Kompas.com - 11/06/2021, 19:13 WIB
Santri belajar membuat roti di Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur. KOMPAS.com/M.AGUS FAUZUL HAKIMSantri belajar membuat roti di Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur.

KEDIRI, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Jawa Timur mencatat, industri pengolahan menjadi salah satu sektor pendongkrak ekonomi di wilayahnya. Pada triwulan pertama 2021, sektor ini tumbuh hingga 23,68% di atas sektor perdagangan yang tumbuh 21,11%.

Sektor industri pengolahan itu sendiri di antaranya ditopang oleh keberadaan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). UMKM pengolahan berkontribusi sebesar 28% atau sekitar Rp 353.014 miliar pada ekonomi Jawa Timur.

"Sektor industri pengolahan ini cukup besar kontribusinya dan kami terus mendorongnya," ujar Kepala Biro Perekonomian Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Timur Triat Surtiati Suwardi dalam suatu paparan Zoom meeting, akhir Mei lalu.

Sejalan dengan upaya pemerintah mendongkrak ekonomi tersebut, keberadaan pondok pesantren bisa didorong sinerginya dalam upaya membangun ketahanan ekonomi. Sekaligus perannya dalam pengembangan industri halal.

Sebab, jumlah pesantren di Jawa Timur mencapai ratusan. Dan di kalangan pesantren nampaknya juga banyak industri kecil selain fungsi utamanya tetap pada lini pendidikan. Industri kecil itu tentu mempunyai potensi berkembang.

Pondok Pesantren Lirboyo di Kota Kediri, Jawa Timur, misalnya, juga mempunyai banyak usaha meski skala kecil. Apalagi dengan jumlah ribuan santri yang ada, pasti merupakan pasar tersendiri.

Ketua Pesantren Lirboyo KH Abdul Muid Shohib mengatakan, selain pendidikan agama, sudah sejak lama pesantrennya mengajarkan kewirausahaan bagi santrinya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pendidikan jiwa wirausaha itu menurutnya ada yang dilakukan langsung oleh para pengasuh, juga ada yang melalui lembaga pesantren.

Baca juga: Ratusan Santri dan Pengasuh Pesantren Lirboyo Disuntik Vaksin AstraZeneca

Para pengasuh, menurutnya, membuka usaha untuk membantu menopang biaya pendidikan maupun biaya hidup para santri selama mondok. Itu biasanya dilakukan bagi santri dengan latar belakang ekonomi lemah.

Usaha tersebut juga beragam, misalnya pengolahan tempe atau usaha jajanan lainnya. Sirkulasi semua usaha tersebut bermuara pada pemenuhan kebutuhan dasar para santri di lingkungan pondok itu sendiri.

"Misalnya saya sendiri, mendapatkan titipan 50 santri yang kebetulan kurang mampu secara ekonomi," ujar Muid Shohib dalam sambungan telepon, Jumat (11/6/2021).

Adapun usaha yang dilakukan oleh lembaga pondok, kata Muid, ada tiga macam, yakni usaha depo air minum, pengolahan sampah plastik, hingga bakery.

Usaha-usaha yang secara struktural berada di bawah Badan Usaha Milik Pesantren (BUMP) itu tidak hanya sebagai medium pembelajaran santri, juga berkontribusi dalam menambah pemasukan bagi pesantren.

"Harapannya usaha-usaha itu memang bisa berkembang besar tapi tentu juga membutuhkan pendampingan," jelas pengasuh dengan sapaan akrab Gus Muid ini.

Gerbang masuk Pesantren Lirboyo Kediri, Jawa Timur.KOMPAS.com/M.AGUS FAUZUL HAKIM Gerbang masuk Pesantren Lirboyo Kediri, Jawa Timur.

Kepala Seksi BUMP Pesantren Lirboyo Idris mengatakan, dari tiga jenis usaha yang dikelolanya itu, pengolahan roti terbilang cukup berkembang dan mendominasi dibanding dua usaha lainnya. Sehingga menjadi produk unggulan di pesantren.

