[POPULER NUSANTARA] Sopir dan Penumpang Travel Tewas Telanjang | 3 Bulan Hilang, Wanita Ini Ditemukan Jadi Kerangka

Kompas.com - 29/07/2020, 07:11 WIB
Polisi mengevakuasi kedua jasad dari Pelabuhan Merak ke RS dr Drajat Prawiranegara, Serang ISTIMEWAPolisi mengevakuasi kedua jasad dari Pelabuhan Merak ke RS dr Drajat Prawiranegara, Serang

KOMPAS.com - Diduga sebelum tewas di dalam mobil, dua orang penumpang kapal KMP Nusa Putra berjenis kelamin pria dan wanita berinisial S (54) dan RW (33) melakukan hubungan badan. Pasalnya, ditemukan bercak sperma di tubuh RW.

Hal itu berdasarkan hasil visum yang dilakukan pihak kepolisian.

Polisi menduga keduanya meninggal karena keracunan gas karbon monoksida. Karena saat ditemukan pertama kali mobil dan AC menyala.

Sementara itu, setelah sempat menghilang selama tiga bulan sejak Rabu (12/2/2020) lalu, Katiyani (27), warga Desa Girimarto, Kecamatan Girimarto, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, ditemukan tinggal kerangka pada Sabtu (16/5/2020).

Kepada polisi, keluarga korban mengaku terakhir melihat Katiyani keluar dari rumah pada pertengahan Febuari 2020.

Sejak itu, korban dilaporkan tidak pernah kembali ke rumah lagi.

Tiga bulan kemudian, pihak keluarga mendapat kabar jika korban ditemukan tak bernyawa dan hanya menyisakan kerangka manusia saja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut berita populer nusantara selengkapnya:

1. Sopir dan penumpang travel tewas telanjang

Ilustrasi tewasSHUTTERSTOCK Ilustrasi tewas

Kapolres Cilegon AKBP Yudhis Wibisana mengatakan, ditemukan bercak sperma di tubuh RW

Diduga, sebelum tewas di dalam mobil, S (54) dan RW (33) melakukan hubungan badan.

Kata Yudhis, berdasarkan hasil visum, ada luka di kemaluan korban perempuan serta ada bercak sperma.

"Diduga sudah melaksanakan hubungan intim," ujar Yudhis kepada wartawan di Cilegon, Senin (27/7/2020).

Baca juga: Sopir dan Penumpang Travel Tewas Telanjang Dalam Mobil, Diduga Habis Berhubungan Intim

 

2. Tiga bulan hilang wanita asal Wonogiri ditemukan sudah jadi kerangka

Ilustrasi Kerangka ManusiaDOK POLRES KARIMUN Ilustrasi Kerangka Manusia

Warga Kecamatan Puhpelen, Wonogiri, dihebohkan dengan ditemukan tulang kerangka manusia di jurang dekat pemakaman umum Giriharjo, Sabtu (25/7/2020).

Saat ditemukan, kerangka Katiyani menggunakan jaket berwarna merah dan bercelana jins biru.

Setelah polisi melakukan pemeriksaan, kerangka manusia tersebut bernama Katiyani (27) warga Desa Girimarto, Kecamatan Girimarto, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, yang dikabarkan sempat hilang selama tiga bulan Rabu (12/2/2020) lalu.

Kepada polisi, keluarga korban mengaku terakhir melihat Katiyani keluar dari rumah pada pertengahan Febuari 2020. Sejak itu, korban dilaporkan tidak pernah kembali ke rumah lagi.

“Hasil tes DNA dengan keluarga yang bersangkutan ternyata sesuai. Jadi kerangka manusia itu adalah saudari Katiyani,” ujar Kasat Reskrim Polres Wonogiri, Iptu Ghala Rimba Doa Sirang yang dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon seluler, Senin (27/5/2020) sore.

Baca juga: Tiga Bulan Hilang, Wanita di Wonogiri Ditemukan Sudah Jadi Kerangka

 

3. Detik-detik petani diterkam buaya

Ilustrasi buayaThinkstockphotos.com Ilustrasi buaya

Ponidi (47), warga Tanjungselamat, Desa Tenjungpasir, Kecamatan Kualuhselatan, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Sumatera Utara, dilaporkan diterkam buaya, Minggu (26/7/2020).

Koordinator Pos SAR Tanjungbalai Sukro Adi mengatakan, korban diterkam buaya saat hendak pergi ke kebun sawit miliknya bersama istri dan anaknya yang berada di seberang Sungai Simangalam.

Setelah sampai di kebun, sambung Adi, korban langsung turun dari perahu hendak menambatkan perahu miliknya di tepi sungai.

Namun, saat baru menjejakan kaki, tiba-tiba korban langsung diterkam buaya.

Tubuh korban dalam sekejap hilang diseret buaya ke dalam air.

