PSBB Kabupaten Bogor Berlaku Hari Ini, Ojol Dilarang Bawa Penumpang, Suami Istri Masih Boleh Berboncengan

Kompas.com - 15/04/2020, 05:38 WIB
Bupati Bogor Ade Yasin beserta jajaran TNI dan Polri melakukan sosialisasi di sejumlah perbatasan di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (14/4/2020). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANBupati Bogor Ade Yasin beserta jajaran TNI dan Polri melakukan sosialisasi di sejumlah perbatasan di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (14/4/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Untuk memutus mata rantai penyebaran wabah virus corona atau Covid-19 pada masa pembatasan sosial berskala besar ( PSBB).

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor membatasi kendaraan transportasi angkutan umum seperti ojek online (ojol) selama PSBB berlangsung mulai Rabu (15/4/2020) dini hari.

Bupati Bogor Ade Yasin memastikan bahwa pihaknya mengambil kebijakan itu untuk membatasi pergerakan warga dari luar daerah maupun di Kabupaten Bogor.

Menurut Ade, kebijakan ini mengacu pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2020 tentang Pedoman Pembatasan Sosial Berskala Besar dalam Rangka Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Baca juga: PSBB Kabupaten Bogor Mulai Hari Ini, Ada 55 Titik Razia dan Penyekatan

"Iya kalau ojol kita tetap mengacu kepada aturan kementrian kesehatan karena kita juga menduplikasi dari sana dan saya matangkan hari ini," ucap Ade di Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (14/4/2020).

Akan tetapi, kata Ade, pihaknya tidak sepenuhnya melarang ojol untuk beroperasi selama PSBB itu berlangsung.

Ia menilai terdapat pertimbangan dari sisi sosial ekonomi bagi warganya yang mencari nafkah.

Sebagai gantinya, ojol masih tetap diperbolehkan beroperasi tapi hanya untuk pemesanan saja atau untuk mengangkut barang.

Yang jelas, tegas Ade, bukan untuk mengangkut penumpang.

"Aturannya jelas tidak diperkenankan membawa penumpang jadi hanya barang saja yang boleh," ujar dia.

Baca juga: 11 Kecamatan Zona Merah di Kabupaten Bogor yang Akan Diterapkan PSBB

Suami istri masih boleh berboncengan motor

Selain itu, Pemkab Bogor masih mentolerir kendaraan pribadi keluarga khususnya roda dua untuk berboncengan.

"Kalau suami istri ya mungkin bisa diperkenankan tapi yang benar-benar keluarga bukan penumpang lain," ujar dia.

Sementara itu, Kapolres Bogor AKBP Roland Ronaldy menjelaskan bahwa teknis dan aturan pelaksanaan PSBB telah disepakati sesuai Peraturan Bupati (Perbup) yang telah disusun.

Adapun poin aturan itu di antaranya membatasi jumlah penumpang dan setiap pengendara atau penumpang itu akan diperiksa oleh petugas.

Bagi yang tidak menaati aturan serta tidak menggunakan masker akan dikenakan sanksi.

Baca juga: PSBB di Bodebek Dimulai Besok, KRL Masih Beroperasi

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X