Kompas.com - 21/04/2021, 18:20 WIB
Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil saat meninjau proses daur ulang sampah plastik yang diolah oleh PT Namasindo Plas di Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (20/4/2021). DOK. Humas Pemprov JabarGubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil saat meninjau proses daur ulang sampah plastik yang diolah oleh PT Namasindo Plas di Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (20/4/2021).

KOMPAS.com – Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengimbau masyarakat Jabar menggunakan aplikasi “Octopus” agar memudahkan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar dalam mendaur ulang sampah.

Aplikasi tersebut kini sudah bisa diunduh secara gratis oleh masyarakat di Google Play Store. Adanya aplikasi ini bertujuan mengajak masyarakat untuk mengumpulkan sampah.

Adapun cara kerja Octopus adalah mengonversi poin yang diperoleh pengguna dari pengumpulan sampah menjadi uang.

“Nanti Octopus digunakan pengguna untuk memanggil pelestari yang mengambil sampah langsung dari rumah. Pendapatan mereka mulai dari Rp 2 juta hingga Rp 5 juta, tergantung dari banyaknya sampah plastik yang disetorkan,” kata gubernur yang akrab disapa Kang Emil itu.

Baca juga: Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Selain itu, ia juga mendorong masyarakat agar memilah sampah organik dan nonorganik. Menurutnya, ini penting dilakukan karena sudah ada 6.400 ton sampah plastik di Jabar.

“Data dari Dinas Lingkungan Hidup Jabar menyebut ada 6.400 ton sampah plastik yang bisa didaur ulang. Bahkan sampah plastik dari Bali dan Lombok dibeli oleh Jabar,” dalam keterangan tertulisnya, Rabu (21/4/2021).

Pernyataan tersebut disampaikan Kang Emil saat meninjau proses daur ulang sampah plastik air minum yang dilakukan PT Namasindo Plas di Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (20/4/2021).

Pabrik itu memiliki teknologi yang dapat mengubah sampah plastik menjadi botol air mineral siap pakai. Sampah yang sudah diolah selanjutnya akan dijual kepada industri air minum yang membutuhkan.

Baca juga: Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Ia sendiri menyebut proses daur ulang sampah plastik air minum dengan sebutan “sirkular ekonomi”. Sebab, semua pihak terlibat dan mendapatkan keuntungan ekonomi dalam proses ini.

“Dari sejak air mineral diminum dan dibuang kemudian diputar lagi oleh pelestari lalu ke kolektor pabrik ini. Setelah itu dijual lagi ke industri. Prosesnya berputar 100 persen, makanya disebut sirkular ekonomi,” terangnya.

Adapun pengolahan sampah plastik menjadi sirkular eknomi ini merupakan salah satu komitmen Pemprov Jabar agar Indonesia tidak lagi dicap sebagai negara yang banyak membuang sampah plastik ke laut.

“Komitmen tahun 2021 akan menjadikan sampah plastik bisa selesai dengan sistem sirkular ekonomi. Ini agar Indonesia tidak lagi dirundung karena membuang banyak sampah plastik di lautan,” ujarnya.

Baca juga: Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Sebagai informasi, dalam meninjau proses daur ulang itu, Kang Emil didampingi oleh pemerhati lingkungan laut sekaligus pendiri Ocean Pride, Hamish Daud.

“Mas Hamish Daud ini paham sekali dengan kondisi laut kita karena tidak semua orang punya solusi,” ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Regional
Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X