Warga Natuna Menikah, Resepsi Ditunda karena Rumah Dekat Lokasi Karantina

Kompas.com - 07/02/2020, 17:07 WIB
Dampak dari virus corona tidak saja membuat heboh warga China, di Indonesia tepatnya di Kota Ranai di Kabupaten Natuna, akhirnya menjadi cerita yang tidak mungkin terlupakan bagi pasangan muda Solihin (21) dan Parmita (20). DOK KELUARGADampak dari virus corona tidak saja membuat heboh warga China, di Indonesia tepatnya di Kota Ranai di Kabupaten Natuna, akhirnya menjadi cerita yang tidak mungkin terlupakan bagi pasangan muda Solihin (21) dan Parmita (20).
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Senin (3/2/2020), Solihin (21) dan Parmita (20) warga Desa Kota Tuan Penagih Ranai, Kabupaten Natuna menggelar akad nikah di rumahnya.

Namun resepsi yang rencananya di gelar Kamis (6/2/2020) terpaksa ditunda karena kediaman mereka dekat dengan lokasi karantina WNI dari Wuhan.

Padahal panggung sudah dibuat dan undangan sudah disebar. Mereka juga sudah menyiapkan bakan makanan untuk hajatan resepsi.

"Tapi ya mau gimana lagi, undangan sudah disebar. Panggung juga sudah dibuat, namun karena lokasi karantina terbilang dekat dengan lokasi Penagih, mau tidak mau acara resepsi diundur," kata Solihin.

Baca juga: Teknis Pemulangan WNI yang Diobservasi di Natuna Baru Akan Dibahas Pekan Depan

Ia mengatakan resepsi ditunda karena warga khawatir terpapar vorus Corona.

Untuk resepsi rencananya baru digelar setelah masa karantina selesai. Keluarga pengantin masih berunding dengan perangkat RT RW di Desa Kota Tua Penagih.

"Yang jelas resepsinya menunggu siap masa karantina selesai lah, paling tidak di atas tanggal 16 Februari 2020 mendatang," ucapnya.

Baca juga: Masker N95 Kurang Diminati di Lokasi Karantina Ranai, Natuna

Telur dikembalikan, sayur mayur dibiarkan

ilustrasi pernikahan ilustrasi pernikahan
Lilis Sudiro (51) orangtua Solihin mengatakan pernikahan anaknya sudah dipersiapkan sejak Januari lalu.

Hal tersebut yang membuat ia kecewa saat resepsi anaknya harus ditunda.

Untuk bahan makanan yang sudah ia beli, seperti telur dikembalikan ke toko. Sedangkan untuk sayur mayur yang sudah disiapkan terpaksa dibiarkan karena tak tahan lama.

Menurut Sudiro jika resepsi tetap dilaksanakan pada Kamis (6/2/2020), ia khawatir tak ada tamu undangan yang datang.

Baca juga: Begini Pengawasan Kesehatan WNI Dikarantina di Natuna, Meja Makan Disemprot Disinfektan 3 Kali Sehari

Sudiro mengatakan warga Kampung Penagih dipastikan akan datang saat resepsi, namun untuk warga lainnya kemungkinan tidak datang karena untuk ke rumahnya harur melewati  jalur lokasi karantina.

"Untuk warga Penagih kemungkinan datang, karena mereka sudah tidak terlalu khawatir, tapi warga Ranai darat, Tanjung dan lainnya kemungkinan takut mau ke sini, karena melewati jalur lokasi karantina 238 WNI dari Wuhan, China," pungkasnya.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Hadi Maulana | Editor: Dony Aprian)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melahirkan di Toilet, Siswi SMA Buang Bayinya di Panti Asuhan agar Tak Terlantar, Ini Ceritanya

Melahirkan di Toilet, Siswi SMA Buang Bayinya di Panti Asuhan agar Tak Terlantar, Ini Ceritanya

Regional
[POPULER NUSANTARA] Video Viral Pengendara Motor Angkut Jenazah | Sepeda Motor di Bengkel Ditilang Polisi

[POPULER NUSANTARA] Video Viral Pengendara Motor Angkut Jenazah | Sepeda Motor di Bengkel Ditilang Polisi

Regional
Pusat Tolak Kenaikan UMP, Ganjar: Jateng Naik 3,27 Persen

Pusat Tolak Kenaikan UMP, Ganjar: Jateng Naik 3,27 Persen

Regional
Menyoal Drone Jatuh di Kawasan Borobudur, Tak Ada Kerusakan Candi dan Balai Konservasi Lakukan Evaluasi

Menyoal Drone Jatuh di Kawasan Borobudur, Tak Ada Kerusakan Candi dan Balai Konservasi Lakukan Evaluasi

Regional
Pengakuan Pesepeda yang Diduga Disiram Air Keras Saat Gowes: Panas di Kulit, Celana sampai Rusak

Pengakuan Pesepeda yang Diduga Disiram Air Keras Saat Gowes: Panas di Kulit, Celana sampai Rusak

Regional
Sebuah Buku Catatan dan Bayi Perempuan di Depan Panti Asuhan

Sebuah Buku Catatan dan Bayi Perempuan di Depan Panti Asuhan

Regional
Menyoal Penetapan Tersangka Bahar bin Smith, Korban Sudah Mencabut Laporan, Polda Membantah

Menyoal Penetapan Tersangka Bahar bin Smith, Korban Sudah Mencabut Laporan, Polda Membantah

Regional
Detik-detik Mobil Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Diduga Rem Blong

Detik-detik Mobil Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Diduga Rem Blong

Regional
Sampah Jadi Permasalahan Klasik Sungai di Denpasar, Dibersihkan untuk Antisipasi Banjir

Sampah Jadi Permasalahan Klasik Sungai di Denpasar, Dibersihkan untuk Antisipasi Banjir

Regional
Polda Jambi Bantah Disebut Membubarkan Deklarasi KAMI

Polda Jambi Bantah Disebut Membubarkan Deklarasi KAMI

Regional
Napi Bisa Kendalikan Narkoba, Kepala Lapas Pekanbaru Mengaku Lalai

Napi Bisa Kendalikan Narkoba, Kepala Lapas Pekanbaru Mengaku Lalai

Regional
Libur Panjang, 83.257 Kendaraan Melintas di Tol Pemalang-Batang

Libur Panjang, 83.257 Kendaraan Melintas di Tol Pemalang-Batang

Regional
Masuk Riau Diperketat, Penumpang Wajib Cek Suhu Tubuh di Pos Jaga

Masuk Riau Diperketat, Penumpang Wajib Cek Suhu Tubuh di Pos Jaga

Regional
Gudang Rosok Dibongkar Pencuri, Beberapa Kuintal Barang Bekas Hilang

Gudang Rosok Dibongkar Pencuri, Beberapa Kuintal Barang Bekas Hilang

Regional
Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Bocah 9 Tahun Tewas, Belasan Lain Luka

Elf Berpenumpang 14 Orang Masuk Jurang, Bocah 9 Tahun Tewas, Belasan Lain Luka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X