KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Kompas.com - 22/06/2021, 18:35 WIB
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dalam salah satu kesempatan. DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dalam salah satu kesempatan.

KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah (Jateng) meminta masyarakat mengurangi mobilitas di luar rumah. Dia mengimbau, sebisa mungkin masyarakat tetap di rumah kecuali untuk hal yang penting.

Pesan itu dia sampaikan saat mengecek penanganan Covid-19 di Kabupaten Semarang, Selasa (22/6/2021). Diketahui, Kabupaten Semarang menjadi salah satu daerah zona merah di Jawa Tengah.

Ganjar menuturkan, mobilitas merupakan salah satu penyebab kerumunan. Ini diketahui dari hasil pantauannya saat mengecek beberapa pasien Covid-19 yang diisolasi di rumah dinas Wali Kota Semarang.

“Saya tanya kira-kira ketularan di mana, ada yang bilang habis lamaran, Pak, habis ziarah, Pak, piknik, Pak. Nah, tempat-tempat seperti itu yang mungkin menjadi awal penularannya," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Selain itu, dia juga meminta seluruh bupati dan wali kota di Jateng memantau secara khusus tempat-tempat keramaian seperti pasar, mal, dan restoran.

Baca juga: Kasus Covid-19 Naik, Sekolah Tatap Muka di Jateng Kemungkinan Ditunda

"Tolong pasar didampingi, diatur dengan baik. Kafe-kafe, restoran, dan tempat-tempat makan saya minta dicek. Jangan ada orang makan berhadap-hadapan, harus nyamping dan berjarak," kata Ganjar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ganjar menilai, tempat-tempat tersebut menimbulkan kerumunan dan pelanggaran protokol kesehatan (prokes).

Oleh karenanya, dia meminta Satuan Polisi Pamong Praja, bupati, wali kota, Dinas Perindustrian dan Perdagangan didampingi Tentara Nasional Indonesia (TNI) serta Kepolisian Republik Indonesia (Polri) harus terus keliling melakukan operasi.

Dia berpesan, bila petugas menemukan adanya pelanggaran prokes di tempat-tempat itu, maka harus mengambil tindakan tegas.

"Kalau mereka tidak mau, tutup, atau kalau tidak bisa take away. Sebenarnya take away itu yang paling bagus," terangnya.

Baca juga: Ganjar Pastikan Stok Oksigen RS di Jateng Aman meski Kasus Covid-19 Meningkat

Beberapa daerah lanjut Ganjar sudah bagus dalam pelaksanaan pengetatan itu. Dia mencontohkan saat bersepeda di Kota Semarang, Senin (21/6/2021) kemarin.

Saat itu, dia sedang bersepeda di Kota Semarang dan ingin makan di salah satu restoran. Ketika dihampiri, pengelola restoran berani menolak Ganjar makan di tempat.

“Kemarin saya pengen makan ayam tulang lunak. Sepertinya enak, cocok. Jadi saya minggir. Tempatnya sepi, jadi saya pengen makan di situ. Ternyata pengelolanya bilang, mohon maaf Pak Ganjar, mboten saget (tidak bisa), kalau kerso (kalau mau) take away saja. Ini bagus, saya apresiasi," ucapnya.

Klaster pernikahan

Dalam kunjungannya ke Kabupaten Semarang ini, Ganjar juga mengecek sejumlah tempat, di antaranya vaksinasi di Gedung Olahraga (GOR) Wujil dan program Jogo Tonggo di Desa Tegalsari Kecamatan Bergas.

Baca juga: Tampung Pasien Covid-19, Rusun Kementerian PUPR di Jateng Jadi Tempat Isolasi

Saat mengecek program Jogo Tonggo di Desa Tegalsari, Ganjar menemukan, klaster di desa itu berawal dari acara pernikahan. Dalam acara ini, 10 warga terkonfirmasi positif Covid-19

"Sekarang ketat saja, dibatasi acara-acara seperti itu. Boleh nikahan, tapi yang datang dibatasi, dan resepsinya nanti saja," jelasnya.

Sementara itu, Ketua RT 04 Desa Tegalsari Krisnandar membenarkan, awal kasus Covid-19 di desanya berawal dari acara pernikahan.

Salah satu warganya menikah dengan orang dari luar daerah dan diduga di antara mereka ada yang positif Covid-19.

"Itu dari luar, pengantinnya dari Demak. Kemungkinan ada yang positif, kemudian menulari warga sini. Ada 10 orang yang positif dan sekarang isolasi di rumah dengan pengawasan ketat," ucapnya.

Baca juga: Ini Isi Surat Edaran Ganjar Menyikapi Adanya 13 Zona Merah di Jateng

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya