Kompas.com - 10/08/2021, 18:08 WIB
Ilustrasi virus corona, Covid-19. (Shutterstock) ShutterstockIlustrasi virus corona, Covid-19. (Shutterstock)

NUNUKAN, KOMPAS.com –  Kasus Covid-19 di Kabupaten NunukanKalimantan Utara (Kaltara), terus meningkat di tengah pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4.

Satgas Covid-19 Nunukan mencatat, peningkatan kasus aktif sebesar 15,57 persen (dari 1.278 kasus menjadi 1.477 kasus). Sedangkan angka kesembuhan di Minggu Ke-31 berada di 63,31 persen atau sebanyak 2.687 kesembuhan dari 4.244 kasus.

Jumlah ini lebih rendah dibandingkan rata rata provinsi yang menarget 72,51 persen kesembuhan dan nasional sebesar 84,14 persen.

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak, Tanah Laut Kalsel Terapkan PPKM Level 4

Sementara angka kematian meningkat sebesar 19,62 persen. kasus kematian di Minggu Ke-30 tercatat sebesar 1,58 persen, sementara Minggu Ke-31 sebesar 1,89 persen.

Kumulatif angka kematian sampai Minggu Ke-31 sebanyak 80 kasus. Terjadi 23 kasus kematian di Minggu 31.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melihat grafik tersebut, Bupati Nunukan Kalimantan Utara Asmin Laura Hafid mengakui ada kelemahan dalam peraturan daerah (Perda) Nomor 02 Tahun 2021 tentang Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Pelanggaran Protokol Kesehatan Dalam Upaya pencegahan dan pengendalian Covid 19 di wilayah Kabupaten Nunukan.

"Perda kita ada kelemahan. Kemarin saat menyusun, kita tidak berfikir akan terjadi seperti saat ini. Waktu itu varian pertama, sementara kita sekarang terkena varian delta dengan prevalensi cukup cepat, dan angka kematian terus bertambah. Jadi memang terlihat jadi agak timpang akhirnya," ujar Laura kepada wartawan, Selasa (10/8/2021).

Baca juga: Kasus Covid-19 di Solo Mulai Menurun, Gibran: PPKM Ini Sudah Perlihatkan Hasil

Dalam Perda dimaksud, kata Laura, Pemerintah Daerah Nunukan tidak membuat regulasi yang berimplikasi pada pidana.

Pemberlakuan hukuman hanya fokus pada pelanggaran administrasi yang disanksi dengan hukuman fisik berupa push up, membersihkan fasilitas umum, atau sekadar menghafal lagu kebangsaan dan Pancasila.

‘’Di Perda tidak menitikberatkan ke pidana, sanksi yang paling berat paling bayar 50.000, tidak ada juga ibaratnya sidang di tempat dan sebagainya, karena memang kita tak berpikir Covid di Nunukan itu akan sesadis saat ini," kata Laura.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Jalan Raya di Kota Bandung Akan Ditutup pada Malam Tahun Baru

10 Jalan Raya di Kota Bandung Akan Ditutup pada Malam Tahun Baru

Regional
Sempat Terganggu karena Pusat Data Cyber 1 Terbakar, Layanan 112 Surabaya Kini Bisa Diakses Kembali

Sempat Terganggu karena Pusat Data Cyber 1 Terbakar, Layanan 112 Surabaya Kini Bisa Diakses Kembali

Regional
8 Lokasi Ganjil Genap di Bandung Selama Akhir Tahun 2021

8 Lokasi Ganjil Genap di Bandung Selama Akhir Tahun 2021

Regional
Soal Dua Oknum Dokter Tepergok Satpol PP di Kamar Hotel, Ini Respons IDI Sinjai

Soal Dua Oknum Dokter Tepergok Satpol PP di Kamar Hotel, Ini Respons IDI Sinjai

Regional
Oktria, Gadis Disabilitas Asal Bangka yang Memukau Penonton dengan Lagu 'A Million Dreams'

Oktria, Gadis Disabilitas Asal Bangka yang Memukau Penonton dengan Lagu "A Million Dreams"

Regional
Tahanan Kasus Curanmor Melarikan Diri, Pura-pura Izin ke Toilet hingga Berkelahi dengan Petugas

Tahanan Kasus Curanmor Melarikan Diri, Pura-pura Izin ke Toilet hingga Berkelahi dengan Petugas

Regional
Tersangka Investasi Bodong di Tasikmalaya Janjikan Untung 30 Persen Tiap Pekan

Tersangka Investasi Bodong di Tasikmalaya Janjikan Untung 30 Persen Tiap Pekan

Regional
Usut Video Porno Seorang Wanita di Bandara YIA, Tim Siber Polda DIY Dilibatkan

Usut Video Porno Seorang Wanita di Bandara YIA, Tim Siber Polda DIY Dilibatkan

Regional
Jenazah Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Sungai Brantas Sidoarjo

Jenazah Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Sungai Brantas Sidoarjo

Regional
'Saya Kerja Setengah Mati, kalau Masyarakat NTT Tidak Mau Lagi, Saya Akan Berhenti Jadi Gubernur'

"Saya Kerja Setengah Mati, kalau Masyarakat NTT Tidak Mau Lagi, Saya Akan Berhenti Jadi Gubernur"

Regional
4 Fakta soal Video Tak Senonoh Seorang Wanita di Bandara YIA, Diduga Direkam di Gedung Parkir

4 Fakta soal Video Tak Senonoh Seorang Wanita di Bandara YIA, Diduga Direkam di Gedung Parkir

Regional
Pencuri Jual Motor Curian di Medsos, Ditangkap oleh Polisi yang Menyamar Jadi Pembeli

Pencuri Jual Motor Curian di Medsos, Ditangkap oleh Polisi yang Menyamar Jadi Pembeli

Regional
Proyektil Peluru Nyasar Lukai Paha Bocah di Gorontalo Diduga Milik Polisi

Proyektil Peluru Nyasar Lukai Paha Bocah di Gorontalo Diduga Milik Polisi

Regional
Adu Mulut karena Ditegur Saat Pesta Miras, Pria di Manado Ditikam Berulang Kali

Adu Mulut karena Ditegur Saat Pesta Miras, Pria di Manado Ditikam Berulang Kali

Regional
Sebulan Kasus Temuan Jasad Ibu dan Bayi di Kupang, Seorang Pria Datangi Polisi Mengaku sebagai Pembunuh

Sebulan Kasus Temuan Jasad Ibu dan Bayi di Kupang, Seorang Pria Datangi Polisi Mengaku sebagai Pembunuh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.