Fakta Lengkap di Balik Ijtima Ulama Dunia 2020 di Gowa, 474 WNA Hadir, Dibatalkan hingga Disemprot Disinfektan

Kompas.com - 20/03/2020, 06:00 WIB
Panitia dan dewan Syuro IJTIMA DUNIA 2020 resmi melakukan pembatalan takbir akbar usai rapat bersama unsur Muspida Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (19/3/2020). KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T.Panitia dan dewan Syuro IJTIMA DUNIA 2020 resmi melakukan pembatalan takbir akbar usai rapat bersama unsur Muspida Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (19/3/2020).

KOMPAS.com- Pertemuan umat muslim bertajuk Ijtima Dunia 2020 resmi dibatalkan menyusul adanya pandemi corona.

Acara tersebut sedianya digelar 19 Maret 2020 hingga 22 Maret 2020 di Desa Pakkatto, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

"Melihat perkembangan saat ini dan berdasarkan anjuran pemerintah dalam rangka penyebaran virus corona, maka dengan ini kami dari pelaksana Ijtima Zona Asia menyatakan menunda kegiatan ijtima," kata juru bicara Ijtima Ulama Zona Asia Ali Yubra.

Meski akhirnya dibatalkan, namun ratusan warga negara asing (WNA) dari berbagai negara telah berdatangan di Gowa.

Berikut fakta-fakta di balik Ijtima Dunia 2020:

Baca juga: WNA Peserta Ijtima Ulama akan Dikarantina Sambil Menunggu Kepulangan

Polisi tak terbitkan izin

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo saat diwawancara di lobi Polda Sulsel terkait puluhan ribu masker yang disita polisi, Senin (9/3/2020).KOMPAS.COM/HIMAWAN Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo saat diwawancara di lobi Polda Sulsel terkait puluhan ribu masker yang disita polisi, Senin (9/3/2020).
Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Selatan menegaskan, tak menerbitkan izin keramaian dalam acara Ijtima Ulama Dunia 2020.

Izin tak dikeluarkan lantaran pertimbangan situasi darurat menyangkut merebaknya virus corona (Covid-19).

Bahkan, WHO telah menyebut corona sebagai pandemi global yang juga menyerang banyak negara di dunia.

"Kita malah mengimbau untuk menunda kegiatan tersebut hingga situasi memungkinkan dan mengimbau masyarakat tidak hadir dan sebisa mungkin tidak mendekati area kegiatan," kata Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Ibrahim Tompo.

Baca juga: Pemprov Kalbar Telusuri 23 Warga yang Hadiri Ijtima Dunia 2020 di Gowa

 

IJTIMA DUNIA 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA) akan tetap dilanjutkan oleh panitia meski telah beberapa kali mendapat permintaan penundaan oleh pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan ditengah ancaman wabah virus corona. Rabu, (18/3/2020).KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. IJTIMA DUNIA 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA) akan tetap dilanjutkan oleh panitia meski telah beberapa kali mendapat permintaan penundaan oleh pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan ditengah ancaman wabah virus corona. Rabu, (18/3/2020).
WNA sudah terlanjur datang

Meskipun izin tak dikeluarkan, namun ratusan WNA sudah terlanjur datang ke Indonesia.

Acara Ijtima Dunia 2020 ini rencananya diikuti oleh tak kurang dari 12 negara di dunia.

Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Makassar Andi Pallawaruka menerangkan, 474 WNA dari 12 negara sudah terlanjur tiba di Gowa, Sulawesi Selatan.

"Jadi memang sudah ada yang datang sejak 2 bulan tapi ada juga yang datang di Februari dan awal Maret," ungkap Pallawarukka.

12 negara itu antara lain Malaysia, Thailand, Singapura, India, Bangladesh, Pakistan, Arab Saudi, Inggris, Belanda, Filipina.

Baca juga: Ijtima Dunia 2020 Zona Asia Dibatalkan, Panitia: Kami Ikuti Arahan Pemerintah

Pemulangan

IJTIMA DUNIA 2020KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. IJTIMA DUNIA 2020
Para WNA tersebut akan dipulangkan ke negaranya masing-masing. Proses pemulangan, kata Andi, akan berjalan normal.

Mereka tidak dideportasi lantaran tidak melanggar izin apapun.

Pihak terkait masih merumuskan jadwal pemulangan lantaran ada negara yang telah menutup penerbangannya, seperti Malaysia.

"Belum ada jadwalnya hanya karena permintaan Pak Gubernur supaya segera dipulangkan tapi kan itu terkait tiketnya harus diurus dulu karena mereka semua sudah punya tiket pulang, tinggal diurus lagi percepatannya," ujar dia.

Baca juga: Satu Peserta Ijtima Dunia yang Alami Demam Diobservasi di RSUD Haji Makassar

Dikarantina sebelum pulang

Ilustrasi karantina,SHUTTERSTOCK Ilustrasi karantina,
Sebelum para WNA peserta Ijtima Dunia 2020 dipulangkan, mereka terlebih dulu akan menjalani karantina.

Karantina dilakukan supaya para WNA tidak berkontak langsung dengan warga.

Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah meminta pihak terkait segera melakukan isolasi terhadap para WNA.

"Tadi kita sudah sepakat, oleh Panglima Kodam XIV Hasanuddin kolaborasi dengan Bapak Kapolda. Adapun skenario isolasi yang dilakukan, pertama, untuk WNA yang saat ini berjumlah 411 orang dari enam negara, telah disiapkan lokasi di sebuah hotel,” kata Nurdin.

Baca juga: Peserta Ijtima Ulama Dunia dari 12 Negara, Ini Rinciannya

 

Ijtima Dunia 2020 yang dihadiri ratusan WNA di Gowa, Sulawesi Selatan.KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. Ijtima Dunia 2020 yang dihadiri ratusan WNA di Gowa, Sulawesi Selatan.
Sudah keliling di masjid-masjid

Nurdin memaparkan penyebab sulitnya mendeteksi para peserta asing yang berdatangan sejak beberapa waktu lalu.

Sebab, beberapa jemaah asing peserta Ijtima Dunia 2020 telah datang sejak 2 hingga 3 bulan lalu di Indonesia.

Selain itu rupanya mereka juga telah berkeliling ke masjid-masjid di Indonesia.

"Mereka melaksanakan dakwah keliling masjid-masjid. Jadi mereka sulit terdeteksi kedatangannya jelang Ijtima Dunia 2020," ungkap dia.

Baca juga: Acara Ditunda, Ini Kata Juru Bicara Ijtima Ulama Dunia

Satu peserta alami demam tinggi

Ijtima Dunia 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA)KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. Ijtima Dunia 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA)
Salah seorang peserta Ijtima Ulama Dunia 2020 berusia di atas 60 tahun asal Nusa Tenggara Barat (NTB) mengalami demam tinggi.

Ia dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Haji Makassar sejak Rabu (!8/3/2020) malam.

Namun, pasien tidak diisolasi. Sebab, pasien tersebut dinilai mengalami demam biasa karena kelelahan.

Saat ini pihak rumah sakit masih melakukan observasi di ruang IGD.

"Jadi sementara menunggu hasil pemeriksaan lab dan penunjang lainnya," kata Kepala Humas RSUD Haji Makassar Muhsin.

Baca juga: 411 WNA Peserta Ijtima Dunia 2020 Diisolasi di Hotel

Disemprot disinfektan

Petugas media tengah melakukan penyemprotan di lokasi tablik akbar setelah pihak panitia melakukan kesepakatan pembatalan IJTIMA DUNIA 2020 di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (19/3/2020).KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T. Petugas media tengah melakukan penyemprotan di lokasi tablik akbar setelah pihak panitia melakukan kesepakatan pembatalan IJTIMA DUNIA 2020 di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Kamis, (19/3/2020).
Setelah dibatalkan, Pemerintah Kabupaten Gowa melakukan penyemprotan disinfektan di lokasi Ijtima Ulama Dunia 2020 Zona Asia.

Sebab, tempat tersebut sempat digunakan sebagai tempat berkumpul ratusan warga baik WNI maupun warga asing.

