Kompas.com - 16/12/2020, 06:09 WIB

SOLO, KOMPAS.com - Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, awalnya dikenal sebagai seorang yang apolitik.

Suami dari Selvi Ananda itu bahkan sempat beranggapan bisa memberikan kontribusi kepada masyarakat tanpa harus terjun ke dunia politik.

Namun, dalam setahun terakhir, ayah Jan Ethes Srinarendra berubah pikiran.

Sebagai seorang pengusaha, Gibran ingin menunjukkan kontribusinya kepada masyarakat melalui kebijakan politiknya.

Berawal dari survei

Nama Gibran muncul pertama kali dalam bursa kepala daerah dari sebuah survei yang dilakukan Laboratorium Kebijakan Publik Universitas Slamet Riyadi (Unisri) Surakarta.

Baca juga: Jika Menang Pilkada 2020, Ini Tantangan untuk Gibran dan Bobby

Survei dilakukan di 96 titik lokasi dengan delapan responden di masing-masing titik. Survei menguji tiga kategori, yaitu popularitas, akseptabilitas, dan elektabilitas.

Gibran muncul dengan angka tertinggi dari segi popularitas.

"Dari total jumlah responden, 90 persen mengenal Gibran," kata Ketua Laboratorium Kebijakan Publik Unisri Surakarta, Suwardi, Kamis (25/7/2019).

Setelah namanya muncul dalam survei, Gibran lantas menemui Wali Kota Solo sekaligus Ketua DPC PDI-P FX Hadi Rudyatmo untuk bersilaturahmi di Loji Gandrung Solo pada Rabu (18/9/2019).

"Acara ini untuk silaturahmi dengan Pak Wali Kota, Pak Rudy. Saya kan sudah lama tidak ketemu karena kesibukan beliau. Sudah lama tidak bertukar pikiran, beliau meluangkan waktu sedikit untuk saya," kata Gibran.

Baca juga: PDI-P: Gibran Pilihan Rakyat, Suara Tak Mungkin Tinggi jika Jelek

Dari hasil pertemuannya dengan Ketua DPC PDI-P Solo itu, Gibran menyatakan siap untuk terjun ke dunia politik.

Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka di Kantor DPC PDIP Kota Surakarta Jalan Hasanudin No 26, Purwosari, Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Senin (23/9/2019).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka di Kantor DPC PDIP Kota Surakarta Jalan Hasanudin No 26, Purwosari, Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Senin (23/9/2019).
Daftar anggota PDI-P

Gibran mendatangi Kantor DPC PDI-P Kota Solo, di Jalan Hasanudin Nomor 26, Purwosari, Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Senin (23/9/2019) untuk menyerahkan formulir berkas penugasan untuk maju di Pilkada Solo 2020.

Kedatangan suami dari Selvi Ananda ke DPC PDI-P Kota Solo juga untuk menanyakan pendaftaran calon wali kota dari PDI-P.

"Kedatangan saya hari ini untuk menyerahkan formulir sekaligus mengambil KTA PDI-P. Insya Allah, saya sudah menjadi bagian keluarga besar PDI-P," kata Gibran.

Baca juga: Tak Dapat Rekomendasi dari PDI-P, Purnomo Siap Bantu Gibran dalam Pilkada Solo

Hanya saja, peluang Gibran untuk maju di bursa Pilkada Solo 2020 melalui DPC PDI-P Kota Solo sudah tertutup.

Hal ini merujuk pada Peraturan Partai No 24 Tahun 2017.

Peraturan itu mengamanatkan melalui Pasal 9, 10 dan 11 bahwa DPC yang memperoleh suara pileg mencapai di atas 25 persen, maka menggunakan sistem atau mekanisme rekrutmen dan seleksi penjaringan tertutup.

"Kenapa lalu Pak Pur yang datang. Itu karena Pak Pur diundang. Karena lolos seleksi tertutup kemudian diundang untuk menerima formulir penugasan," kata Ketua Tim Seleksi dan Rekrutmen Bakal Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota DPC PDI-P Kota Solo Putut Gunawan di Solo, Jawa Tengah, Rabu (25/9/2019).

Baca juga: Bantah Dapat Tawaran Jabatan dari Jokowi, Purnomo: Kami Ngobrol Banyak Tentang Solo

DPC PDI-P Solo mengajukan pasangan Achmad Purnomo dan Teguh Prakosa sebagai bakal calon wali kota dan wakil wali kota pada Pilkada 2020.

Adapun Achmad Purnomo merupakan Wakil Wali Kota Solo. Sementara itu, Teguh Prakosa menjabat anggota DPRD Surakarta periode 2014-2019.

Berkas keduanya pun telah dikirim Ketua DPC PDI-P Kota Solo FX Hadi Rudyatmo alias Rudy untuk mendapatkan rekomendasi dari DPD dan DPP.

Gibran Rakabuming Raka menemui Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di kediamannya, di Jl Teuku Umar, Jakarta, Rabu (5/8/2020).Dokumen PDI Perjuangan Gibran Rakabuming Raka menemui Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di kediamannya, di Jl Teuku Umar, Jakarta, Rabu (5/8/2020).
Temui Ketum PDI-P

Gibran masih terus berupaya agar dirinya bisa maju sebagai calon wali kota di Pilkada 2020. Ia langsung bergerak ke pemimpin tertinggi PDI-P, yaitu Megawati Soekarnoputri.

Setelah bertemu Ketua Umum PDI-P, Gibran secara resmi mendaftarkan diri sebagai bakal calon wali kota Solo melalui DPD PDI-P Jateng di Panti Marhaen Semarang, Kamis (12/12/2019) siang.

Prosesi pemberangkatan Gibran ke Semarang dihadiri Iriana Jokowi, Selvi Ananda, pamannya dan para kerabat serta relawan pendukung.

Baca juga: Pesan Megawati kepada Presiden Joko Widodo Lima Tahun Lalu

Sebagai kader baru sekaligus bakal calon wali kota, Gibran melakukan blusukan untuk menyerap aspirasi sekaligus mendekatkan dirinya kepada warga.

Kegiatan blusukan ini dia lakukan secara masif setiap hari.

Gibran kemudian diundang DPP PDI-P untuk mengikuti fit and proper test (uji kelayakan dan kepatutan) di Jakarta, Senin (10/2/2020).

Ia menyempatkan diri menemui Ketua DPC PDI-P Kota Solo sekaligus Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo alias Rudy di Loji Gandrung untuk berpamitan sebelum berangkat ke Jakarta.

Baca juga: Debat Pilkada Solo, Bajo Pertanyakan Kemampuan Gibran Lestarikan Budaya

Gibran mengatakan mendapat giliran terakhir saat mengikuti fit and proper test di DPP.

Giliran pertama adalah bakal calon wakil wali kota Teguh Prakosa, kemudian bakal calon wali kota Achmad Purnomo, dan yang terakhir dirinya.

Penyerahan rekomendasi surat penetapan calon Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dan Wakil Wali Kota Solo Teguh Prakosa maju Pilkada Solo 2020 di Panti Marhaen Semarang, Jumat (17/7/2020). KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Penyerahan rekomendasi surat penetapan calon Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dan Wakil Wali Kota Solo Teguh Prakosa maju Pilkada Solo 2020 di Panti Marhaen Semarang, Jumat (17/7/2020).
Dapat rekomendasi

Penantian panjang Gibran terjawab dengan turunnya rekomendasi dari DPP PDI-P kepadanya.

Dalam pengumuman rekomendasi Gibran dipasangkan dengan Teguh Prakosa sebagai calon wali kota dan wakil wali kota di Pilkada Solo 2020.

"Saya bersyukur dan menghaturkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Ibu Ketua Umum Ibu Megawati Soekarnoputri atas rekomendasi yang diamanahkan kepada saya," kata Gibran dalam acara Pengumuman Tahap Kedua Calon Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Pilkada 2020, Jumat (17/7/2020).

Baca juga: Gibran: Rekomendasi Ini bagi Saya Suatu Kehormatan

Bagi Gibran, rekomendasi tersebut merupakan kehormatan dan juga tanggung jawab untuk memenangkan Pilkada Solo 2020.

"Rekomendasi ini bagi saya adalah suatu kehormatan sekaligus tanggung jawab untuk bisa memenangkan kontestasi Pilkada Kota Surakarta 2020," kata Gibran.

Daftar KPU

Pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Solo, Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa resmi mendaftarkan diri sebagai peserta Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Solo 2020.

Berkas pendaftaran pasangan yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan didukung delapan partai politik (parpol) telah diterima oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Solo pada Jumat (4/9/2020).

"Saya sudah resmi mendaftar dan dinyatakan oleh KPU dokumen kami sudah lengkap," kata calon Wali Kota Solo, Gibran usai mendaftar di Kantor KPU Solo, Jawa Tengah, Jumat.

Gibran berjanji akan mengikuti proses tahapan pilkada sesuai aturan yang ditetapkan KPU.

"Kami juga berjanji untuk menciptakan Pilkada Solo yang damai sekaligus menaati protokol kesehatan selama berlangsungnya Pilkada," ujar suami Selvi Ananda.

Baca juga: Bagyo Akan Beri Ucapan Selamat untuk Gibran-Teguh, tetapi...

Paslon Gibran-Teguh sempat diisukan akan melawan kotak kosong.

