Kisah Pilu Bocah di Gresik, Alami Patah Tulang dan Sempat Dijual oleh Bapaknya Sendiri

Kompas.com - 18/12/2021, 15:43 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Kisah menyedihkan dialami oleh Farhan, bocah berusia 12 tahun yang saat ini tinggal di Dusun Gadukan, Desa Glanggang, Kecamatan Duduksampeyan, Gresik.

Tidak hanya sedang mengalami patah tangan, namun bocah yang kini tinggal bersama neneknya Kina (63) ini juga menyimpan kisah pilu lain.

Farhan tinggal bersama neneknya, setelah ibunya Utari meninggal dunia pasca-melahirkan adiknya, Salsabilah. Mulai saat itu, Farhan tinggal bersama nenek dan kakeknya, almarhum Asnawi. Sementara ayahnya Candra, tidak lagi menghiraukan Farhan dan adiknya.

Baca juga: Kisah Tragis Gadis 9 Tahun Afghanistan Dijual Ayahnya untuk Memberi Makan Keluarga.

"Saat itu suami saya masih hidup, Farhan diajak jalan-jalan oleh bapaknya (Candra) nggak tahunya dijual kepada orang," ujar Kina, dengan logat jawa saat ditemui awak media, Jumat (17/12/2021).

Kina tidak ingat berapa usia Farhan pada saat dijual. Dirinya hanya mengaku bersyukur, Farhan saat itu bisa kembali ditemukan dan dibawa pulang oleh suaminya. Asnawi sendiri kemudian meninggal dunia sekitar 1,5 tahun lalu.

"Suami saya saat itu masih hidup, dapat informasi dari temannya jika ada yang melihat Farhan di Mojokerto. Dia kemudian berangkat ke Mojokerto, dan berhasil membawanya pulang," ucap Kina.

Namun sebelum ditemukan, Kina dan Asnawi saat itu sempat mencari keberadaan Farhan sekitar empat bulan.

Baru kemudian mendapatkan informasi bila Farhan berada di Mojokerto. Sementara adik Farhan, Salsabilah, hingga kini dirawat oleh salah seorang kerabat dari almarhumah ibunya.

"Kemarin sempat tinggal di rumah salah seorang warga di sini, tapi karena rumahnya direnovasi, saya dan Farhan pindah di sini. Lahan ini milik desa," tutur Kina.

Baca juga: 1 Muncikari dan 8 Pria Ditangkap, Kasus Perdagangan Anak dan Pemerkosaan di Aceh

Sementara Farhan mengaku, sempat menjadi sasaran amarah dari orangtua angkatnya di Mojokerto, ketika dirinya tidak sesuai melakukan apa yang diperintahkan. Bahkan Farhan mengatakan, sempat mendapatkan perlakuan fisik dari orang tersebut.

"Dijual bapak. Saat itu saya umur berapa lupa, masih kecil soalnya. Pernah beberapa kali (intimidasi fisik), seperti tidak kuat angkat kasur saat diperintah untuk dijemur ya dipukul, kan saat itu saya masih kecil," kata Farhan.

Keluarga tidak mampu

Farhan dan Kina saat ini menempati rumah bedak seadanya berukuran panjang sekitar 6 meter dan lebar 1 meter, yang berdiri di lahan milik desa.

Kendati bersebelahan dengan rumah anaknya yang lain, Sriatun (49), namun lahan yang di tempati bedak rumah Farhan dan Kina tercatat sebagai aset milik desa, termasuk dalam akses jalan desa setempat.

"Meski dempet (bersebelahan) rumah saya, tapi lahan ini milik desa," ujar Sriatun.

Antara Sriatun dengan bapak Farhan, Candra, masih saudara tiri. Di mana Kina saat menjadi istri Asnawi dikaruniai anak bernama Candra, sementara ketika Kina bersuami orang lain dikaruniai tiga orang anak, termasuk di antaranya Sriatun.

