Tawuran Warga dan Mahasiswa yang Demo Omnibus Law di Makassar, Polisi Amankan 13 Orang

Kompas.com - 08/10/2020, 18:51 WIB
Polisi saat bentrok dengan pengunjuk rasa yang menolak omnibus law undang-undang cipta kerja di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakkukang, Makassar, Kamis (8/10/2020). KOMPAS.COM/HIMAWANPolisi saat bentrok dengan pengunjuk rasa yang menolak omnibus law undang-undang cipta kerja di Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakkukang, Makassar, Kamis (8/10/2020).

 

MAKASSAR, KOMPAS.com - Polisi mengamankan 13 orang saat bentrokan antarmahasiswa dan warga di depan kampus UNM Makassar di Jalan A. P. Pettarani, Kamis (8/10/2020) dini hari. 

Bentrokan itu sendiri terjadi saat sekelompok mahasiswa UNM Makassar masih melakukan aksi unjuk rasa menolak Omnibus Law Undang-undang Cipta Kerja dengan menutup jalan yang dimulai pada Rabu malam. 

Namun, Kapolda Sulsel Irjen Pol Merdisyam mengungkapkan, penangkapan tersebut bukan karena aksi unjuk rasa yang dilakukan mahasiswa melainkan tawuran antar warga dan mahasiswa. 

"Kemarin kita amankan tawuran. Bukan unjuk rasanya karena mereka melakukan perbuatan melanggar hukum. Kurang lebih 13 orang yang kita amankan," kata Merdisyam saat diwawancara wartawan di Mapolrestabes Makassar, Kamis siang. 

Baca juga: Bentrok Demonstran dan Polisi di Makassar, Pos Polisi Dilempari Bom Molotov

Dari 13 orang yang diamankan tersebut, 7 di antaranya merupakan mahasiswa. Sementara 4 lainnya merupakan pelajar, dan 2 dari warga sekitar. 

Bentrokan yang berlangsung hingga Kamis dini hari itu sendiri membuat warga ketakutan melintas di Jalan A. P. Pettarani.

Kini, 13 orang yang diamankan masih menjalani proses pemeriksaan di Polrestabes Makassar. 

"Kita mengimbau jangan ada aksi yang merugikan masyarakat. Kalau benar-benar murni silakan aksi dilakukan tapi tidak membuat kerugian kepada masyarakat," kata Merdisyam. 

Baca juga: Demo Tolak Omnibus Law di Makassar Berujung Bentrok, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Sebelumnya perang antarkelompok terjadi saat mahasiswa menggelar aksi demo menolak Omnibus Law Undang-undang Cipta Kerja di sekitar Jalan Urip Sumoharjo, Kecamatan Panakukkang, Makassar, Rabu (7/10/2020).

Kasat Sabhara Polrestabes Makassar Kompol Wahyu Basuki mengatakan perang tersebut dilakukan dua kelompok warga. Ada 8 warga yang diamankan dalam perang tersebut. 

"Ada 8 orang yang kita amankan terkait perang kelompok dimana pada saat aksi demo kemudian ada warga yang melakukan perang kelompok," ujar Wahyu saat diwawancara wartawan, Rabu (7/10/2020) malam. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X