Pilkada Medan, Polemik Kampanye di Masjid hingga Foto Calon yang Buram

Kompas.com - 25/11/2020, 14:36 WIB
Dua paslon wali kota dan wakil wali kota Medan yaitu Akhyar Nasution - Salman Alfarisi (AMAN) dan Bobby Nasution - Aulia usai debat putaran pertama, Rabu (25/11/2020) KOMPAS.com/ MEI LEANDHADua paslon wali kota dan wakil wali kota Medan yaitu Akhyar Nasution - Salman Alfarisi (AMAN) dan Bobby Nasution - Aulia usai debat putaran pertama, Rabu (25/11/2020)

MEDAN, KOMPAS.com - Dua pekan menjelang pemungutan suara pemilihan kepala daerah, dua pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Medan, yaitu Akhyar Nasution-Salman Alfarisi (Aman) yang didukung Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Bobby Nasution-Aulia Rachman didukung PDI-P, Gerindra, PAN, PPP, PSI, Hanura, Golkar dan NasDem sedang sibuk-sibuknya berkampanye menjaring simpati untuk mendulang suara.  

Juru bicara Aman, Ahmady yang dikonfirmasi Kompas.com lewat sambungan telepon mengatakan, pihaknya lebih banyak melakukan gerakan rakyat bersama 300-an komunitas relawan yang anggotanya mulai puluhan sampai ratusan orang.

Selain itu, pihaknya juga rutin memenuhi undangan yang bejibun. Sampai-sampai tim pemenangan lebih banyak mengatur jadwal bertemu daripada membuat pertemuan.

"Dari subuh sampai malam. Contohnya Pak Akhyar itu, satu hari bisa bertemu dan tatap muka dengan 1.000 orang. Kita di sekber ini, tidak terlalu sibuk membuat rencana pertemuan, justru sibuk mengatur jadwalnya dia supaya tidak tabrakan. Gerakannya relawan semua yang menginisiasi, buat acara lalu undang Pak Akhyar dan Pak Salman, gerakannya lebih banyak gerakan arus bawah," kata Ahmady, Rabu (25/11/2020).

Baca juga: Sebelum Debat Pilkada Medan, Bobby Gowes dan Sarapan Bareng Menpora dan Wagub Sumut

Soal foto buram di surat suara, Ahmady bilang, persoalannya belum selesai.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Medan berjanji akan menyortir dan mengganti surat suara yang rusak dengan mencetak ulang.

Menurutnya, kesalahan ini tidak perlu terjadi kalau KPU menyepakati patokan spesimen yang disepakati kedua belah pihak dan sudah ditandatangani.

"Sore ini kita akan rapat, bagaimana tindaklanjutnya. Minimal sesuai dengan spesimen yang disepakati dan sesuai standar, itu aja," kata Ahmady.

Ahmady mengatakan, jika mengalami degradasi dari spesimen yang ditentukan, berarti ada masalah di percetakan. Pihaknya mengaku tidak tahu siapa yang bermain di situ.

"Tapi yang jelas ada kesalahan dan kita minta diperbaiki KPU. Jadi tidak usah beretorika ini begini, begitu. Yang jadi persoalan, kenapa foto paslon nomor dua bisa sesuai dengan spesimen yang disepakati," ucapnya.

Ditanya apakah buramnya foto paslon nomor urut satu di kertas suara akan mempengaruhi pilihan masyarakat. Ahmady mengatakan, soal mempengaruhi atau tidak belum ada survei dan riset yang pasti. Ini soal tampilan yang tidak sesuai kenyataan, akan menjadi pertanyaan banyak pihak.    

"Masa wajah Akhyar-Salman agak hitam dari fakta yang sebenarnya, itu kan aneh. Menjadi pertanyaan semua orang, gitu lho," kata Ahmady.

Soal tudingan kampanye di masjid yang kasusnya sudah dilaporkan ke polisi, Ahmady mengatakan, Salman sudah berulang menjelaskan bahwa dirinya selalu berada dari masjid ke masjid sejak sebelum kampanye. Bahkan sebelum menjadi anggota dewan.

Baca juga: Debat Pilkada Medan Putaran Kedua, Akhyar-Salman Sebut Program untuk Perempuan dan Balita

 

Saat kejadian, Salman diundang acara Maulid Nabi dan diminta memberikan ceramah. 

"Panitia bilang, ada pertanyaan dari warga soal pilkada. Ustaz Salman sudah menjelaskan dirinya tidak bisa menjawab karena bukan pada tempatnya. Pihak masjid menelepon kita juga mengatakan seperti itu. Kalau Bawaslu dan Gakkumdu melihat ada yang lain, ya terserah, kita serahkan saja ke proses hukumnya," tutur dia.

Pihaknya berharap Bawaslu Kota Medan dan Polrestabes Medan profesional menangani masalah ini. Jangan ada keberpihakan ke mana-mana.

Ahmady bilang, pihaknya selama ini tidak pernah mengadu-adukan pelanggaran yang dilakukan paslon nomor urut dua, semua laporan dilakukan Bawaslu.

Sementara pasangan Aman banyak dilaporkan kelompok-kelompok pendukung paslon nomor urut dua.  

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X