[POPULER NUSANTARA] Ganjar Pranowo "Dicuekin" Mendagri Tito | Mantan Petinju Meninggal di Kolong Jembatan

Kompas.com - 31/07/2021, 05:55 WIB
Mendagri, Tito Karnavian, bersama Gubernur Jawa Tengah, Bupati Kendal, Kapolres Kendal, dan Dandim 0715 Kendal. KOMPAS.COM/ DOK. DISKOMINFO KENDAL KOMPAS.COM/DOK. DISKOMINFO KENDALMendagri, Tito Karnavian, bersama Gubernur Jawa Tengah, Bupati Kendal, Kapolres Kendal, dan Dandim 0715 Kendal. KOMPAS.COM/ DOK. DISKOMINFO KENDAL
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Beredar video Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, yang mengira Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, sebagai penerima tamu berseragam adat saat berkunjung di Kabupaten Kendal.

Saat turun dari mobil, Tito hanya menyapa Bupati Kendal lalu menundukkan kepanya sebelum masuk ke Pendopo Kendal.

Sementara itu Bone, mantan petinju ditemukan meninggal di kolong jembatan. Keluarga mengatakan korban mengalami gangguan mental dan sejak 2 minggu terakhi baru keluar dari rumah sakit.

Dua berita tersebut menjadi perhatian pembaca Kompas.com dan berikut 5 berita populer Nusantara selengkapnya:

1. Ganjar "dicuekin" Mendagri

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (26/7/2021). Tito Karnavian berharap kepala daerah bisa menindaklanjuti tiga instruksinya tentang Perpanjangan PPKM 26 Juli - 2 Agustus 2021 dimulai dengan rapat koordinasi dalam Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) hingga mengeluarkan kebijakan melalui surat edaran atau instruksi gubernur/bupati/wali kota. ANTARA FOTO/Biro Pers Setpres/Rusman/Handout/wsj.ANTARA FOTO/Rusman Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (26/7/2021). Tito Karnavian berharap kepala daerah bisa menindaklanjuti tiga instruksinya tentang Perpanjangan PPKM 26 Juli - 2 Agustus 2021 dimulai dengan rapat koordinasi dalam Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) hingga mengeluarkan kebijakan melalui surat edaran atau instruksi gubernur/bupati/wali kota. ANTARA FOTO/Biro Pers Setpres/Rusman/Handout/wsj.
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian meminta maaf karena tak menyapa Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat ia berkunjung ke Pendopo Kabupaten Kendal.

“Pertama-tama saya mengucapkan banyak terima kasih atas penyambutannya dan saya mohon maaf betul karena waktu berdiri masuk yang saya perhatikan hanya bupati,” kata Tito.

"Sebelahnya bupati, ada yang berseragam adat, saya pikir itu tadi kalau di Jakarta, Abang None Jakarta,” lanjutnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Tito, Gubernur Jawa Tengah masih cocok menjadi seperti Sinang Kabupaten Kendal.

“Jangankan kelasnya Kendal, kelasnya Jawa Tengah masih cocok beliau itu. Awet muda, ganteng, tinggi,” tambahnya.

Baca juga: Dikira Penyambut Tamu, Ganjar Pranowo Dicuekin Mendagri, Tito: Saya Minta Maaf

2. Gubernur Sumut minta warga patuh prokes

Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi berbincang dengan tenaga kesehatan di acara vaksinasi yang dilaksanakan Kodim 0205/Tanah Karo di Stadiun Samura, Kabanjahe, Kamis (29/7/2021)Dok: Diskominfo Provinsi Sumut Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi berbincang dengan tenaga kesehatan di acara vaksinasi yang dilaksanakan Kodim 0205/Tanah Karo di Stadiun Samura, Kabanjahe, Kamis (29/7/2021)
Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi meminta masyarakat, khusunya Kabupaten Karo agar patuh pada protokol kesehatan (prokes) untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Saat ini Tanah Karo berada di level 3 yang masuk dalam kategori level rawan.

Menurutnya, apabila banyak masyarakat Karo yang terpapar, rantai pasokan sayur dan buah-buahan di Sumut akan terganggu.

