1 Kecamatan di Trenggalek Jadi Zona Hijau, 3 SMP akan Gelar Belajar Tatap Muka

Kompas.com - 07/08/2020, 10:16 WIB
Bupati Trenggalek Jawa Timur Mochammad Nur Arifin (Kanan berpeci) meninjau persiapan pembelajaran tatap muka, di salah satu SMP di Kecamatan Watulimo (06/08/2020). Dok. Humas Pemkab Trenggalek,Bupati Trenggalek Jawa Timur Mochammad Nur Arifin (Kanan berpeci) meninjau persiapan pembelajaran tatap muka, di salah satu SMP di Kecamatan Watulimo (06/08/2020).

TRENGGALEK,KOMPAS.com – Kecamatan Watulimo di Kabupaten Trenggalek, telah dinyatakan masuk dalam zona hijau Covid-19.

Sejumlah sekolah menengah pertama (SMP) di kecamatan itu pun mulai mempersiapkan diri menggelar sistem belajar tatap muka.

Baca juga: Kesaksian Ibu Kehilangan Bayinya karena Tak Dihiraukan Petugas RS, Sudah Minta Tolong Berkali-kali

“Ini salah satu menyiapkan konsep merdeka belajar Jelang HUT ke-75 RI,” kata Bupati Trenggalek Mochammad Nur Arifin lewat keterangan tertulis, Kamis (6/8/2020).

Konsep merdeka belajar disiapkan karena banyak warga yang mengeluhkan sistem belajar online yang disebut kurang efektif.

Sebab, tak semua desa di Kecamatan Watulimo mendapatkan jaringan internet. Selain itu, para siswa juga tak memiliki gawai yang dibutuhkan, seperti ponsel pintar.

Sesuai surat keputusan bersama empat menteri, zona hijau Covid-19 bisa menyelenggarakan sistem belajar tatap muka. Hal ini menjadi landasan Bupati Trenggalek membuka kembali sekolah di wilayah itu.

“Hari ini kita berada di Watulimo untuk menggagas konsep merdeka belajar Pak Menteri. Di tengah pandemi kita ingin melakukan mix learning (pembelajaran campuran), pembelajaran bauran antara daring dan luring," kata Nur Arifin.

Metode pembelajaran campuran ini menggabungkan belajar tatap muka dan daring untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Baca juga: Borong 4 Penghargaan Inovasi Daerah dalam Tatanan Baru, Bupati Trenggalek Tak Pernah Berharap

Siswa akan dibagi dalam beberapa kelompok dan digilir untuk mengikuti belajar tatap muka. Misalnya, seorang siswa belajar tatap muka sekali dalam sepekan, sisanya belajar di rumah secara daring.

“Dimulai dulu dari SMP 1, 2 dan 3. Kemudian satu kelas dimungkinkan bisa dibagi dua hingga tiga kelompok, sehingga maksimal per kelas nanti 10 orang. Sehingga bila tiga kelompok maka satu hari belajar di kelas dan dua hari dalam jaringan belajar di rumah,” kata Bupati Trenggalek.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X