Istri dan anak korban yang melihat itu, langsung berteriak histeris meminta tolong warga dan melaporkan kejadian tersebut.

Petugas yang mendapat laporan tersebut langsung mendatangi lokasi kejadian.

Dikatakan Adi, saat personel tiba di tempat kejadian, hari sudah malam.

"Diputuskan pelaksanaan operasi SAR hari ini dan belum berhasil menemukan korban," kata Adi dalam keterangan tertulis, Senin (27/7/2020).

Baca juga: Detik-detik Tubuh Ponidi Diseret Buaya hingga Menghilang, Istri dan Anak Menjerit-jerit Histeris

 

4. Kronologi bayi 11 bulan tewas tertabrak mobil majikan

Olah TKP - Personel gabungan ketika melakukan olah TKP di kediaman Made Agus, di Bangli, Bali, Senin (27/7/2020) 



Artikel ini telah tayang di tribun-bali.com dengan judul Detik-detik Bayi di Bangli Tewas Terlindas Mobil Saat Merangkak, Made Agus Kaget Lihat Kolong Mobil, https://bali.tribunnews.com/2020/07/28/detik-detik-bayi-di-bangli-tewas-terlindas-mobil-saat-merangkak-made-agus-kaget-lihat-kolong-mobil?page=all.
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Ady Sucipto tribun bali Olah TKP - Personel gabungan ketika melakukan olah TKP di kediaman Made Agus, di Bangli, Bali, Senin (27/7/2020) Artikel ini telah tayang di tribun-bali.com dengan judul Detik-detik Bayi di Bangli Tewas Terlindas Mobil Saat Merangkak, Made Agus Kaget Lihat Kolong Mobil, https://bali.tribunnews.com/2020/07/28/detik-detik-bayi-di-bangli-tewas-terlindas-mobil-saat-merangkak-made-agus-kaget-lihat-kolong-mobil?page=all. Penulis: Muhammad Fredey Mercury Editor: Ady Sucipto

Seorang bayi berusia 11 bulan berisial NPJ 11 bulan tewas setelah tertabrak mobil majikan ibunya Senin (27/7/2020) sekitar pukul 10.00 WIB.

Kasubag Humas Polres Bangli, AKP Sulhadi sebelum memanaskan mobil, MADP pemilik rumah sekaligus majikan orangtua NJP sedang memanaskan mobilnya. Ia berencana ke bank untuk membayar tagihan.

Sambung Sulhadi, sebelum memanaskan mobil, MADP sempat mengecek kolong mobil karena kucingnya kerap tidur di bawah mobil.

Saat memastikan tidak ada apa-apa di bawah mobil, MADP menghidupkan mobil dan memundurkan mobil.

Saat itu ia merasa ada sesuatu yang mengganjal sebanyak dua jali di roda belakang dan depan. Menyadari hal tersebut MADP turun dari mobil untuk mengeceknya.

Betapa kagetnya MADP saat ia menyadari telah tertabrak bayi perempuan pembantunya. Saat ditemukan, bayi 11 bulan itu sudah dalam keadaan tewas.

“Pada saat itu yang bersangkutan mengecek kolong mobil, tapi tidak ada siapapun." ujarnya.

Baca juga: Detik-detik Bayi 11 Bulan Tewas karena Tertabrak Mobil Majikan Saat Ditinggal Ibu Mengepel

 

5. Markas petinggi PDI-P Kabupaten Bogor dilempari bom molotov

Sebuah benda yang diduga sebagai bom molotov meledak di depan pintu kantor sekretariat Pengurus Anak Cabang (PAC) PDI Perjuangan Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.Dok Istimewa Sebuah benda yang diduga sebagai bom molotov meledak di depan pintu kantor sekretariat Pengurus Anak Cabang (PAC) PDI Perjuangan Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Markas petinggi PDI-P Kabupaten Bogor dilempari bom molotov, Selasa (28/7/2020) dini hari sekitar pukul 02.30 WIB.

Markas tersebut adalah kantor PAC PDI-P Kecamatan Megamendung, Bogor, yang juga merupakan kediaman Wakil Ketua PDI-P Kabupaten Bogor.

Hal tersebut dibenarkan Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jabar, Kombes Pol Saptono Erlangga di Mapolda Jabar, Selasa sore.

"Jadi benar pada hari Selasa 28 juli 2020, tepatnya 02.30 WIB dini hari, telah terjadi pelemparan bom molotov di kantor PAC PDI-P Kecamatan Megamendung, Bogor. Itu sekaligus kediaman wakil ketua PDI-P Kabupaten Bogor atas nama Rosenfield Panjaitan," kata Erlangga.

Baca juga: Markas Petinggi PDI-P Kabupaten Bogor Dilempari Bom Molotov

 

Sumber: Kompas.com (Penulis: Agie Permadi, Rasyid Ridho | Editor : Farid Assifa, Aprilia Ika, Candra Setia Budi, Phytag Kurniati, Rachmawati)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.