Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dapur Wajib Ngebul, Perjuangan Mantan Sopir Taksi Jadi Perajin Lampu Hias

Kompas.com - 02/09/2021, 08:10 WIB
Firman Taufiqurrahman,
Abba Gabrillin

Tim Redaksi

CIANJUR, KOMPAS.com – Sudah setahun lebih sejak pandemi Covid-19 menyerang, Lili Suherli (55) menekuni usaha kerajinan lampu hias berbahan pipa paralon.

Sebelumnya, sejak 2008, pria berusia setengah abad ini bekerja sebagai sopir taksi di Jakarta.

Lili memutuskan meninggalkan pekerjaannya yang sudah dijalani selama 12 tahun di Ibukota itu karena pendapatannya terus merosot.

“Awal pandemi, di Jakarta situasi sangat tidak menentu, pendapatan anjlok. Dari biasanya sehari dapat Rp 700.000, turun drastis jadi Rp 200.000,” kata Lili kepada Kompas.com, Rabu (1/9/2021).

Baca juga: Strategi Petani Cianjur Mengolah Umbi Porang Menjadi Chips

Namun, sejak memutuskan pulang ke kampung halamannya untuk berkumpul dengan istri dan ketiga anaknya, Lili mengaku bingung hendak berbuat apa.

“Sementara dapur harus tetap ngebul. Tapi, saat itu belum terpikir mau usaha apa,” ujar warga Kademangan, Kecamatan Mande, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat ini.

Dalam kondisi tak bekerja dan tidak berpenghasilan itu, Lili mengisi waktu senggang dengan membuat hiasan lampu dari limbah pipa paralon yang terbuang di belakang rumahnya.

“Waktu itu iseng saja bikin beberapa untuk dipajang di rumah. Tapi oleh istri malah difoto dan dijadikan status WA (WhatsApp), diposting juga di Facebook,” ucap Lili.

Sejak saat itu, lampu hias Lili mulai dikenal secara luas.

Satu per satu pesanan berdatangan, terutama dari kalangan kerabat dan orang-orang terdekat.

Baca juga: Cerita Petani Porang di Cianjur, Raup Untung Besar Saat Panen

Lili menjual hasil kreasinya itu seharga Rp 100.000 - Rp 300.000.

Dengan kisaran harga tersebut, ia mampu meraup omzet hingga Rp 7 juta per bulan.

“Kalau soal harga, itu tergantung ukuran dan tingkat kesulitan di pengerjaannya,” ujar Lili.

Kini, Lili memutuskan untuk serius dalam usaha kerajinan lampu hias dari bahan pipa polyvinyl chloride (PVC) tersebut.

Untuk mengoptimalkan hasil pekerjaannya, ia membekali diri dengan sejumlah peralatan tukang seperti gergaji ukir, bor, grider atau alat pahat hingga kompresor.

“Sejak itu ya ditekuni sampai sekarang. Alhamdulilah, pesanan selalu ada saja, meski ya kadang naik turun,” ujar dia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengakuan Pria yang Bunuh Mantan Istri di Kota Mataram, Sakit Hati dan Cemburu

Pengakuan Pria yang Bunuh Mantan Istri di Kota Mataram, Sakit Hati dan Cemburu

Regional
KPU Buka Lowongan 2.880 PPK untuk Pilkada Jateng 2024, Berikut Syaratnya

KPU Buka Lowongan 2.880 PPK untuk Pilkada Jateng 2024, Berikut Syaratnya

Regional
Kronologi KA Rajabasa Tabrak Bus di OKU Timur, Sopir dan Kernet Kabur

Kronologi KA Rajabasa Tabrak Bus di OKU Timur, Sopir dan Kernet Kabur

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Sedang

Regional
Setelah Putusan MK, Gibran Harap Kubu Anies-Ganjar Ikut Bangun Indonesia

Setelah Putusan MK, Gibran Harap Kubu Anies-Ganjar Ikut Bangun Indonesia

Regional
Penyebab Suporter Panser Biru Boikot Laga PSIS Semarang Vs RANS Nusantara

Penyebab Suporter Panser Biru Boikot Laga PSIS Semarang Vs RANS Nusantara

Regional
Pelaku Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Ditangkap, Motif Ingin Kuasai Harta Korban

Pelaku Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Ditangkap, Motif Ingin Kuasai Harta Korban

Regional
6 Hari Hilang di Laut, Dokter RSUD Praya Belum Ditemukan

6 Hari Hilang di Laut, Dokter RSUD Praya Belum Ditemukan

Regional
Hadiri Gala Dinner Rosade, Pj Agus Fatoni: Penting bagi Dokter Obgyn Beri Edukasi Stunting pada Masyarakat

Hadiri Gala Dinner Rosade, Pj Agus Fatoni: Penting bagi Dokter Obgyn Beri Edukasi Stunting pada Masyarakat

Regional
Seorang Nelayan di Nagekeo NTT Tenggelam Saat Memanah Ikan di Laut

Seorang Nelayan di Nagekeo NTT Tenggelam Saat Memanah Ikan di Laut

Regional
Simpan Dendam, Pria di Semarang Nekat Aniaya Mantan Istrinya hingga Masuk Rumah Sakit

Simpan Dendam, Pria di Semarang Nekat Aniaya Mantan Istrinya hingga Masuk Rumah Sakit

Regional
Penumpang Bus Terlempar Keluar Usai Ditabrak Kereta Api di OKU Timur, Ini Kronologinya

Penumpang Bus Terlempar Keluar Usai Ditabrak Kereta Api di OKU Timur, Ini Kronologinya

Regional
Ratusan Pegawai Honorer di Brebes Demo Kantor Pemkab, Minta Diangkat Jadi PPPK

Ratusan Pegawai Honorer di Brebes Demo Kantor Pemkab, Minta Diangkat Jadi PPPK

Regional
Curi Uang di Warung Geprek, Dua Pria di Semarang Bonyok Dihajar Warga

Curi Uang di Warung Geprek, Dua Pria di Semarang Bonyok Dihajar Warga

Regional
Stok Vaksin Anti-Rabies di Sikka Kosong padahal Berstatus KLB

Stok Vaksin Anti-Rabies di Sikka Kosong padahal Berstatus KLB

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com