Massa Serang 12 Petugas Balai Besar TNGL yang Tangkap Pelaku Illegal Logging

Kompas.com - 25/09/2021, 22:45 WIB
Kondisi 1 unit mobil milik petugas Balai Besar TNGL yang diserang massa di Aceh Tamiang. Tim Siaran Pers Balai Besar TNGL/ KOMPAS.ComKondisi 1 unit mobil milik petugas Balai Besar TNGL yang diserang massa di Aceh Tamiang.

ACEH TAMIANG, KOMPAS.com - Puluhan orang di Aceh Tamiang menyerang dan merusak kendaraan petugas Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), yang sedang melakukan penangkapan terhadap pelaku illegal logging di Desa Tenggulun, Kecamatan Tenggulun, Kabupaten Aceh Tamiang, Jumat (24/9/2021).

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 18.00 WIB itu terjadi saat petugas Balai Besar TNGL yang merupakan Tim Monitoring dan Pendataan Kawasan TNGL yang berjumlah 12 orang sedang menangkap pelaku penebangan pohon secara ilegal dalam kawasan taman nasional itu.

Tim tersebut sudah berada di Desa Tenggulun sejak 23 September 2021 lalu.

Baca juga: Operasi Pencarian Korban Banjir Bandang di Minahasa Tenggara Ditutup

Penanggung jawab siaran pers terkait kejadian ini, yakni Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Kepala Bidang Pengelolaan Taman Nasional Wilayah III-Stabat, Ruswanto, dan Call Center Balai Besar TNGL mengatakan, kasus ini bermula Jumat, sekitar pukul 13.00 WIB. 

Tim tersebut mendengar suara chainsaw dari arah tegakan hutan dalam kawasan TNGL.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak berselang lama, tim dibagi dua grup, yang terdiri dari grup I dan grup II, bergerak ke arah sumber suara chainsaw tersebut.

"Tiba di lokasi suara, grup I menemukan dua orang pelaku penebangan pohon illegal berinisial R (17) asal Tualang Tukul dan AR (42) asal Tualang Tukul beserta barang bukti berupa 1 unit mesin chainsaw, bersamaan dengan 12 batang kayu olahan jenis meranti batu," tulis penanggung jawab siaran pers yang diterima Kompas.com melalui pesan WhatsApp dari Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Sabtu (25/9/2021).

Baca juga: Gunakan Bom Saat Tangkap Ikan di Perairan Pulau Komodo, 6 Nelayan NTB Ditangkap

Sementara itu, grup II berhasil menemukan 4 orang pelaku penebangan pohon ilegal yang sedang beroperasi, masing-masing berinisial MR (38), asal Kampung Bukit, M (53), asal Tenggulun Adil Makmur 1, AGR (19) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dan F (20) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dengan barang bukti berupa 1 unit mesin pemotong kayu dan 26 batang kayu olahan jenis medang.

Pelaku kemudian ditangkap petugas. Alat bukti dibawa oleh tim yang meninggalkan lokasi penebangan liar sekitar pukul 16.30 WIB.

"Selanjutnya sekitar pukul 18.00 WIB, tim yang sedang  membawa pelaku dan barang bukti dihadang oleh sekelompok orang tak dikenal berjumlah sekitar 50 hingga 80 orang di daerah Sei Rambe," seperti tertulis dalam siaran pers yang menggunakan kop surat milik Balai Besar TNGL itu.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Mayat Terbungkus Plastik di Grobogan Terungkap, Korban Dibunuh Pacarnya karena Cemburu

Kasus Mayat Terbungkus Plastik di Grobogan Terungkap, Korban Dibunuh Pacarnya karena Cemburu

Regional
Brigadir Kansep, Polisi Penembak Mati Buronan di Depan Anak dan Istri Korban Divonis 7 Tahun Penjara

Brigadir Kansep, Polisi Penembak Mati Buronan di Depan Anak dan Istri Korban Divonis 7 Tahun Penjara

Regional
Saksi Ahli Pastikan Ada Sianida di Sate Kiriman Nani

Saksi Ahli Pastikan Ada Sianida di Sate Kiriman Nani

Regional
Kelompok Zikir di Sumedang Diduga Melenceng dari Islam, Istri Disuruh Cerai dari Suami, Ini Duduk Perkaranya

Kelompok Zikir di Sumedang Diduga Melenceng dari Islam, Istri Disuruh Cerai dari Suami, Ini Duduk Perkaranya

Regional
2 LRT Jabodebek Rusak akibat Tabrakan, Dirut INKA: Setelah Investigasi Selesai, Kereta Itu Diperbaiki

2 LRT Jabodebek Rusak akibat Tabrakan, Dirut INKA: Setelah Investigasi Selesai, Kereta Itu Diperbaiki

Regional
Pura-pura ke ATM, Kopassus Gadungan Bawa Kabur Motor Warga di Semarang

Pura-pura ke ATM, Kopassus Gadungan Bawa Kabur Motor Warga di Semarang

Regional
Banyak Peziarah Buang Celana Dalam untuk Buang Sial di Gunung Sanggabuana, Ini Kata Kepala Disparbud Karawang

Banyak Peziarah Buang Celana Dalam untuk Buang Sial di Gunung Sanggabuana, Ini Kata Kepala Disparbud Karawang

Regional
Universitas Negeri Malang Mulai Kuliah Tatap Muka

Universitas Negeri Malang Mulai Kuliah Tatap Muka

Regional
Terduga Pencuri Dihakimi Warga Desa hingga Tewas, Jenazahnya Langsung Dikubur di Kaki Gunung Cikuray

Terduga Pencuri Dihakimi Warga Desa hingga Tewas, Jenazahnya Langsung Dikubur di Kaki Gunung Cikuray

Regional
Indeks Kemerdekaan Pers Jabar Peringkat 2 Se-Indonesia dari Sebelumnya Ranking 29

Indeks Kemerdekaan Pers Jabar Peringkat 2 Se-Indonesia dari Sebelumnya Ranking 29

Regional
Amarah 'Emak-emak' Saat Geruduk Kantor PDAM Cianjur, 'Tiga Bulan Air Ledeng Tersendat, Ini Gimana Susah Mandi...'

Amarah "Emak-emak" Saat Geruduk Kantor PDAM Cianjur, "Tiga Bulan Air Ledeng Tersendat, Ini Gimana Susah Mandi..."

Regional
Tabrakan LRT Jabodebek, Dirut INKA: Masinis Luka Ringan, Dirawat di RS dan Kondisinya Sadar

Tabrakan LRT Jabodebek, Dirut INKA: Masinis Luka Ringan, Dirawat di RS dan Kondisinya Sadar

Regional
Disdik Riau Kaji Penambahan Durasi PTM bagi Siswa SMA dan SMK

Disdik Riau Kaji Penambahan Durasi PTM bagi Siswa SMA dan SMK

Regional
Sosok Mahasiswa UNS Solo yang Tewas Saat Diklatsar Menwa di Mata Teman Kampus

Sosok Mahasiswa UNS Solo yang Tewas Saat Diklatsar Menwa di Mata Teman Kampus

Regional
Sosok Gilang, Mahasiswa UNS yang Diduga Tewas Saat Diklatsar Menwa

Sosok Gilang, Mahasiswa UNS yang Diduga Tewas Saat Diklatsar Menwa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.