Kompas.com - 05/03/2020, 07:33 WIB
Tanaman ganja yang dikembangkan dengan metode hidroponik oleh pria penjual kucing di Surabaya KOMPAS.COM/A. FAIZALTanaman ganja yang dikembangkan dengan metode hidroponik oleh pria penjual kucing di Surabaya

SURABAYA, KOMPAS.com - Seorang penjual hewan peliharaan di Kelurahan Lidah Kulon, Kecamatan Lakarsantri, Surabaya mengembangkan tanaman ganja dengan metode hidroponik di rumahnya.

Pria berinisial D itu berhasil mengembangkan 27 bibit tanaman ganja dengan metode hidroponik.

"Pemiliknya belajar dari internet untuk menanam ganja dengan metode hidroponik," kata Direktur Reserse Narkoba Polda Jatim, Kombes Cornelis M Simanjuntak di lokasi penggerebekan, Kecamatan Lakarsantri, Surabaya, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Kepanikan Masyarakat soal Virus Corona akibat Informasi yang Kurang Jelas dari Pemerintah

Metode hidroponik, kata Cornelis, tak menggunakan tanah sebagai media tanam. Bibit ganja tersebut diletakkan di kapas dan rutin disirami air.

"Kalau sudah mulai tumbuh dipindah ke pot kecil sampai usia 3 minggu," kata dia.

Tanaman ganja yang telah mencapai ketinggian 25 centimeter akan dipindahkan ke pot yang lebih besar agar tumbuh hingga 40 centimeter.

"Ada 27 pot yang ditemukan berada di belakang rumah pemiliknya. Ditaruh di tempat khusus yang cukup sinar matahari dan udara," kata Cornelis.

Pemilik mengaku menanam benih ganja sejak Desember 2019. Penjual hewan peliharaan itu telah dua kali memetik daun ganja untuk dihisap.

Pemilik mendapatkan bibit saat membeli paket daun ganja dari seorang teman yang ditahan di lembaga pemasyarakatan di Jawa Timur.

"Dari paket itu ada biji-biji bibit daun ganja yang lalu ditanam oleh pemilik tanaman ganja ini," terang Cornelis.

Baca juga: Polisi Temukan 27 Tanaman Ganja di Rumah Penjual Hewan di Surabaya

Cornelis mengatakan pelaku telah melanggar Pasal 111 Undang-Undang Narkotika Nomor 35 Tahun 2009.

Akibat perbuatannya, pelaku terancam pidana penjara maksiml 12 tahun dan denda paling banyak Rp 8 miliar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X