Kompas.com - 05/03/2020, 07:33 WIB
Tanaman ganja yang dikembangkan dengan metode hidroponik oleh pria penjual kucing di Surabaya KOMPAS.COM/A. FAIZALTanaman ganja yang dikembangkan dengan metode hidroponik oleh pria penjual kucing di Surabaya

SURABAYA, KOMPAS.com - Seorang penjual hewan peliharaan di Kelurahan Lidah Kulon, Kecamatan Lakarsantri, Surabaya mengembangkan tanaman ganja dengan metode hidroponik di rumahnya.

Pria berinisial D itu berhasil mengembangkan 27 bibit tanaman ganja dengan metode hidroponik.

"Pemiliknya belajar dari internet untuk menanam ganja dengan metode hidroponik," kata Direktur Reserse Narkoba Polda Jatim, Kombes Cornelis M Simanjuntak di lokasi penggerebekan, Kecamatan Lakarsantri, Surabaya, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Kepanikan Masyarakat soal Virus Corona akibat Informasi yang Kurang Jelas dari Pemerintah

Metode hidroponik, kata Cornelis, tak menggunakan tanah sebagai media tanam. Bibit ganja tersebut diletakkan di kapas dan rutin disirami air.

"Kalau sudah mulai tumbuh dipindah ke pot kecil sampai usia 3 minggu," kata dia.

Tanaman ganja yang telah mencapai ketinggian 25 centimeter akan dipindahkan ke pot yang lebih besar agar tumbuh hingga 40 centimeter.

"Ada 27 pot yang ditemukan berada di belakang rumah pemiliknya. Ditaruh di tempat khusus yang cukup sinar matahari dan udara," kata Cornelis.

Pemilik mengaku menanam benih ganja sejak Desember 2019. Penjual hewan peliharaan itu telah dua kali memetik daun ganja untuk dihisap.

Pemilik mendapatkan bibit saat membeli paket daun ganja dari seorang teman yang ditahan di lembaga pemasyarakatan di Jawa Timur.

"Dari paket itu ada biji-biji bibit daun ganja yang lalu ditanam oleh pemilik tanaman ganja ini," terang Cornelis.

Baca juga: Polisi Temukan 27 Tanaman Ganja di Rumah Penjual Hewan di Surabaya

Cornelis mengatakan pelaku telah melanggar Pasal 111 Undang-Undang Narkotika Nomor 35 Tahun 2009.

Akibat perbuatannya, pelaku terancam pidana penjara maksiml 12 tahun dan denda paling banyak Rp 8 miliar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X