Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Massa Serang 12 Petugas Balai Besar TNGL yang Tangkap Pelaku Illegal Logging

Kompas.com - 25/09/2021, 22:45 WIB
Kontributor Takengon, Iwan Bahagia ,
Khairina

Tim Redaksi

ACEH TAMIANG, KOMPAS.com - Puluhan orang di Aceh Tamiang menyerang dan merusak kendaraan petugas Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), yang sedang melakukan penangkapan terhadap pelaku illegal logging di Desa Tenggulun, Kecamatan Tenggulun, Kabupaten Aceh Tamiang, Jumat (24/9/2021).

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 18.00 WIB itu terjadi saat petugas Balai Besar TNGL yang merupakan Tim Monitoring dan Pendataan Kawasan TNGL yang berjumlah 12 orang sedang menangkap pelaku penebangan pohon secara ilegal dalam kawasan taman nasional itu.

Tim tersebut sudah berada di Desa Tenggulun sejak 23 September 2021 lalu.

Baca juga: Operasi Pencarian Korban Banjir Bandang di Minahasa Tenggara Ditutup

Penanggung jawab siaran pers terkait kejadian ini, yakni Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Kepala Bidang Pengelolaan Taman Nasional Wilayah III-Stabat, Ruswanto, dan Call Center Balai Besar TNGL mengatakan, kasus ini bermula Jumat, sekitar pukul 13.00 WIB. 

Tim tersebut mendengar suara chainsaw dari arah tegakan hutan dalam kawasan TNGL.

Tak berselang lama, tim dibagi dua grup, yang terdiri dari grup I dan grup II, bergerak ke arah sumber suara chainsaw tersebut.

"Tiba di lokasi suara, grup I menemukan dua orang pelaku penebangan pohon illegal berinisial R (17) asal Tualang Tukul dan AR (42) asal Tualang Tukul beserta barang bukti berupa 1 unit mesin chainsaw, bersamaan dengan 12 batang kayu olahan jenis meranti batu," tulis penanggung jawab siaran pers yang diterima Kompas.com melalui pesan WhatsApp dari Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Sabtu (25/9/2021).

Baca juga: Gunakan Bom Saat Tangkap Ikan di Perairan Pulau Komodo, 6 Nelayan NTB Ditangkap

Sementara itu, grup II berhasil menemukan 4 orang pelaku penebangan pohon ilegal yang sedang beroperasi, masing-masing berinisial MR (38), asal Kampung Bukit, M (53), asal Tenggulun Adil Makmur 1, AGR (19) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dan F (20) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dengan barang bukti berupa 1 unit mesin pemotong kayu dan 26 batang kayu olahan jenis medang.

Pelaku kemudian ditangkap petugas. Alat bukti dibawa oleh tim yang meninggalkan lokasi penebangan liar sekitar pukul 16.30 WIB.

"Selanjutnya sekitar pukul 18.00 WIB, tim yang sedang  membawa pelaku dan barang bukti dihadang oleh sekelompok orang tak dikenal berjumlah sekitar 50 hingga 80 orang di daerah Sei Rambe," seperti tertulis dalam siaran pers yang menggunakan kop surat milik Balai Besar TNGL itu.

Beberapa orang kemudian mengambil paksa pelaku penebangan yang baru ditangkap beserta barang bukti.

Beberapa dari mereka juga melakukan pemukulan terhadap petugas yang menangkap pelaku, dan merusak kendaraan tim tersebut.

Sekitar pukul 20.00 WIB, mediasi dilakukan antara tim dengan kelompok orang tak dikenal di Kantor Desa Tenggulun, dengan mengikutsertakan kepala desa setempat, turut hadir Babinkamtibmas Polsek Simpang Kiri dan Babinsa Pos Ramil Tenggulun.

Selanjutnya, proses mediasi dilanjutkan di Polres Aceh Tamiang.

"Sekitar pukul 23.30 WIB, mediasi dilanjutkan di Polres Aceh Tamiang, dan hasilnya dilakukan  penandatanganan perdamaian antara Kepala Desa Tenggulun dengan Ketua Tim Monitoring dan Pendataan Balai Besar TNGL," tulis tim penanggungjawab rilis berita tersebut.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hari Pertama Kerja Usai Libur Lebaran, Sekda Kabupaten Semarang: Liburnya Sudah Cukup

Hari Pertama Kerja Usai Libur Lebaran, Sekda Kabupaten Semarang: Liburnya Sudah Cukup

Regional
Politisi PAN Siap Bertarung dalam Pilkada 2024 Menjadi Bupati Ende

Politisi PAN Siap Bertarung dalam Pilkada 2024 Menjadi Bupati Ende

Regional
217 Kecelakaan Terjadi di Jateng Selama Mudik Lebaran 2024

217 Kecelakaan Terjadi di Jateng Selama Mudik Lebaran 2024

Regional
Cekcok, Pria di Bangkalan Tega Bacok Paman Sendiri hingga Tewas

Cekcok, Pria di Bangkalan Tega Bacok Paman Sendiri hingga Tewas

Regional
Gubernur Bengkulu Pastikan Tol Bengkulu-Lubuk Linggau Diteruskan

Gubernur Bengkulu Pastikan Tol Bengkulu-Lubuk Linggau Diteruskan

Regional
Gelisah Ngatiyem, Pembuat Selongsong Ketupat Didominasi Orang Tua

Gelisah Ngatiyem, Pembuat Selongsong Ketupat Didominasi Orang Tua

Regional
Cabuli Mantan Murid hingga Hamil, Oknum Guru SMP di Pontianak Ditangkap

Cabuli Mantan Murid hingga Hamil, Oknum Guru SMP di Pontianak Ditangkap

Regional
Polisi Periksa Kelaikan Bus ALS yang Terbalik di Malalak, Agam

Polisi Periksa Kelaikan Bus ALS yang Terbalik di Malalak, Agam

Regional
Suami di Magelang Aniaya Istri Pakai Kapak, Awalnya Cemburu Lihat Chat di Ponsel Korban

Suami di Magelang Aniaya Istri Pakai Kapak, Awalnya Cemburu Lihat Chat di Ponsel Korban

Regional
Tiga Kepala OPD di Solo Terima Parsel Lebaran, Kepala Inspektorat: Disalurkan ke Panti Asuhan

Tiga Kepala OPD di Solo Terima Parsel Lebaran, Kepala Inspektorat: Disalurkan ke Panti Asuhan

Regional
Polisi Penemu Rp 100 Juta Milik Pemudik Diberi Beasiswa Sekolah Perwira

Polisi Penemu Rp 100 Juta Milik Pemudik Diberi Beasiswa Sekolah Perwira

Regional
Setelah Macet Tiga Hari Berturut-Turut, Simpang Ajibarang Banyumas Kembali Normal

Setelah Macet Tiga Hari Berturut-Turut, Simpang Ajibarang Banyumas Kembali Normal

Regional
FX Rudy Ungkap Pesan Khusus dari Megawati, Apa Itu?

FX Rudy Ungkap Pesan Khusus dari Megawati, Apa Itu?

Regional
Bus ALS Terbalik di Jalur Padang-Bukittinggi, Kernet Tidur dan Selamat

Bus ALS Terbalik di Jalur Padang-Bukittinggi, Kernet Tidur dan Selamat

Regional
Sebut Penjaringan Cawalkot PDI-P Solo Sudah Ramai, Gibran: Makin Banyak Pilihan, Makin Bagus

Sebut Penjaringan Cawalkot PDI-P Solo Sudah Ramai, Gibran: Makin Banyak Pilihan, Makin Bagus

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com