KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Dukung Bulog Serap Gabah Petani, Ganjar Usulkan Pemerintah Bentuk Kebijakan Baru

Kompas.com - 30/03/2021, 09:45 WIB
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat meninjau gudang Bulog Banaran, Delanggu, Klaten, Senin (29/3/2021). DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat meninjau gudang Bulog Banaran, Delanggu, Klaten, Senin (29/3/2021).

KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengusulkan agar pemerintah pusat membentuk kebijakan baru guna mendukung badan urusan logistik (Bulog) dalam menyerap gabah petani.

“Bulog dapat diberikan tugas yang lebih banyak seperti dulu. Salah satunya program beras miskin (raskin),” ujarnya, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (30/3/2021).

Menurut orang nomor satu di Jateng ini, fungsi Bulog agak pincang. Sebab, di satu sisi mereka diminta menyerap gabah dari petani, tetapi keluarnya tidak seberapa dan hanya cukup untuk stok.

Ganjar menjelaskan, apabila sistem tersebut tidak diubah, maka dipastikan serapan Bulog tidak memberikan hasil yang bagus.

Baca juga: Bulog Targetkan Punya Stok Beras 1,4 Juta Ton Hingga Mei 2021

“Dampaknya, harga petani pasti rendah karena menggunakan mekanisme pasar dan diadu dengan pasar," ucapnya, saat meninjau gudang Bulog Banaran, Delanggu, Klaten, Senin (29/3/2021).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kunjungan tersebut, Ganjar menemukan masalah, yaitu mekanisme penyerapan Bulog belum mendukung. Rendahnya penyerapan karena fungsi Bulog tidak optimal.

"Bulog menyerap terus, namun tidak dikeluarkan. Paling keluar rutin dari Bulog hanya bencana atau operasi pasar (OP). Jadi mohon maaf, kalau tidak ada bencana atau harga stabil, dan tidak ada operasi pasar, ya ndongkrok (tidak dikeluarkan)," tegasnya.

Oleh karenanya, lanjut dia, dibutuhkan terobosan baru berupa kebijakan dari pemerintah pusat terkait hal ini. Kementerian Pertanian (Kementan) atau Kementerian Perdagangan (Kemendag) diharapkan membuat terobosan baru.

Baca juga: Kementan Ingin Kerja Sama dengan Pertani Dikembangkan, Tak Hanya Serap Gabah

Ganjar mengaku terpikirkan cara lain bila pemerintah pusat enggan melakukan kebijakan. Bersama pihaknya, ia akan mengambil tindakan lebih lanjut.

"Sepertinya, kami harus punya gudang sendiri. Mungkin kami akan melakukan fungsi public service obligation (PSO) dan mengambil stok agar petani bisa terbantu. Kalau tidak ada saluran keluarnya, ngendon-nya (persediaan) akan lebih banyak," imbuhnya.

Dalam kesempatan tersebut, Ganjar juga melakukan pengecekan guna mengetahui serapan gabah petani saat musim panen tiba.

Didampingi Wakil Bupati (Wabup) Klaten Yoga Hardaya dan Pemimpin Wilayah Bulog Jateng Miftahul Ulum, Ganjar melihat stok beras yang ada di gudang Banaran. Terlihat ribuan sak beras tertata dengan rapi di gudang itu.

Baca juga: Stok Beras Bulog Capai 923.000 Ton, Buwas Pede Tak Perlu Impor

Perlu diketahui, Bulog Jateng hanya dijatah menyerap gabah petani sebanyak 204.000 ton.

Mengetahui hasil tersebut, Ganjar mengatakan serapan Bulog itu masih terlalu kecil. Padahal, Jateng sedang memasuki peeks musim panen raya.

Gubernur berambut putih ini menjelaskan, berdasarkan laporan Dinas Pertanian dan Perkebunan, Jateng sudah surplus 1,6 juta ton sejak Januari - Mei 2021.

"Saya ke sini untuk melihat proses serapan, karena April 2021 kami sedang peeks-nya panen raya. Teman-teman di Bulog sudah mulai serap. Akan tetapi, kalau berbicara produksi untuk hari ini sangat melimpah," kata Ganjar.

Baca juga: Ada 106.000 Ton Beras Bulog Turun Mutu, Mau Diapakan?

Maka dari itu, sambung dia, penting memastikan gabah petani dibeli dengan tarif di atas harga pembelian pemerintah (HPP) atau minimal sama dengan HPP.

Pada kesempatan yang sama, Pemimpin Bulog Jateng Miftahul Ulum mengatakan, Bulog Jateng dijatah menyerap gabah petani sebanyak 204.000 ton pada 2021.

"Kami optimis itu tercapai, minimal di atas 75 persen dari target," katanya.

Meski demikian, lanjur Miftahul, terdapat kendala Bulog dalam penyerapan gabah petani. Menurutnya, kualitas gabah petani tidak terlalu bagus.

Baca juga: Dedi Mulyadi Minta Pemerintah Segera Turunkan Dana untuk Serap Gabah Petani

"Kendalanya saat musim hujan kemarin. Jadi banyak gabah yang dipanen lebih awal, karena rusak. Dalam arti terkena banjir padi roboh jadi segera dipanen," ucapnya.

 

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
komentar di artikel lainnya