Hasil Uji Labfor, Kebakaran Kelenteng Poo An Kiong Blitar akibat Korsleting Listrik

Kompas.com - 09/12/2021, 12:14 WIB
Reruntuhan kelenteng Poo An Kiong di Jalan Merdeka Barat, Kota Blitar, Sabtu (4/12/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANIReruntuhan kelenteng Poo An Kiong di Jalan Merdeka Barat, Kota Blitar, Sabtu (4/12/2021)

 BLITAR, KOMPAS.com - Hasil penyelidikan yang dilakukan oleh Laboratorium Forensik (Labfor) Polda Jawa Timur atas kebakaran kelenteng Poo An Kiong di Kota Blitar menunjukkan korsleting sebagai penyebabnya.

Kapolres Blitar Kota AKBP Yudi Hery Setiawan mengatakan, korsleting menghanguskan kelenteng berusia 136 tahun di Jalan Merdeka Barat, Kota Blitar, itu.

"Hasil komunikasi awal (dengan Labfor) itu berkaitan dengan korsleting," ujar Yudi kepada wartawan, Kamis (9/12/2021).

Baca juga: Trauma dan Takut Tidur di Pengungsian, 20 Warga Terdampak Letusan Semeru Pilih Mengungsi hingga ke Blitar

Menurut Yudi, korsleting diduga terjadi akibat dipicu naiknya kelembapan udara di dalam kelenteng akibat hujan lebat di Kota Blitar selama beberapa sebelumnya.

"Karena kita tahu kan hujan lebat di Kota Blitar pada waktu itu sehingga terjadi korsleting," ujarnya.

Yudi belum dapat memberikan keterangan lebih detail karena masih menunggu laporan lengkap dari Labfor Polda Jawa Timur.

Kelenteng Poo An Kiong di Jalan Merdeka Barat, Kota Blitar, terbakar pada Senin (22/11/2021) sore, dua pekan lalu.

Kecuali ruang tambahan di bagian samping dan belakang dari bangunan utama kelenteng, dua ruang utama kelenteng berusia 136 tahun itu hangus terbakar dan nyaris tidak menyisakan isinya.

Baca juga: Kebakaran Kelenteng Poo An Kiong Blitar, Sumber Api Diduga Berasal dari Ruang Patung Dewa-dewi

Ruang suci tempat pemujaan dewa-dewi para leluhur merupakan bagian yang paling parah sehingga puluhan patung dewa-dewi di tujuh altar di ruang itu pun hangus.

Salah satu patung yang turut terbakar adalah patung dewa Kongco Kong Tik Tjoen Ong, patung kayu yang usianya jauh lebih tua dibandingkan usia kelenteng itu.

Sehari setelah peristiwa kebakaran itu, Tim Labfor Polda Jatim melakukan penyelidikan di lokasi kebakaran dan membawa beberapa barang bukti untuk diteliti.

Kepala Labfor Polda Jatim Kombes Sodiq Pratomo mengatakan, api yang membakar kelenteng itu berasal dari ruang suci di mana patung-patung dewa-dewi diletakkan.

"Yang kita teliti di TKP ini pertama menentukan lokasi api pertama kebakaran. Lokasinya berada di ruang suci sebelah selatan," kata Sodiq kepada wartawan di lokasi, Selasa (23/11/2021). 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Kronologi OTT di Langkat, Bupati Sempat Kabur lalu Serahkan Diri ke Kantor Polisi, Terima Uang di Warung Kopi

Kronologi OTT di Langkat, Bupati Sempat Kabur lalu Serahkan Diri ke Kantor Polisi, Terima Uang di Warung Kopi

Regional
Bingung Bayar Utang Judi Online, Pemuda di Lampung Nekat Buat Laporan Palsu ke Polisi, Ini Akibatnya

Bingung Bayar Utang Judi Online, Pemuda di Lampung Nekat Buat Laporan Palsu ke Polisi, Ini Akibatnya

Regional
Polda Jateng Usut Dugaan Pemerkosaan Perempuan di Boyolali oleh Orang Mengaku Polisi

Polda Jateng Usut Dugaan Pemerkosaan Perempuan di Boyolali oleh Orang Mengaku Polisi

Regional
Tak Terima Tim Sepak Bola Didiskualifikasi, Warga Desa di Pulau Seram Blokade Jalan

Tak Terima Tim Sepak Bola Didiskualifikasi, Warga Desa di Pulau Seram Blokade Jalan

Regional
Sidang Kasus Arisan Online Salatiga, Terdakwa Janjikan Keuntungan Besar dalam Waktu Singkat

Sidang Kasus Arisan Online Salatiga, Terdakwa Janjikan Keuntungan Besar dalam Waktu Singkat

Regional
Jadi Lokasi OTT KPK, Ini Sejarah Gedung Pengadilan Negeri Surabaya, Dibangun Tahun 1924

Jadi Lokasi OTT KPK, Ini Sejarah Gedung Pengadilan Negeri Surabaya, Dibangun Tahun 1924

Regional
Longboat Berpenumpang 15 Orang Tenggelam di Buru Selatan

Longboat Berpenumpang 15 Orang Tenggelam di Buru Selatan

Regional
Anak yang Tendang dan Seret Ayahnya di Tempat Keramaian Ditangkap Polisi

Anak yang Tendang dan Seret Ayahnya di Tempat Keramaian Ditangkap Polisi

Regional
Pencuri Kotak Amal Masjid di Pontianak Ditangkap dan Dikafani Warga

Pencuri Kotak Amal Masjid di Pontianak Ditangkap dan Dikafani Warga

Regional
Gauli Anak di Bawah Umur, Sopir Travel Asal Brebes Dibekuk Polisi

Gauli Anak di Bawah Umur, Sopir Travel Asal Brebes Dibekuk Polisi

Regional
Vaksin Keburu Kedaluwarsa, Kota Magelang Percepat Vaksinasi Booster

Vaksin Keburu Kedaluwarsa, Kota Magelang Percepat Vaksinasi Booster

Regional
Disebut Membebani Anggaran Negara, Ini Klarifikasi DPRD Bengkulu

Disebut Membebani Anggaran Negara, Ini Klarifikasi DPRD Bengkulu

Regional
Ganjar Pranowo Tak Datang di Peresmian Pasar Legi Kota Solo yang Dihadiri Puan Maharani

Ganjar Pranowo Tak Datang di Peresmian Pasar Legi Kota Solo yang Dihadiri Puan Maharani

Regional
Kasus Covid-19 Meningkat, Banten Berlakukan PTM 50 Persen untuk SMA/SMK

Kasus Covid-19 Meningkat, Banten Berlakukan PTM 50 Persen untuk SMA/SMK

Regional
37 Pipa Tersapu Banjir, Pelayanan Air Bersih di Ende Terdampak

37 Pipa Tersapu Banjir, Pelayanan Air Bersih di Ende Terdampak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.