Cerita Mantan Pemburu TN Way Kambas, Tobat Berburu dan Bakar Hutan Setelah Diajak Usir Gajah Liar (2)

Kompas.com - 17/07/2020, 07:46 WIB
Suratno (59) mantan pemburu liar di Taman Nasional Way Kambas menceritakan pengalamannya saat dahulu masih aktif berburu, Senin (13/7/2020). Para pemburu liar biasa membakar hutan terlebih dahulu untuk memancing satwa buruan mereka. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYASuratno (59) mantan pemburu liar di Taman Nasional Way Kambas menceritakan pengalamannya saat dahulu masih aktif berburu, Senin (13/7/2020). Para pemburu liar biasa membakar hutan terlebih dahulu untuk memancing satwa buruan mereka.
Penulis Aprillia Ika
|

LAMPUNG, KOMPAS.com - Para pemburu di TN Way Kambas (TNWK) berbagi cerita saat-saat mereka berburu rusa di taman nasional tersebut.

Mereka adalah Sunarto dan Misngat. Keduanya bisa membakar tiga hingga lima lokasi di hutan untuk mengepung hewan buruannya.

Baik Sunarto maupun Misngat kini sudah tidak lagi berburu satwa di dalam kawasan konservasi TNWK.

Keduanya kini aktif sebagai personel pengusir gajah yang masuk pemukiman penduduk.

Sunarto menjadi penghalau gajah liar sejak sekitar 2009 lalu. Sedangkan Misngat menyusul masuk sekitar 2012.

Baca juga: Cerita Mantan Pemburu di TN Way Kambas, Sengaja Bakar Hutan untuk Mudahkan Perburuan (1)

Malu dan tidak enak

Bagi Sunarto, rasa malu dan tidak enak kepada tim patroli hutan membuatnya ‘gantung tombak’ dan tidak berburu lagi.

“Malu, Mas. Sudah kenal semua sama (tim) yang sering patroli,” kata Sunarto.

Sunarto diajak ikut menghalau gajah saat dia masih aktif berburu. Di sela patroli, anggota patroli sering menyebut nama seorang pemburu liar yang sering merepotkan tim keamanan hutan.

“Tapi mereka nggak tau kalau yang mereka bicarakan itu saya. Orang yang namanya disebut ada di depan mereka,” kata Sunarto dengan logat jawa yang medok.

Lantaran sering berinteraksi, Sunarto menjadi paham akan pentingnya menjaga kelestarian ekosistem hutan. Dia pun menjadi semakin tidak enak, begitu pulang kembali ke rumah, tombak dan anjing-anjing berburunya masih tersimpan.

“Wis, ta’ jual kabeh kirik (anjing). Kalau masih ada, mungkin saya masih berburu,” kata Sunarto.

Baca juga: Kisah Maria Sang Dokter Rimba, Ambil Alih Tugas Dukun Hantu Pedalaman Jambi (3)

Sedih lihat rusa mati meneteskan air mata

Selain itu, ada peristiwa lain yang membuatnya semakin memantapkan hati untuk berhenti berburu.

“Rusa, kijang itu kalau mau mati, meneteskan air mata. Dulu waktu masih berburu, saya nggak perhatikan, kasihan, Mas,” kata Sunarto.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.