"Omzetnya bakery bisa sampai Rp 50 juta sampai Rp 80 juta per bulan," ujar Idris, Kamis (10/6/2021).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bupati Blora Perintahkan Direktur Rumah Sakit Buka Lowongan Nakes Covid-19

Bupati Blora Perintahkan Direktur Rumah Sakit Buka Lowongan Nakes Covid-19

Regional
Pasien Covid-19 Varian India di Jatim Bertambah 5 Orang, Terjaring di Pos Penyekatan Suramadu

Pasien Covid-19 Varian India di Jatim Bertambah 5 Orang, Terjaring di Pos Penyekatan Suramadu

Regional
60 Kg Sabu-sabu dan 2.000 Butir Ekstasi Gagal Diselundupkan, Seorang Nelayan dan IRT Diamankan Polisi

60 Kg Sabu-sabu dan 2.000 Butir Ekstasi Gagal Diselundupkan, Seorang Nelayan dan IRT Diamankan Polisi

Regional
Penggeledahan di Tasikmalaya, Densus 88 Temukan Ransel Bekas Latihan

Penggeledahan di Tasikmalaya, Densus 88 Temukan Ransel Bekas Latihan

Regional
Buntut Video Bupati Alor Marahi Risma, Gubernur NTT Beri Teguran Keras

Buntut Video Bupati Alor Marahi Risma, Gubernur NTT Beri Teguran Keras

Regional
6 Anggota TNI AL Aniaya Warga Sipil hingga Tewas, Danpuspomal: Maksimal 10 Tahun Penjara dan Dipecat

6 Anggota TNI AL Aniaya Warga Sipil hingga Tewas, Danpuspomal: Maksimal 10 Tahun Penjara dan Dipecat

Regional
400 Tahun Hilang dari Peradaban, Rato Salu Maoge Pamona dari Kerajaan Tertua di Sulsel Bangkit Kembali

400 Tahun Hilang dari Peradaban, Rato Salu Maoge Pamona dari Kerajaan Tertua di Sulsel Bangkit Kembali

Regional
Setelah Beberapa Hari Isolasi Mandiri, Wali Kota Pontianak Dilarikan ke Rumah Sakit

Setelah Beberapa Hari Isolasi Mandiri, Wali Kota Pontianak Dilarikan ke Rumah Sakit

Regional
Pemuda yang Bakar Habis Rumah Orangtua dan Serang Ayahnya, Polisi Sebut Pelaku Miliki Gangguan Jiwa

Pemuda yang Bakar Habis Rumah Orangtua dan Serang Ayahnya, Polisi Sebut Pelaku Miliki Gangguan Jiwa

Regional
Potensi Thorium Babel Belum Dikelola Optimal, Padahal Lebih Ramah Lingkungan

Potensi Thorium Babel Belum Dikelola Optimal, Padahal Lebih Ramah Lingkungan

Regional
Disaksikan Istri, Pria di Bali Setubuhi Keponakan yang Masih di Bawah Umur

Disaksikan Istri, Pria di Bali Setubuhi Keponakan yang Masih di Bawah Umur

Regional
Lansia dari Desa-desa di Kulon Progo Dijemput Polisi untuk Divaksin

Lansia dari Desa-desa di Kulon Progo Dijemput Polisi untuk Divaksin

Regional
'Penyekatan di Jembatan Suramadu Bukan Diskriminasi...'

"Penyekatan di Jembatan Suramadu Bukan Diskriminasi..."

Regional
'Debt Collector' Ambil Paksa Motor Ibu Rumah Tangga, Besoknya Langsung Diamankan Polisi

"Debt Collector" Ambil Paksa Motor Ibu Rumah Tangga, Besoknya Langsung Diamankan Polisi

Regional
Kritis, Tempat Tidur Khusus Isolasi Kritikal di Sleman Hanya Tersisa 1

Kritis, Tempat Tidur Khusus Isolasi Kritikal di Sleman Hanya Tersisa 1

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X