Demi Sekolah, Siswa SMK Kerja Serabutan, Tinggal di Rumah Kayu, dan Hanya Makan Ubi

Kompas.com - 18/09/2020, 06:45 WIB
Nelson Nilmuseda (19) sosok inspiratif di SMKN Seimanggaris, demi sekolah rela berpisah dengan ibunya dan menyewa rumah transmigran (rusmini) Kompas.com/Ahmad DzulviqorNelson Nilmuseda (19) sosok inspiratif di SMKN Seimanggaris, demi sekolah rela berpisah dengan ibunya dan menyewa rumah transmigran (rusmini)

NUNUKAN, KOMPAS.com – Nelson Nilmuseda (19), siswa kelas XII Jurusan Pertanian di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) I Seimanggaris, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara menjadi sosok inspiratif bagi para pelajar lain di sekolah tersebut.

Sosok yatim yang telah ditinggalkan ayahnya sejak usia 13 tahun ini rela hidup terpisah dari ibu dan adiknya demi mengenyam pendidikan.

Dia bercita cita masuk perguruan tinggi dan ingin mengangkat derajat keluarganya dari keterpurukan.

"Mamakku kerja di perusahaan sawit, kumpul kernel sama adikku, saya pilih terpisah dari mamak karena ingin sekolah tinggi,’’ujarnya melalui sambungan telepon seluler, Kamis (17/9/2020).

Baca juga: Perjuangan Bocah Bukit Menoreh, Lewati Hutan dan Kebun Demi Ujian Tengah Semester

Pekerjaan ibunya dirasa sudah sulit sehingga Nelson berusaha sebisa mungkin tidak mau menjadi beban ibunya. Dalam sekarung kernel yang didapat, ibunya hanya diupah Rp 5000.

Tentu saja penghasilan tersebut terbilang kecil dibanding tenaga yang dikeluarkan sebagai buruh pemungut biji sawit.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nelson selalu mengingat harapan ibunya agar anaknya bisa sekolah dan sukses. Semangat inilah yang menguatkan Nelson untuk bisa sekolah, apapun kondisi dan keadaannya saat ini.

‘’Semua anak pasti ingin bahagiakan ibu, setidaknya saya harus terus sekolah setinggi mungkin,’’katanya.

Untuk mewujudkan harapannya, setelah lulus SMP, Nelson memutuskan tinggal terpisah dari ibu dan adiknya karena jarak yang cukup jauh ke sekolah SMK.

Awalnya, Nelson menumpang di rumah teman, namun karena rumah tersebut sering menjadi tempat berkumpulnya keluarga besar temannya, ia memilih pindah dan menempati rumah kayu eks transmigran dengan membayar sewa Rp 100.000 per bulannya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X