaya surya habis tiba, Narto beserta keluarganya dan warga dusun yang berjumlah 70-an keluarga harus beradaptasi dengan gelapnya malam.

Sebelum tahun 2012, Narto dan sejumlah warga membangun kincir air dari kayu di aliran kali untuk memutar generator. Kecil saja skalanya, sekitar 60 watt, dan hanya mampu menghidupkan beberapa bohlam lampu untuk penerangan sejumlah rumah penduduk.

“Kincir air terbuat dari kayu. Generator pun bikin sendiri. Satu kincir itu paling dipakai oleh dua keluarga,” kata Narto kepada wartawan, Rabu (29/6/2022).

Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (EDM) Provinsi Jawa Tengah Sujarwanto Dwiatmoko menjelaskan sistem kerja pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, Rabu (29/6/2022). KOMPAS.com/DANUR LAMBANG PRISTIANDARU Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (EDM) Provinsi Jawa Tengah Sujarwanto Dwiatmoko menjelaskan sistem kerja pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, Rabu (29/6/2022).

Menginjak tahun 2012, kincir air buatan sendiri digantikan pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) bantuan dari Komando Distrik Militer (Kodim) 0701/Banyumas, bekerja sama dengan PT Indonesia Power, anak perusahaan PLN. Daya listrik yang dihasilkan PLTMH itu lantas disalurkan untuk menerangi sekitar 40 rumah.

Kepala Desa Karangtengah Karyoto mengatakan, PLTMH bantuan tersebut didasarkan atas keprihatinan bahwa sekitar 70 keluarga di Dusun Kalipondok belum teraliri listrik PLN. Energi dari sumber daya alam setempat, yakni aliran air, dirasa tepat untuk membangkitkan listrik guna menerangi grumbul.

Baca juga: PLN Minta Dana PMN Rp 10 Triliun di 2023, buat Bangun Pembangkit Listrik di Pelosok

“Seiring berjalannya waktu, ada kerja sama dengan berbagai pihak. Setelah itu, (PLTMH) berjalan kurang lebih beberapa tahun, lalu (luaran daya PLTMH) menjadi kurang maksimal. Hingga akhirnya ada bantuan dari Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah untuk membangun PLTMH baru,” tutur Kartoyo kepada wartawan rombongan Jelajah Energi Jawa Tengah.

PLTMH bantuan Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah tersebut masuk tahun anggaran 2015 dan berkapasitas 15 kilowatt (kW) yang dibangun lebih tinggi dari PLTMH pertama, memanfaatkan aliran air dari Telaga Pucung pula.

Setiap warga yang mendapat aliran listrik dari PLTMH dipasangi meteran listrik dan mereka membayar sesuai tagihan sesuai kesepakatan, Rp 500 per kilowatt jam (kWh).

Banjir manfaat

Narto berpose di depan pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, Rabu (29/6/2022). KOMPAS.com/DANUR LAMBANG PRISTIANDARU Narto berpose di depan pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, Rabu (29/6/2022).

Karyoto menuturkan, warga yang mengonsumsi listrik dari PLTMH hanya ditarik tarif Rp 500 per kWh. Taqrif tersebut dikumpulkan oleh pengurus yang bertugas merawat PLTMH serta mengatur dana.

“Yang lebih membanggakan, kami bisa berbagi kepada warga masyarakat dari hasil iuran warga (yang mendapat listrik PLTMH) itu tadi. Sampai hari ini, di buku kas pengurus ada sisa bersih Rp 20 juta lebih. Ini suatu kebanggaan bagi kami di Desa Karangtengah. Desa yang memanfaatkan energi terbarukan,” kata Kartoyo.

Baca juga: 10 Proyek Gasifikasi Pembangkit Listrik di Daerah Dikebut Pengerjaannya

Manfaat lain yang dirasakan warga Dusun Kalipondok setelah kehadirin PLTMH adalah peluang usaha skala rumahan. Kartoyo berujar, beberapa warga dusun ada yang membuka warung serta membuat aneka es dan makanan karena wilayah tersebut dekat objek wisata.

“Ada tukang kayu biasanya mengerjakan secara manual, kini menggunakan listrik sehingga lebih cepat. Itu tentunya membantu sekali dalam bidang ekonomi,” papar Kartoyo.

Sementara itu, Narto mengaku setelah mendapat aliran listrik yang lancar dan stabil dari PLTMH, dia bisa membuka warung dan memasang WiFi area.

“Saya bekerja di ladang. Sebelum ada listrik, istri hanya ikut menggarap tanah. Kini istri bisa mengurus warung. Ada peningkatan pemasukan, jelas,” ujar Narto.

Dalam sebulan, tarif listrik yang dia bayarkan untuk keperluan rumah tangga dan warungnya hanya sekitar Rp 70.000. “Saya termasuk yang banyak (memakai listrik dari PLTMH). (Keluarga) yang lain paling hanya Rp 20.000 hingga Rp 30.000 per bulan,” kata Narto.

