Kompas.com - 07/09/2020, 15:24 WIB
Wakil Bupati Kabupaten OKU Johan Anwar ditahan penyidik Polda Sumsel setelah dilakukan pemeriksaan selama 12 jam, Selasa (14/1/2020). Johan ditahan lantaran diduga kuat melakukan mark up terkait pengadaan lahan kuburan. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRAWakil Bupati Kabupaten OKU Johan Anwar ditahan penyidik Polda Sumsel setelah dilakukan pemeriksaan selama 12 jam, Selasa (14/1/2020). Johan ditahan lantaran diduga kuat melakukan mark up terkait pengadaan lahan kuburan.

 

OKU, KOMPAS.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan PKB yang menjadi partai pendukung pasangan petahana Kuryana Aziz-Johan Anwar di Pilkada Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan, tak mempermasalahkan status tersangka yang kini disandang oleh calon mereka.

Seperti diketahui, Johan Anwar ditetapkan sebagai tersangka atas kasus dugaan korupsi lahan kuburan di Kabupaten OKU. Berkas Johan pun kini masih ditangani oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI-P Fahlevi Maizano mengatakan, pasangan petahana ini dinilai berhasil memimpin OKU. Sehingga, seluruh partai di kabupaten tersebut mendukung pencalonan mereka.

Baca juga: Saat Tersangka Korupsi Kembali Maju di Pilkada OKU, Diusung 11 Partai dan Berpotensi Lawan Kotak Kosong

Fahlevi menjelaskan, saat ini sudah ada 12 partai di parlemen dan tiga partai non parlemen yang ikut memberikan dukungan ke pasangan calon Kuryana Aziz-Johan Anwar.

"Kami menganggap dukungan PDI-P sudah tepat melanjutkan pembangunan di OKU. Status tersangka, silakan saja proses hukum dijalankan, yang pasti kan Johan itu bebas karena masa tahanan sudah habis, kami anggap pembuktian belum cukup," kata Fahlevi saat dikonfirmasi Kompas.com melalui telepon, Senin (7/9/2020).

Jika status tersangka Johan menjadi polemik, seluruh partai di OKU tidak akan mendukung pasangan tersebut. Namun, sampai saat ini hal itu dianggap tidak menjadi hambatan.

"PDI-P tidak mempermasalahkan status tersangka dari Johan Anwar, karena itu instruksi dari ketua umum. Dengan adanya mandat yang diberikan kepada mereka, maka semua kader harus berjuang dan memenangkan pasangan tersebut," ujarnya.

Secara terpisah, Ketua DPC PKB Kabupaten OKU Robi Vitergo juga berpendapat sama.

Menurutnya, pasangan calon petahana Kuryana Azis-Johan Anwar telah mengikuti fit and proper test di Jakarta sebelum diusung oleh partai.

"Itu kan kasus (Johan Anwar) yang lama terus diangkat lagi, kita serahkan ke proses hukum sampai inkrah. Kita asas praduga tak bersalah saja, karena negara kita negara hukum, sebelum inkrah kita harus praduga tidak bersalah," kata Robi, melalui sambungan telepon.

Untuk memnenangkan pasangan tersebut, PKB akan melakukan sosialisasi kepada masyarakat sehingga Kuryana Azis-Johan Anwar tak kalah dari kotak kosong.

"Kita akan mempersiapkan konsolidasi untuk memenangkan calon yang kita dukung. Kita sosialisasikan kepada masyrakat untuk memilih Kuryana-Johan Anwar. Kita sangat yakin 100 persen (menang)," jelasnya.

Tak gugurkan pencalonan

Sebelumnya, Ketua KPU Kabupaten OKU Naning Wijaya mengatakan, meskipun Johan Anwar berstatus sebagai tersangka, proses pencalonannya tak akan gugur. Sebab, status hukum calon petahana itu belum memiliki kekuatan hukum tetap.

"Kalau proses pencalonan, yang bisa menggugurkan pasangan calon untuk maju adalah terpidana berkekuatan hukum tetap sudah inkrah. Status tersangka belum bisa menguggurkan pasangan ini," kata Naning saat dikonfirmasi Kompas.com melalui sambungan telepon, Sabtu (5/9/2020).

Naning menyebutkan, pasangan calon petahana ini diusung oleh 11 partai serta tiga partai pendukung. Mereka telah mendaftar ke KPU OKU pada Jumat (4/9/2020) kemarin.

Sampai hari ini, Naning menyebutkan belum ada calon lain yang mendaftarkan diri untuk mengikuti pertarungan pilkada di Kabupaten OKU. Sehingga, besar kemungkinan Kuryana Azis dan Johan Anwar akan menjadi calon tunggal.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X