Namun, pada akhir pendaftaran KPU pasangan Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) mendaftarkan diri sebagai peserta Pilkada Solo 2020.

Bajo merupakan pasangan independen atau perseorangan yang diusung oleh organisasi kemasyarakatan (Ormas) Tikus Pithi Hanata Baris.

Calon Wali Kota Solo nomer urut satu Gibran Rakabuming Raka (kiri) dan istri Selvi Ananda (kanan) menggunakan hak pilihnya pada Pilkada serentak 2020 di TPS 22, Manahan, Solo, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020). Pemilihan Wali Kota Solo pada Pilkada serentak 2020, PDI Perjuangan mengusung Gibran Rakabuming Raka berpasangan dengan Teguh Prakosa yang bersaing dengan pasangan Bagyo Wahyono dan FX. Suparjo (Bajo) yang maju melalui jalur non partai (independen). ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/wsj.ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHA Calon Wali Kota Solo nomer urut satu Gibran Rakabuming Raka (kiri) dan istri Selvi Ananda (kanan) menggunakan hak pilihnya pada Pilkada serentak 2020 di TPS 22, Manahan, Solo, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020). Pemilihan Wali Kota Solo pada Pilkada serentak 2020, PDI Perjuangan mengusung Gibran Rakabuming Raka berpasangan dengan Teguh Prakosa yang bersaing dengan pasangan Bagyo Wahyono dan FX. Suparjo (Bajo) yang maju melalui jalur non partai (independen). ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/wsj.
Unggul sementara perolehan suara

Pelaksanaan Pilkada Solo baru selesai digelar pada Rabu (9/12/2020). Dalam hitung cepat internal PDI-P hingga Rabu pukul 23.15 WIB, paslon Gibran-Teguh unggul sementara dari lawannya paslon Bajo.

Paslon Gibran-Teguh meraih 86,13 persen dengan perolehan 225.326 suara. Sedangkan paslon Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) memperoleh 13,87 persen dengan perolehan 36.298 suara.

Berdasarkan hitung sementara dalam Sistem Rekapitulasi Hasil Penghitungan Suara (Sirekap) KPU, pilkada2020.kpu.go.id, Selasa (15/12/2020) pukul 14.30 WIB suara masuk 1.231 dari 1.231 TPS atau 100 persen, paslon Gibran-Teguh meraih 86,5 persen dengan perolehan 225.419 suara.

Baca juga: Gibran dan Bobby Unggul Sementara, Hasto: Bukti Kedaulatan Rakyat Melihat Calon Pemimpin

Sedangkan paslon Bajo meraih 13,5 persen dengan perolehan 35.113 suara.

Ketua DPC PDI-P Solo FX Hadi Rudyatmo menanggapi perolehan suara Gibran-Teguh pada Pilkada Solo 2020. Dalam hitung cepat internal Gibran-Teguh 86,13 persen.

Pria yang akrab disapa Rudy ini berharap perolehan suara tidak berubah sehingga paslon Gibran-Teguh ditetapkan KPU sebagai pemenang Pilkada Solo 2020.

Rudy mengungkap perolehan suara telak pasangan Gibran-Teguh pada Pilkada 2020 tidak lepas dari kerja keras para kader militan PDI-P.

"Saya menggunakan Guraklih (Regu Penggerak Pemilih), kader juang, dan KSP (Kawan Suluh Pergerakan) itu sudah cukup dan itu sudah pakem. Setiap TPS ada 23 kader itu militan semua," terang Rudy di Solo, Jawa Tengah, Kamis (10/12/2020).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Regional
Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Regional
Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Regional
Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Regional
Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Regional
Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Regional
Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Regional
Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Regional
Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Regional
Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Regional
Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Regional
Komitmen Tingkatkan Kesejahteraan Guru di Blora, Bupati Arief Sigap Lakukan Pendataan

Komitmen Tingkatkan Kesejahteraan Guru di Blora, Bupati Arief Sigap Lakukan Pendataan

Regional
Bupati Arief dan Kiai Marzuqi Ajak Masyarakat Blora Jaga Kerukunan Bangsa

Bupati Arief dan Kiai Marzuqi Ajak Masyarakat Blora Jaga Kerukunan Bangsa

Regional
Peringati HUT Ke-65 Riau, Gubernur Syamsuar Paparkan Keberhasilan Proker Pemprov Riau

Peringati HUT Ke-65 Riau, Gubernur Syamsuar Paparkan Keberhasilan Proker Pemprov Riau

Regional
Polemik Desain Rel Kereta Api Trans Sulawesi, Inkalindo Sulsel: Rel Elevated Lebih Ramah Lingkungan

Polemik Desain Rel Kereta Api Trans Sulawesi, Inkalindo Sulsel: Rel Elevated Lebih Ramah Lingkungan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.