"Saudara-saudaraku, Tanah Karo ini sangat penting karena sebagian logistik pertanian seperti sayur-mayur datangnya dari sini. Kalau banyak yang terpapar Covid-19, orang Sumut tak makan nanti," kata Edy kepada peserta vaksinasi yang dilaksanakan Kodim 0205/Tanah Karo di Stadiun Samura, Kabanjahe dikutip dari siaran pers Diskominfo Sumut yang diterima Kompas.com pada Kamis (29/7/2021).

Baca juga: Gubernur Edy: Kalau Banyak Kena Covid-19, Orang Sumut Tak Makan Nanti

3. Respons Ganjar "dicuekin" Mendagri

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengapresiasi para mahasiswa yang bergerak membantu penanganan Covid-19 di sejumlah daerah di Jawa Tengah.DOK. Humas Pemprov Jateng Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengapresiasi para mahasiswa yang bergerak membantu penanganan Covid-19 di sejumlah daerah di Jawa Tengah.
Gubernur Ganjar menanggapi momen saat Menteri Dalam Negeri Tito yang "cuek" padanya saat berkunjung ke Pendopo Kabupaten Kendal, Kamis(29/7/2021).

Saat itu Tito tampak hanya memberi salam kepada Bupati Kendal Dico M Ganinduto.

Sedangkan kepada Ganjar, Tito hanya menganggukan kepala. Diduga, Tito tak sadar jika pria yang mengenakan pakaian adat itu adalah Gubernur Jawa Tengah.

Ganjar pun menanggapi hal itu dengan santai dan mengatakan dirinya memang bertugas menyambut tamu.

“He he… saya memang penerima tamu. Menyambut kedatangan beliau,” jelas Ganjar melalui pesan WhatsApp saat dimintai tanggapannya oleh Kompas.com, Jumat (30/7/2021).

Baca juga: Ini Respons Ganjar Saat Dicuekin Mendagri Tito: Saya Memang Penerima Tamu

4. Mantan petinju asal Bone meninggal di bawah jembatan

Jenazah seorang mantan atlet tinju yang ditemukan di kolong jembatan tengah menjalani proses identifikasi oleh aparat kepolisian Polres Bone, Sulawesi Selatan. Kamis, (29/7/2021).KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. Jenazah seorang mantan atlet tinju yang ditemukan di kolong jembatan tengah menjalani proses identifikasi oleh aparat kepolisian Polres Bone, Sulawesi Selatan. Kamis, (29/7/2021).
Mantan atlet tinju asal Bone, Sulawesi Selatan (Sulsel), Abdul Rahman (55), ditemukan tewas di kolong jembatan di Jalan Mangga, Kelurahan Macege, Kecamatan Taneteraittang Barat, Kamis (29/7/2021).

Dari keterangan keluarga ke polisi, kondisi kesehatan korban akhir-akhir ini menurun.

"Informasi dari pihak keluarga bahwa korban sedikit mengalami gangguan mental dan dua minggu lalu keluar dari rumah sakit karena penyakit paru-paru," kata Kasat Reskrim Polres Bone AKP Ardy Yusuf.

Baca juga: Mantan Petinju Asal Bone Abdul Rahman Ditemukan Tewas di Kolong Jembatan, Ini Kondisinya

5. Cerita kakek kayuh sepeda demi vaksin

Safaruddin (64) tiba di kediamannya Jalan Kerungkerung, Makassar, Sulawesi Selatan dengan mengayuh sepeda sebagai alat transportasi sehari harinya. Kamis, (29/7/2021).KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. Safaruddin (64) tiba di kediamannya Jalan Kerungkerung, Makassar, Sulawesi Selatan dengan mengayuh sepeda sebagai alat transportasi sehari harinya. Kamis, (29/7/2021).
Muhammad Safaruddin (64), warga Jalan Kerungkerung, Makassar, Sulawesi Selatan, menjadi viral karena perjuangannya untuk mengikuti vaksinasi massal di salah satu tempat perbelanjaan di Perintis Kemerdekaan, Makassar.

Ia mengayuh sepeda 15 km dari tempat kerjanya ke lokasi vaksin pada Jumat (30/7/2021).

Safarudin mengaku mendapatkan info dari majikannya jika di salah satu pusat perbelanjaan di Jalan Perintis Kemerdekaan sedang digelar vaksinasi massal secara gratis.

Ia tiba di lokasi pukul 09.15 Wita dan hanya berdiri kebingungan di luar antrean hingga pukul 14.00 Wita karena tak tahu cara mendaftar online lantaran tak memiliki ponsel.

"Waktu ikut vaksinasi sebenarnya saya belum makan sejak pagi sampai malam, nanti kembali ke rumah baru makan bersama istri dan anak-anak," tutur Safaruddin.

Baca juga: Kakek yang Kayuh Sepeda 15 Km demi Vaksin: Lama Menunggu, Saya Belum Makan dari Pagi

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Slamet Priyatin, Mei Leandha, Abdul Haq | Editor : Khairina, I Kadek Wira Aditya, Michael Hangga Wismabrata, Khairina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Regional
Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Regional
Kasus Pungutan Liar Terhadap Guru-guru di Makassar, Bagaimana Peranan Pejabat Daerah?

Kasus Pungutan Liar Terhadap Guru-guru di Makassar, Bagaimana Peranan Pejabat Daerah?

Regional
Istri Seorang Pengusaha Sebut Suaminya Kerap Diperas Pejabat Polda Maluku

Istri Seorang Pengusaha Sebut Suaminya Kerap Diperas Pejabat Polda Maluku

Regional
8 Daerah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, BMKG: Paling Lama 196 Hari

8 Daerah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, BMKG: Paling Lama 196 Hari

Regional
Ada 4.000 ODGJ di Kebumen, Sebagian Berusia Muda

Ada 4.000 ODGJ di Kebumen, Sebagian Berusia Muda

Regional
Disanksi Berlapis, Brigadir NP Pembanting Mahasiswa Dinilai Eksesif, di Luar Prosedur, dan Coreng Nama Polri

Disanksi Berlapis, Brigadir NP Pembanting Mahasiswa Dinilai Eksesif, di Luar Prosedur, dan Coreng Nama Polri

Regional
Jumlah Aduan Pinjol Ilegal ke OJK Tegal Naik 100 Persen selama 2021

Jumlah Aduan Pinjol Ilegal ke OJK Tegal Naik 100 Persen selama 2021

Regional
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki Lepas Ekspor Mangga Asal Gresik ke Singapura

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki Lepas Ekspor Mangga Asal Gresik ke Singapura

Regional
Mahfud MD: Koruptor di Indonesia 1298 Orang, 86 Persen Lulusan Perguruan Tinggi

Mahfud MD: Koruptor di Indonesia 1298 Orang, 86 Persen Lulusan Perguruan Tinggi

Regional
Pesan Menteri Nadiem pada Bupati Jombang: PTM Jangan Dibatasi

Pesan Menteri Nadiem pada Bupati Jombang: PTM Jangan Dibatasi

Regional
Sultan HB X Bantah Ada Aturan yang Larang Demo di Malioboro

Sultan HB X Bantah Ada Aturan yang Larang Demo di Malioboro

Regional
KAI Daop 5 Kembali Operasilan KA Logawa Relasi Purwokerto-Jember

KAI Daop 5 Kembali Operasilan KA Logawa Relasi Purwokerto-Jember

Regional
Dituntut 1 Tahun Penjara, Terdakwa Pencemaran Nama Baik Klinik Kecantikan di Surabaya: Enggak Adil...

Dituntut 1 Tahun Penjara, Terdakwa Pencemaran Nama Baik Klinik Kecantikan di Surabaya: Enggak Adil...

Regional
Pertama dalam Sejarah, Surabaya Raih Penghargaan Kota Besar dengan Udara Terbersih se-Asia Tenggara

Pertama dalam Sejarah, Surabaya Raih Penghargaan Kota Besar dengan Udara Terbersih se-Asia Tenggara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.