Baca juga: Gelapkan Uang Rp 90 Juta Milik Bosnya, Wanita di Gresik Jadi Tersangka

"Saya memang saudara dengan bapak Farhan, Candra. Ibu sama, Kina, tapi lain bapak," ucap Sriatun.

Kondisi Farhan dan Kina membuat banyak warga setempat yang merasa iba, sehingga memberikan bantuan yang dimiliki untuk keberlangsungan hidup Farhan beserta neneknya. Mulai dari bantuan uang tunai hingga makanan, diberikan oleh warga yang merasa kasihan.

"Apa mas, bantuan seadanya kok. Makanan dan uang tunai nggak seberapa, kasihan lihat mereka," kata salah seorang warga Iswatin (42), yang kebetulan memberikan bantuan.

Sempat viral

Kisah yang dialami Farhan tersebut, sempat menjadi perbincangan warganet ketika diunggah oleh seseorang di media sosial.

Kisah tersebut diceritakan oleh salah seorang guru MI Al Munawaroh, Ida Rusdiana, usai Farhan terjatuh dan harus dilakukan tindakan operasi pada bagian tangan kirinya yang mengalami patah tulang.

Pada saat dioperasi, Farhan yang berasal dari keluarga tidak mampu kemudian dibantu oleh donatur untuk biaya tindakan operasi di salah satu rumah sakit yang ada di Gresik.

Pada saat itulah, Ida sempat diberitahu oleh Kina mengenai Farhan yang sempat dijual oleh bapak kandungnya saat kecil. "Untungnya semua proses lancar dan dimudahkan," tutur Ida.

Ida juga sempat menjelaskan kepada awak media, bila selama ini Farhan digratiskan dari biaya sekolah.

Baca juga: Buntut Tahanan Kabur, Petugas Kejari Gresik Diperiksa Kejati Jawa Timur

Terlebih dengan kondisi Farhan yang masih kecil dan Kina yang sudah tua plus memiliki riwayat jantung, praktis membuat mereka berdua hanya mengandalkan belas kasih dari orang yang merasa iba.

Sementara Farhan, saat ditemui masih terlihat mengenakan gips di bagian tangan kiri, dalam proses penyembuhan atas patah tulang yang dialami usai terjatuh saat bermain sepak bola di sekolahnya pada saat jam istirahat, Jumat (10/12/2021) lalu.

"Pas istirahat main sepak bola, nggak tahunya bolanya nyangkut di atap. Coba tak ambil, nggak tahunya kepleset dan saya jatuh, terus seperti ini," ujar Farhan dengan nada polos.

Klarifikasi pihak desa

Kepala Desa Glanggang Amrozi, saat dikonfirmasi awak media mengatakan, pihaknya tidak mengetahui secara persis apa yang dialami oleh Farhan sebelumnya.

Karena sebelumnya, Farhan bersama Kina tidak tinggal di Desa Glanggang. Baru dalam beberapa tahun terakhir, Farhan dan Kina kembali ke kampung halaman.

"Apakah itu anak yatim-piatu, pernah dijual, kita tidak tahu. Wong anak itu ke sini sudah besar, kita nggak tahu saat di luar sana. Lahir di luar, sudah besar dibawa ke sini," ujar Amrozi.

Amrozi menjelaskan, pihak desa sudah sempat berupaya dalam memberikan bantuan dan kecukupan kepada Farhan dan juga Kina, sesuai dengan kewenangan yang dimiliki.

Termasuk di antaranya, memberikan bantuan melalui program Bantuan Langsung Tunai dari Dana Desa (BLT DD).

Baca juga: Diduga Ada Sindikat Perdagangan Anak di Balik Pembunuhan yang Korbannya Dibakar

"Selama saya jadi kepala desa, BLT DD setiap bulan sudah saya kasih. Mulai dari Rp600.000 hingga Rp300.000 sudah saya kasih, kalau ada apa-apa saya juga perhatikan. Bisa dibuktikan," kata Amrozi.

Bahkan, Amrozi juga menceritakan jika Camat Duduksampeyan Merista Dedy Hartadi, sudah berkunjung dan memastikan langsung ke Balai Desa Glanggang terkait bantuan kepada Farhan dan Kina.

