Massa Serang 12 Petugas Balai Besar TNGL yang Tangkap Pelaku Illegal Logging

Kompas.com - 25/09/2021, 22:45 WIB

ACEH TAMIANG, KOMPAS.com - Puluhan orang di Aceh Tamiang menyerang dan merusak kendaraan petugas Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), yang sedang melakukan penangkapan terhadap pelaku illegal logging di Desa Tenggulun, Kecamatan Tenggulun, Kabupaten Aceh Tamiang, Jumat (24/9/2021).

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 18.00 WIB itu terjadi saat petugas Balai Besar TNGL yang merupakan Tim Monitoring dan Pendataan Kawasan TNGL yang berjumlah 12 orang sedang menangkap pelaku penebangan pohon secara ilegal dalam kawasan taman nasional itu.

Tim tersebut sudah berada di Desa Tenggulun sejak 23 September 2021 lalu.

Baca juga: Operasi Pencarian Korban Banjir Bandang di Minahasa Tenggara Ditutup

Penanggung jawab siaran pers terkait kejadian ini, yakni Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Kepala Bidang Pengelolaan Taman Nasional Wilayah III-Stabat, Ruswanto, dan Call Center Balai Besar TNGL mengatakan, kasus ini bermula Jumat, sekitar pukul 13.00 WIB. 

Tim tersebut mendengar suara chainsaw dari arah tegakan hutan dalam kawasan TNGL.

Tak berselang lama, tim dibagi dua grup, yang terdiri dari grup I dan grup II, bergerak ke arah sumber suara chainsaw tersebut.

"Tiba di lokasi suara, grup I menemukan dua orang pelaku penebangan pohon illegal berinisial R (17) asal Tualang Tukul dan AR (42) asal Tualang Tukul beserta barang bukti berupa 1 unit mesin chainsaw, bersamaan dengan 12 batang kayu olahan jenis meranti batu," tulis penanggung jawab siaran pers yang diterima Kompas.com melalui pesan WhatsApp dari Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar TNGL Adhi Nurul Hadi, Sabtu (25/9/2021).

Baca juga: Gunakan Bom Saat Tangkap Ikan di Perairan Pulau Komodo, 6 Nelayan NTB Ditangkap

Sementara itu, grup II berhasil menemukan 4 orang pelaku penebangan pohon ilegal yang sedang beroperasi, masing-masing berinisial MR (38), asal Kampung Bukit, M (53), asal Tenggulun Adil Makmur 1, AGR (19) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dan F (20) asal Adil Makmur 1 Pucuk, dengan barang bukti berupa 1 unit mesin pemotong kayu dan 26 batang kayu olahan jenis medang.

Pelaku kemudian ditangkap petugas. Alat bukti dibawa oleh tim yang meninggalkan lokasi penebangan liar sekitar pukul 16.30 WIB.

"Selanjutnya sekitar pukul 18.00 WIB, tim yang sedang  membawa pelaku dan barang bukti dihadang oleh sekelompok orang tak dikenal berjumlah sekitar 50 hingga 80 orang di daerah Sei Rambe," seperti tertulis dalam siaran pers yang menggunakan kop surat milik Balai Besar TNGL itu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hendak Melapor, IRT di Lombok Timur Pingsan di Kantor Polisi, Kapolsek: Dugaannya Korban KDRT

Hendak Melapor, IRT di Lombok Timur Pingsan di Kantor Polisi, Kapolsek: Dugaannya Korban KDRT

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 03 Desember 2022: Pagi dan Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 03 Desember 2022: Pagi dan Sore Berawan

Regional
Wapres Tegaskan 4 DOB di Papua Bakal Dievaluasi

Wapres Tegaskan 4 DOB di Papua Bakal Dievaluasi

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 2 Desember 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 2 Desember 2022

Regional
Tak Miliki Dewan Pengupahan, UMK Kota Sabang 2023 Ikuti UMP Aceh Rp 3,4 Juta

Tak Miliki Dewan Pengupahan, UMK Kota Sabang 2023 Ikuti UMP Aceh Rp 3,4 Juta

Regional
Makam di Sulbar Dibongkar, Jenazah Diotopsi, Diduga Korban Pembunuhan Bukan Bunuh Diri

Makam di Sulbar Dibongkar, Jenazah Diotopsi, Diduga Korban Pembunuhan Bukan Bunuh Diri

Regional
Cegah PMK, Produk Turunan Sapi, Babi, dan Kambing Dilarang Masuk NTT

Cegah PMK, Produk Turunan Sapi, Babi, dan Kambing Dilarang Masuk NTT

Regional
Serahkan DIPA 2023, Pj Gubernur Papua Barat Ingatkan Bupati/Wali Kota Monitor Inflasi

Serahkan DIPA 2023, Pj Gubernur Papua Barat Ingatkan Bupati/Wali Kota Monitor Inflasi

Regional
Geram Dokter Tolak Pasien, Bupati Bengkulu Selatan Akan Hapus Insentif Dokter

Geram Dokter Tolak Pasien, Bupati Bengkulu Selatan Akan Hapus Insentif Dokter

Regional
Ada Belasan Tempat Karaoke di Purworejo, Hanya 1 yang Punya Izin

Ada Belasan Tempat Karaoke di Purworejo, Hanya 1 yang Punya Izin

Regional
Sejarah Batik Solo: Ciri Khas dan Motif

Sejarah Batik Solo: Ciri Khas dan Motif

Regional
Banjir Rob Diprediksi Melanda Pesisir Semarang Selama Desember, Begini Penjelasan BMKG

Banjir Rob Diprediksi Melanda Pesisir Semarang Selama Desember, Begini Penjelasan BMKG

Regional
2 Pelajar Terluka Kena Sabetan Senjata Tajam Diserang Setelah Pulang Sekolah

2 Pelajar Terluka Kena Sabetan Senjata Tajam Diserang Setelah Pulang Sekolah

Regional
Tabrak Pikap Berlogo PLN, Mantan Pebalap asal Ngawi Meninggal

Tabrak Pikap Berlogo PLN, Mantan Pebalap asal Ngawi Meninggal

Regional
Pastikan Distribusi Minyak Tanah Aman, Pj Bupati Flores Timur: Kita Akan Sidak Pangkalan

Pastikan Distribusi Minyak Tanah Aman, Pj Bupati Flores Timur: Kita Akan Sidak Pangkalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.