Anak-anak Narto pun bisa leluasa belajar kala malam hari karena aliran listrik dari PLTMH cukup stabil. Apalagi kala pandemi dan para siswa harus mengikuti pembelajaran daring, Narto tak pusing lagi karena dusunnya sudah teraliri listrik dan rumahnya sudah dia pasangi WiFi area.

“Listrik mengalir 24 jam. Kecuali dua minggu sekali, ada pemadaman sekira 5 jam untuk pendinginan generator, sekaligus untuk perawatan dan pengecekan,” ujar Narto yang juga merupakan pengurus PLTMH.

Baca juga: Realisasikan Proyek Gasifikasi Pembangkit Listrik, PGN Targetkan 10 Titik Klaster di Nusra dan Sultra

Menolak Listrik PLN

Pipa untuk mengalirkan air ke pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Foto Diambil pada Rabu (29/6/2022). INSTITUTE FOR ESSENTIAL SERVICES REFORM (IESR) Pipa untuk mengalirkan air ke pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Foto Diambil pada Rabu (29/6/2022).

Kartoyo mengatakan, warga di dusun yang mendapat listrik dari PLTMH tersebut kini menolak listrik dari PLN. Dari awalnya grumbul yang tidak dialiri listrik PLN, kini Dusun Kalipondok justru menolak listrik PLN.

“Kami mohon maaf. Sampai hari ini kami masih belum siap menerima PLN masuk ke sini. Kami sayang dengan aset negara ini. Kalau nanti PLN masuk, akhirnya jadi terbengkalai,” tutur Kartoyo.

Senada dengan Kartoyo, Narto juga enggan jika rumah dan dusunnya saat ini harus dialiri listrik PLN.

“Sekarang sudah sangat cukup dengan ini (PLTMH). Meski tidak sebesar PLN, ini kami rasa sudah sangat cukup,” kata Narto.

Baca juga: Kejar Target Karbon Netral, PGN Bakal Regasifikasi Pembangkit Listrik di 33 Lokasi

Demokrasi energi

Pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Foto diambil Rabu (29/6/2022).KOMPAS.com/DANUR LAMBANG PRISTIANDARU Pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) di Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Foto diambil Rabu (29/6/2022).

Program Manager Akses Energi Berkelanjutan Institute for Essential Services Reform (IESR) Marlistya Citraningrum mengatakan, pemanfaatan PLTMH di Dusun Kalipondok, Desa Karangtengah, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas, merupakan salah satu wujud demokrasi energi.

“Indonesia memiliki banyak aliran sungai, dan ini bisa dimanfaatkan untuk PLTMH dengan atau tanpa memodifikasi alirannya. Kapasitasnya bisa bervariasi, dari ukuran puluhan kW hingga puluhan MW,” papar Citra.

Citra menuturkan, desa yang sulit atau lama dijangkau jaringan PLN dan memiliki aliran sungai yang baik bisa memanfaatkan PLTMH sebagai sumber listrik.

“Praktik pengelolaan swadaya dan bersama menjadi kunci untuk keberlanjutan fasilitas dan pemanfaatannya, sehingga tak hanya menerima manfaat, masyarakat dan pihak sekitar juga berperan aktif,” ujar Citra.

Sementara itu, Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (EDM) Provinsi Jawa Tengah Sujarwanto Dwiatmoko mengatakan, potensi energi hidro di Jawa Tengah cukup bervariasi, mulai dari kisaran kecil dari kW hingga yang berukuran besar kisaran MW.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ternyata Jalur Pikap Masuk Jurang di Ciamis Rawan Kecelakaan, Berikut Deretan Kejadiannya

Ternyata Jalur Pikap Masuk Jurang di Ciamis Rawan Kecelakaan, Berikut Deretan Kejadiannya

Regional
Sambut Hari Kemerdekaan, KAI Berikan Tarif Khusus, Harga Mulai Rp 17.000

Sambut Hari Kemerdekaan, KAI Berikan Tarif Khusus, Harga Mulai Rp 17.000

Regional
Mengenal Bentang Alam Pulau Sumatera, dari Gunung hingga Sungai

Mengenal Bentang Alam Pulau Sumatera, dari Gunung hingga Sungai

Regional
Gelorakan Cinta NKRI di Poso, Satgas Madago Raya Bagikan Bendera Merah Putih ke Warga

Gelorakan Cinta NKRI di Poso, Satgas Madago Raya Bagikan Bendera Merah Putih ke Warga

Regional
Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Regional
Jalur Kereta Api Konsep 'Landed', Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Jalur Kereta Api Konsep "Landed", Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Regional
Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Regional
Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Regional
Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Regional
Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Regional
Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Regional
Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Regional
Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Regional
Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Regional
Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.