"Hidup Kami Seperti di Neraka, Jalan dan Sinyal Telepon Rusak Berat"

Kompas.com - 19/06/2020, 21:48 WIB
Ilustrasi internet, media sosial ShutterstockIlustrasi internet, media sosial

KUPANG, KOMPAS.com - Masyarakat yang bermukim di Kampung Lamalera, Kecamatan Wulandoni, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), mengeluh soal akses komunikasi menggunakan telepon seluler.

Di wilayah yang terkenal hingga mancanegara karena menjadi destinasi wisata kelas dunia perburuan paus itu, tidak ada jaringan telepon, apalagi internet.

"Hidup kami sudah seperti di neraka, karena selain kondisi jalan raya yang rusak berat, sinyal telepon juga rusak berat," ungkap Kepala Desa Lamalera B, Antonius Boli, saat dihubungi Kompas.com, melalui sambungan telepon, Jumat (19/6/2020) siang.

Antonius baru bisa membalas pesan singkat via WhatsApp yang dikirim Kompas.com sejak Senin (15/6/2020) lalu, pada hari ini. Itu pun setelah mendapat jaringan telepon seluler dari kecamatan terdekat.

Baca juga: Diduga Terlibat Korupsi Penyaluran Kredit Bank NTT Sebesar Rp 149 Miliar, Seorang Debitur Ditahan Jaksa

Menurut Antonius, untuk mencari jaringan telepon Telkomsel sebagai satu-satunya provider di wilayah itu, pihaknya harus menempuh perjalanan sejauh tujuh hingga delapan kilometer ke kecamatan tetangga.

Antonius menyebut, akibat ketiadaan sinyal telepon, sangat mengganggu kegiatan komunikasi pemerintahan desa dan juga pendidikan anak sekolah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia pun mencontoh soal kegiatan rapat yang digelar di Kecamatan Wulandoni.

Di saat desa lainnya sudah tahu jadwalnya, pihaknya malah belum menerima informasi apapun.

"Anak-anak sekolah, kalau mau kirim data menggunakan internet, harus jalan sejauh tujuh kilometer ke kecamatan tetangga untuk kirim," ungkap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X