Cara Bedakan Madu Asli dengan yang Palsu Menurut Petani Banten

Kompas.com - 11/11/2020, 17:13 WIB
Madu Banten palsu KOMPAS.com/RASYID RIDHOMadu Banten palsu

LEBAK, KOMPAS.com - Polda Banten membongkar sindikat pembuat dan pengedar madu palsu khas Lebak.

Madu tersebut diedarkan ke pembeli via online atau ke pengecer dengan omzet miliaran rupiah.

Pembeli madu diminta waspada dengan madu palsu yang banyak beredar di pasaran. Calon pembeli harus jeli membedakan antara madu asli dan palsu.

Lantas bagaimana cara membedakan madu asli dan palsu?

Baca juga: 5 Fakta Baru Madu Palsu Khas Banten, Ternyata Diotaki oleh Penjual Mie Ayam

Wandi Assayid, petani madu di Lebak sekaligus pendiri Komunitas Madu Cingagoler, mengatakan, ada sejumlah cara untuk membedakan antara madu asli dan palsu. 

"Kalau madu lebah nyiruan atau apis cerana dari petani komunitas kami, adalah dengan meneteskan sampel madu ke piring, lalu dicampur air. Jika piringnya diputar, campuran madu dan air membentuk pola heksagonal atau sarang madu, itu dijamin asli," kata Wandi dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Rabu (11/11/2020).

Sementara dari tampilan, kata Wandi, madu asli dan palsu sulit dibedakan. Hal itu karena madu palsu yang diproduksi saat ini dibuat sangat mirip dengan aslinya.

Namun membedakan asli atau palsu bisa diketahui dari aromanya. Kata dia, madu asli memiliki aroma khas lebah, sementara madu palsu mempunyai aroma kadang harum gula.

Cara lainnya adalah dengan menyimpan madu ke dalam freezer atau pendingin.

Madu asli tidak akan beku namun teksturnya akan lebih kental. Sementara madu palsu memiliki campuran gula dan akan mengendap ke bawah botol lalu mengkristal.

"Cara lainnya bisa juga dengan mengoleskan ke permukaan kertas, madu asli nempel menyerupai minyak, jika madu palsu tidak karena mengandung cairan lebih banyak," kata dia.

Wandi juga meminta calon pembeli madu patut curiga jika madu tersebut dijual dengan harga murah.

Madu asli yang diproduksi oleh petani di Lebak, kata dia, rata-rata dijual antara Rp 200.000 hingga Rp 250.000 untuk ukuran 600 ML. Jika ditawar hanya turun sedikit.

Baca juga: Pembuat Madu Palsu di Kembangan Sehari-hari Berdagang Mi Ayam

Sementara madu palsu dijual dengan harga murah, mulai Rp 50.000 hingga Rp 200.000. Jika ditawar akan turun berkali-kali lipat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X