Penyemprotan dilakukan usai peserta meninggalkan lokasi lantaran pembatalan acara.

"Sebenarnya sejak kemarin kami persiapkan tim medis di lokasi dan hari ini telah dilakukan penyemprotan untuk mengantisipasi penyebaran virus corona," kata Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan Yasin Limpo.

Pemerintah mengimbau masyarakat menghindari kerumunan dan interaksi langsung sementara waktu untuk mencegah penyebaran virus Covid-19.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Himawan, Hendra Cipto, Abdul Haq | Editor : Khairina, Dony Aprian, Teuku Muhammad Valdy Arief)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Suami Paksa Istri dan Anaknya 26 Kali Mencuri Kotak Amal di Masjid

Suami Paksa Istri dan Anaknya 26 Kali Mencuri Kotak Amal di Masjid

Regional
Gulma Tutup Sungai Mahakam di 3 Desa, Ini Penjelasan DLH Kukar

Gulma Tutup Sungai Mahakam di 3 Desa, Ini Penjelasan DLH Kukar

Regional
Emosi karena Ditagih Utang, Seorang Pemuda Aniaya Lansia hingga Tewas

Emosi karena Ditagih Utang, Seorang Pemuda Aniaya Lansia hingga Tewas

Regional
Pangdam III Siliwangi Siap Tertibkan Baliho Tak Berizin Bersama Polri dan Satpol PP

Pangdam III Siliwangi Siap Tertibkan Baliho Tak Berizin Bersama Polri dan Satpol PP

Regional
Bekas Jejak di Jalur Evakuasi Gunung Merapi, TNGM : Itu Jejak Anjing

Bekas Jejak di Jalur Evakuasi Gunung Merapi, TNGM : Itu Jejak Anjing

Regional
Bupati Tanah Bumbu Bantah Hentikan Program Kesehatan Gratis

Bupati Tanah Bumbu Bantah Hentikan Program Kesehatan Gratis

Regional
Frustasi Belum Mendapat Pekerjaan, Suami Paksa Istri dan Anaknya Mencuri Kotak Amal

Frustasi Belum Mendapat Pekerjaan, Suami Paksa Istri dan Anaknya Mencuri Kotak Amal

Regional
Siswa di Yogyakarta Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Gurunya

Siswa di Yogyakarta Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Gurunya

Regional
Pengakuan Relawan Vaksin Covid-19: Setelah Disuntik, Kami Baik-baik Saja...

Pengakuan Relawan Vaksin Covid-19: Setelah Disuntik, Kami Baik-baik Saja...

Regional
Mengintip Keunikan Pisang dengan Lima Tandan serta Berjantung Lima

Mengintip Keunikan Pisang dengan Lima Tandan serta Berjantung Lima

Regional
Pemkab Bogor Disanksi gegara Kerumunan Rizieq Shihab, Ridwan Kamil: Surat Teguran Jadi Pelajaran

Pemkab Bogor Disanksi gegara Kerumunan Rizieq Shihab, Ridwan Kamil: Surat Teguran Jadi Pelajaran

Regional
Berkas Lengkap, Kasus Klub Moge Keroyok Anggota TNI Dilimpahkan ke Kejaksaan

Berkas Lengkap, Kasus Klub Moge Keroyok Anggota TNI Dilimpahkan ke Kejaksaan

Regional
Sidang Kasus Prostitusi, Artis VS Akui ke Lampung demi 'Job Short Time'

Sidang Kasus Prostitusi, Artis VS Akui ke Lampung demi "Job Short Time"

Regional
Wakil Wali Kota Probolinggo Positif Covid-19, Sempat Dampingi Komisi IV DPR Kunker

Wakil Wali Kota Probolinggo Positif Covid-19, Sempat Dampingi Komisi IV DPR Kunker

Regional
Ditangkap karena Ubah Gula Rafinasi untuk Konsumsi, Pelaku Untung Rp 60 juta Sekali Transaksi

Ditangkap karena Ubah Gula Rafinasi untuk Konsumsi, Pelaku Untung Rp 60 juta Sekali Transaksi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X