KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kompas.com - 05/03/2021, 20:08 WIB
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo (kanan) mengunjungi Kota Semarang untuk menemui Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (kiri), Jumat (5/3/2021), untuk membicarakan penunjukkan Kota Semarang sebagai pilot projcet pendataan penduduk. DOK. Humas Pemkot SemarangKepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo (kanan) mengunjungi Kota Semarang untuk menemui Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (kiri), Jumat (5/3/2021), untuk membicarakan penunjukkan Kota Semarang sebagai pilot projcet pendataan penduduk.

KOMPAS.com – Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo mengapresiasi kebijakan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi yang berhasil menurunkan angka kematian ibu, bayi, dan kasus stunting di Kota Semarang.

“Kebijakan Pak Wali Kota sangat baik. Semua kelurahan punya bidan dan ibu hamil juga memiliki sistem pengawalan. Saya optimis (Kota) Semarang bisa jadi contoh,” kata Hasto saat berkunjung ke Balai Kota Semarang, Jumat (5/3/2021).

Karena kebijakan yang cemerlang tersebut, Ketua Percepatan Penurunan Stunting Nasional itu pun menunjuk Kota Semarang sebagai pilot project pendataan keluarga.

Pilot project ini penting sebagai basis data agar tercipta zero stunting,” ujarnya.

Baca juga: Tingkatkan Fasilitas Publik, Wali Kota Hendi Upayakan Pembangunan Lapangan Olahraga Dimulai pada 2021

Program tersebut, lanjut Hasto, akan bergulir 1 April 2021 mendatang. Pendataan keluarga akan dimulai dengan kunjungan lapangan guna memastikan data kependudukan, seperti jumlah dan jarak anak, angka kemiskinan, keberadaan ibu hamil, hingga kondisi stunting di keluarga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketika ditanya mengenai alasan pemilihan Kota Semarang, Hasto mengatakan, Semarang merupakan contoh kota yang baik dalam upaya penurunan angka kematian ibu, bayi, dan kasus stunting.

“Kami pergi ke daerah-daerah ini untuk meminta dukungan dan masukan dari para pemimpin daerah, agar semua kasus stunting bisa kita sentuh,” ungkap Hasto dalam keterangan tertulisnya, Jumat.

Hasto memaparkan, dari jumlah penduduk Kota Semarang sebanyak 1,7 juta jiwa, kasus balita yang mengalami stunting sangatlah kecil jika dibandingkan dengan kasus di kota-kota lain.

Baca juga: Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Insya Allah Kota Semarang bersama Pak Wali Kota bisa menjadi contoh yang baik bagi kita semua,” harapnya.

Menanggapi penunjukan tersebut, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi atau Hendi menyambut antusias. Pihaknya berjanji akan membantu program BKKBN pusat semaksimal mungkin.

“Kami berterima kasih kepada Kepala BKKBN yang telah memberikan dukungan dan rencana program untuk pilot project, terutama yang berkaitan dengan angka kematian ibu dan anak,” ucapnya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah menetapkan persoalan stunting dan penurunan angka kematian ibu hamil dan bayi sebagai fokus program jangka pendek.

Baca juga: Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Melalui dukungan dan program dari BKKBN, Hendi yakin penurunan angka stunting dan kematian ibu dan bayi akan segera teratasi.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya