Hilang Kendali Saat Menikung, Elf Pembawa Rombongan Pelayat Terguling di Ponorogo

Kompas.com - 23/08/2021, 22:25 WIB
TERBALIK—Inilah kondisi minibus elf yang terbalik di ruas jalan Sampung, Kecamatan Sampung, Kabupaten Ponorogo saat membawa rombongan pelayat menuju Kabupaten Kediri, Senin (23/8/2021) KOMPAS.COM/Dokumentasi Polsek Sampung-PonorogoTERBALIK—Inilah kondisi minibus elf yang terbalik di ruas jalan Sampung, Kecamatan Sampung, Kabupaten Ponorogo saat membawa rombongan pelayat menuju Kabupaten Kediri, Senin (23/8/2021)

PONOROGO, KOMPAS.com- Sebuah minibus Isuzu elf terbalik saat menikung di ruas jalan raya Sampung, Kecamatan Sampung, Ponorogo, Senin (23/8/2021).

Akibat insiden itu, sebanyak enam orang mengalami luka-luka.

Kapolsek Sampung, Iptu Marsono yang dikonfirmasi mengatakan, enam dari 11 penumpang minibus yang melayat ke Kediri mengalami luka setelah kendaraan yang ditumpangi terbalik di ruas jalan raya Sampung.

“Jadi rencananya mereka akan takziah atau melayat ke Kediri. Tetapi sampai di tikungan itu, minibus yang ditumpangi 11 orang itu terbalik,” kata Marsono.

Baca juga: Penantian Tukang Tambal Ban Bertemu Anaknya yang Diculik sejak Setahun Lalu, Bermula Menolak Lamaran

Kronologi

Marsono mengatakan, kejadian itu berawal saat minibus bernopol AE 7059 yang dikemudikan Fiqih (26) melaju dari arah Sampung menuju Kediri.

Sesampainya di tempat kejadian, kata Marsono, sopir yang mengemudikan minibus itu berusaha menghindari kendaraan dari arah berlawanan di ruas jalan menikung.

Lantaran hilang kendali, akhirnya minibus terguling hingga mengakibatkan enam penumpangnya luka-luka.

Baca juga: Korupsi Pembangunan RSUD Ponorogo, Kejaksaan Kembalikan Barang Bukti Senilai Rp 1,5 Miliar ke Kontraktor

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Baubau Heboh Temukan 4 Granat Asap Aktif di Tempat Sampah

Warga Baubau Heboh Temukan 4 Granat Asap Aktif di Tempat Sampah

Regional
[POPULER REGIONAL] Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat | Tersesat gara-gara Google Maps

[POPULER REGIONAL] Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat | Tersesat gara-gara Google Maps

Regional
Kasus DBD di Kota Tasikmalaya Capai 159 Orang, Dua Anak Meninggal Dunia

Kasus DBD di Kota Tasikmalaya Capai 159 Orang, Dua Anak Meninggal Dunia

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 25 Januari 2022

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 25 Januari 2022

Regional
Pernyataannya Dianggap Menyinggung Warga Kalimantan, Organisasi di Kalsel Laporkan Edy Mulyadi ke Polisi

Pernyataannya Dianggap Menyinggung Warga Kalimantan, Organisasi di Kalsel Laporkan Edy Mulyadi ke Polisi

Regional
Kapolda NTB: Temuan Kasus Omicron di NTB Tak Ubah Jadwal MotoGP

Kapolda NTB: Temuan Kasus Omicron di NTB Tak Ubah Jadwal MotoGP

Regional
Soal Rencana Penghapusan Honorer, Bupati Kendal: Mengikuti Regulasi dari Pusat

Soal Rencana Penghapusan Honorer, Bupati Kendal: Mengikuti Regulasi dari Pusat

Regional
Gara-gara Ditegur Buang Sampah, Lansia Ini Ancam Tebas Tetangganya dengan Parang

Gara-gara Ditegur Buang Sampah, Lansia Ini Ancam Tebas Tetangganya dengan Parang

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2022

Regional
Seorang Pria di Manggarai Timur Diduga Aniaya Ibu Kandungnya

Seorang Pria di Manggarai Timur Diduga Aniaya Ibu Kandungnya

Regional
Wali Kota Bandar Lampung Diisukan Selingkuh, Suami Gelar Sayembara Hadiah Rp 1 Miliar Bagi yang Bisa Buktikan

Wali Kota Bandar Lampung Diisukan Selingkuh, Suami Gelar Sayembara Hadiah Rp 1 Miliar Bagi yang Bisa Buktikan

Regional
Sejarah Singkat Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU): Latar Belakang, Tokoh, dan Tujuannya

Sejarah Singkat Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU): Latar Belakang, Tokoh, dan Tujuannya

Regional
Petani di Karawang Tewas Dibunuh oleh Istri dan Kekasih Gelapnya, Ini Motifnya

Petani di Karawang Tewas Dibunuh oleh Istri dan Kekasih Gelapnya, Ini Motifnya

Regional
'Trawl' Merajalela, Nelayan Bengkulu Ingin Bertemu Jokowi

"Trawl" Merajalela, Nelayan Bengkulu Ingin Bertemu Jokowi

Regional
Belajar dari Tonga, Ini Sejarah Letusan Besar 5 Gunung Berapi di Indonesia yang Gemparkan Dunia

Belajar dari Tonga, Ini Sejarah Letusan Besar 5 Gunung Berapi di Indonesia yang Gemparkan Dunia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.