Di mana pihak desa sudah memberikan penjelasan sesuai kondisi di lapangan, di mana ada beberapa keterangan yang dilontarkan oleh Kina tidak sesuai fakta dan itu sempat dibagikan oleh Ida yang sempat viral di media sosial.

"Orangtuanya juga masih ada, bapaknya, kok dikatakan yatim-piatu. Bu Kina itu sudah sempat ditawari oleh anaknya (Sriatun) tinggal di rumahnya, tapi nggak mau, kabarnya tidak akur. Lantas membuat eberan di situ, yang itu tanah desa, ya sudah dibantu sama desa," tutur Amrozi.

Sedangkan terkait wacana bedah rumah bagi Farhan dan Kina, pihak desa menyatakan, tidak bisa memenuhi permintaan tersebut. Karena hal itu, dikatakan oleh Amrozi bakal membentur aturan yang ada, terkait bedah rumah bagi warga tidak mampu.

"Kalau disuruh bantu rumahnya ya tidak bisa, karena terbentur aturan. Sebab yang bisa dibantu bedah rumah itu, tanah hak milik sendiri," ucap Amrozi.

Baca juga: Kisah Pilu TKW Korban Perdagangan Anak: Dipaksa Kerja oleh Ayah, KTP Dipalsukan, hingga Disiksa Majikan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Regional
Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Regional
Heroik, Satpam di Lombok Timur Panjat Tiang Bendera 15 Meter Demi Ambil Tali

Heroik, Satpam di Lombok Timur Panjat Tiang Bendera 15 Meter Demi Ambil Tali

Regional
'Dari Lokasi Karhutla, Kami Menyampaikan Selamat HUT Ke-77 Republik Indonesia'

"Dari Lokasi Karhutla, Kami Menyampaikan Selamat HUT Ke-77 Republik Indonesia"

Regional
146 CPNS dan PPPK Ambon Dapat SK Pengangkatan di HUT Kemerdekaaan

146 CPNS dan PPPK Ambon Dapat SK Pengangkatan di HUT Kemerdekaaan

Regional
Lomba Minum Kopi Hitam Meriahkan Peringatan HUT ke-77 RI di Banda Aceh

Lomba Minum Kopi Hitam Meriahkan Peringatan HUT ke-77 RI di Banda Aceh

Regional
Aksi Heroik Yayan, Siswa SD di Maros Panjat Tiang Bendera Saat Pengait Lepas: Saya Lakukan Demi Bangsa

Aksi Heroik Yayan, Siswa SD di Maros Panjat Tiang Bendera Saat Pengait Lepas: Saya Lakukan Demi Bangsa

Regional
Bebas Setelah Dapat Remisi Kemerdekaan, 3 Napi di Lumajang Ditangkap Lagi

Bebas Setelah Dapat Remisi Kemerdekaan, 3 Napi di Lumajang Ditangkap Lagi

Regional
Keistimewaan Pacu Jalur, Tradisi Kebanggan Kuantan Singingi Provinsi Riau

Keistimewaan Pacu Jalur, Tradisi Kebanggan Kuantan Singingi Provinsi Riau

Regional
Kronologi Kasat Lantas Polres Madiun Kota Emosi dan Copot Baju, Tuduh Wartawan Lecehkan Istrinya

Kronologi Kasat Lantas Polres Madiun Kota Emosi dan Copot Baju, Tuduh Wartawan Lecehkan Istrinya

Regional
Menara Pandang Tele: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Menara Pandang Tele: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Regional
Ini Motif Banyak Menyekap dan Memerkosa Siswi SMP di Pati hingga Hamil

Ini Motif Banyak Menyekap dan Memerkosa Siswi SMP di Pati hingga Hamil

Regional
Perempuan di Tasikmalaya Meninggal Saat Lomba Balap Karung, Keluarga Anggap Musibah

Perempuan di Tasikmalaya Meninggal Saat Lomba Balap Karung, Keluarga Anggap Musibah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.