Cerita Guru Honorer di Bulukumba, Mengabdi 7 Tahun tapi Gaji Tak Cukup Beli Bensin

Kompas.com - 25/11/2020, 21:27 WIB
Suasana Irwan mendatangi siswa  SDN Terpencil 350 Kahayya Bulukumba, untuk belajar di rumah. KOMPAS.com/NURWAHIDAHSuasana Irwan mendatangi siswa SDN Terpencil 350 Kahayya Bulukumba, untuk belajar di rumah.

BULUKUMBA, KOMPAS.com-Irwan, seorang guru honorer di Bulukumba, Sulawesi Selatan, rela bertahan di pekerjaannya selama tujuh tahun.

Padahal, penghasilannya sebagai guru olahraga di SDN Terpencil 350 Kahayya Bulukumba hanya Rp 300.000 per bulan.

Gaji itu, kata Irwan, bahkan tidak cukup untuk membeli bahan bakar kendaraannya. Apalagi untuk menafkahi anak dan istrinya.

Baca juga: Guru Honorer yang Jalan Kaki Susuri Hutan demi Mengajar Dapat Sepeda dari Walkot Samarinda

Minimnya gaji dari mengajar, memaksa Irwan berkebun untuk memenuhi kebutuhan hidup.

"Jadi sehari itu kalau berangkat pergi mengajar, membeli dua liter bensin. Ini tidak cukup kalau mengandalkan gaji. Makanya bekerja juga di kebun kalau pulang mengajar," kata Irwan, saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (25/11/2020).

Irwan bercerita, setiap harinya juga harus berjalan kaki sejauh satu kilometer ke sekolahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasalnya, kilometer terakhir menuju sekolah dasar di daerah terpencil itu belum bisa dilalui kendaraan bermotor.

"Jadi naik motor dari Anrihua, ketika tiba di Dusun Gamacayya, motor disimpan di kolom rumah warga, lalu jalan kaki bersama guru dan siswa," ungkapnya.

Baca juga: Cerita Aprilia, Guru Inspiratif yang Dapat Penghargaan dari Ganjar

Kadang kala, Irwan kehujanan ketika jalan kaki. Namun itu semua tidak menyurutkan niatnya untuk mengabdi.

"Alasan mau mengajar di daerah terpencil karena ingin berbagi Ilmu, apalagi sudah kuliah beberapa tahun. Dan di sekolah itu masih sedikit guru," ujar alumnus Universitas Negeri Makassar ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X