Visa Habis, Matt dan Chris Belum Berhasil Tangkap Buaya Berkalung Ban

Kompas.com - 15/02/2020, 23:20 WIB
Warga negara Australia, Matthew Nicolas Wright (kiri) dan Chris Wilson (kanan) memantau lokasi kemunculan seekor buaya liar yang terjerat ban sepeda motor di Sungai Palu di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (11/2/2020). Dua ahli penanganan satwa liar asal Australia tersebut hadir di Kota Palu untuk membantu operasi penyelamatan buaya terjerat ban yang dilaksanakan oleh Satgas dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulawesi Tengah yang hingga kini belum membuahkan hasil. ANTARA FOTO/MOHAMAD HAMZAHWarga negara Australia, Matthew Nicolas Wright (kiri) dan Chris Wilson (kanan) memantau lokasi kemunculan seekor buaya liar yang terjerat ban sepeda motor di Sungai Palu di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (11/2/2020). Dua ahli penanganan satwa liar asal Australia tersebut hadir di Kota Palu untuk membantu operasi penyelamatan buaya terjerat ban yang dilaksanakan oleh Satgas dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulawesi Tengah yang hingga kini belum membuahkan hasil.

PALU, KOMPAS.com -  Visa Matthew Nicolas Wright dan Chris Wilson telah berakhir sejak Jumat (14/2/2020) malam.

Namun, hingga berakhirnya visa dua warga negara Australia tersebut, ban yang melingkar di leher buaya muara itu belum juga terlepas.

Untuk mengoptimalkan upaya penyelamatan ini, pihak Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulawesi Tengah kemudian memperpanjang hingga beberapa hari ke depan tanpa Chris Wilson.

Baca juga: Tiga Hari Susuri Sungai Palu, Matt Wright Belum Berhasil Tangkap Buaya Berkalung Ban

Kepala Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Sulawesi Tengah, sekaligus sebagai Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penyelamatan Satwa Liar, Haruna mengatakan satgas ini tetap dilanjutkan seperti biasa.

"Chris sudah kembali ke negaranya tadi pagi. Namun Matt masih di Palu hingga empat hari ke depan," kata Haruna, Sabtu (15/2/2020).

Menurutnya kalau pun nantinya Matt akan kembali ke negaranya dan buaya yang menjadi target belum tertangkap, BKSDA tetap akan melakukan upaya-upaya sesuai kemampuan tim.

"Kita akan tetap gunakan harpun. Beberapa orang tim kita kemarin sempat dilatih dengan Matt bagaimana menggunakan harpun. Mudah-mudahan dengan ilmu yang diberilan Matt. Tim satgas bisa bekerja walau tanpa Matt," ujar Haruna.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X