Fakta Penemuan Mayat Bayi di Pondok Pesantren, Ditemukan di Ember hingga Ibu Bayi Tutup Mulut

Kompas.com - 24/12/2019, 15:57 WIB
AF Siswi Pondok Pesantren di Kecamatan Plaosan Kabupaten Magetan terduga ibu dari bayi laki laki yang ditemukan meninggal dunia di dalam ember sedang menjalani perawatan. KOMPAS.COM/DONIAF Siswi Pondok Pesantren di Kecamatan Plaosan Kabupaten Magetan terduga ibu dari bayi laki laki yang ditemukan meninggal dunia di dalam ember sedang menjalani perawatan.
Editor Setyo Puji

KOMPAS.com - Kasus penemuan jasad bayi di ember milik salah satu santri pondok pesantren di Plaosan, Magetan masih dilakukan penyelidikan oleh pihak kepolisian.

Polisi yang menangani kasus itu, hingga berita ini ditayangkan belum bisa menyimpulkan penyebab kematian bayi.

Santri yang diduga sebagai ibu bayi tersebut masih menutup diri dan sedang dirawat di rumah sakit karena kondisinya masih lemah.

Berikut fakta selengkapnya:

1. Penemuan jasad bayi di ember

Ilustrasi mayat bayiKOMPAS.COM/KIKI ANDI PATI Ilustrasi mayat bayi

Sabtu (21/12/2019), AS, salah satu santri pondok pesantren di Kecamatan Plaosan, Magetan hendak membantu mencucikan pakaian milik temannya, AF. Karena saat itu, AF sedang merasa tidak enak badan.

Namun, saat mengambil pakaian kotor di ember itu, alangkah terkejutnya AS ketika melihat baju AF banyak berlumuran darah dan ditemukan jasad bayi.

"Ketika baju terakhir diambil dari dalam ember, saksi melihat bayi laki-laki dengan posisi tengkurap yang diperkirakan sudah meninggal dunia," kata Kasat Reskrim Polres Magetan Sukatni, Minggu (22/12/2019).

Mendapati temuan itu, AS kemudian melaporkannya kepada pengurus pondok pesantren. Dan pengurus pondok akhirnya melaporkan kepada polisi.

Baca juga: Kasus Mayat Bayi Dalam Ember, Siswi Pesantren yang Juga Ibu Bayi Baru 6 Bulan Mondok

2. Polisi evakuasi mayat bayi

Ilustrasi PolisiThinkstock/Antoni Halim Ilustrasi Polisi

Menerima laporan tersebut, polisi langsung mengevakuasi mayat bayi ke RSUD Dr Sayidiman, Magetan untuk dilakukan visum.

“Prosesnya masih permintaan keterangan para saksi dan menunggu hasil visum resmi mayat bayi maupun orangtua kandung yang diduga yang melahirkan,” ucap Sukatni.

Sedangkan AF ibu kandung bayi, sekarang masih mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit yang sama karena kondisinya masih lemah.

Baca juga: Kronologi Penemuan Mayat Bayi di Ember Pakaian Siswi Pesantren

3. Kesulitan mendapat keterangan

Ilustrasi garis polisi.THINKSTOCK Ilustrasi garis polisi.

Polisi mengaku masih kesulitan untuk mendapat keterangan dari ibu bayi, AF.

Pasalnya, AF yang saat ini masih menjalani perawatan di rumah sakit itu lebih banyak menutup diri ketika dimintai keterangan oleh polisi.

"Nutup semua, susah dimintai keterangan,” ujar Kasat Reskrim Polres Magetan Sukatni, saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Minggu (22/12/2019).

Untuk melakukan penyelidikan terhadap kasus itu, ia mengaku juga sudah meminta keterangan dari sejumlah saksi.

Hanya saja, sampai saat ini belum bisa disimpulkan penyebab kematian bayi tersebut.

"Untuk penyebab kematian bayi kita masih menunggu hasil otopsi,” imbuhnya.

Baca juga: Kasus Mayat Bayi di Ember Siswi Pesantren di Magetan, Sang Ibu Bayi Tutup Mulut

4. Informasi 6 bulan mondok

Ilustrasi garis polisi.SHUTTERSTOCK Ilustrasi garis polisi.

Menyikapi adanya informasi, AF (20) baru sekitar 6 bulan berada di pondok pesantren juga belum bisa dipastikan kebenarannya oleh polisi.

Hal itu karena yang bersangkutan (AF) masih belum bisa memberikan keterangan kepada pihak kepolisian.

"Informasinya baru enam bulan, tapi kebenarannya belum bisa kita pastikan karena belum bisa dimintai keterangan,” ucap Sukatni.

Selain itu, hinggsa saat ini polisi juga masih belum bisa menyimpulkan penyebab kematian bayi. Alasannya, selain minim informasi juga masih perlu menunggu hasil visum dari rumah sakit.

Penulis : Kontributor Magetan, Sukoco|Editor : Aprillia Ika, Farid Assifa, Pythag Kurniati



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Regional
Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Regional
Kronologi Demo Berujung Ricuh, Gas Air Mata ke Permukiman Membuat Warga Marah

Kronologi Demo Berujung Ricuh, Gas Air Mata ke Permukiman Membuat Warga Marah

Regional
Bukti Tagihan Diedit, Perempuan Ini Gelapkan Uang Perusahaan Rp 101 Juta

Bukti Tagihan Diedit, Perempuan Ini Gelapkan Uang Perusahaan Rp 101 Juta

Regional
Gas Air Mata Masuk Permukiman Picu Kemarahan Warga, Polisi Minta Maaf

Gas Air Mata Masuk Permukiman Picu Kemarahan Warga, Polisi Minta Maaf

Regional
Mabuk dan Buat Keributan, 6 Muda-mudi Diamankan Tidur Seranjang di Indekos

Mabuk dan Buat Keributan, 6 Muda-mudi Diamankan Tidur Seranjang di Indekos

Regional
4 Hari Terakhir Positif Covid-19 di Sulut Bertambah 118 Kasus

4 Hari Terakhir Positif Covid-19 di Sulut Bertambah 118 Kasus

Regional
Tujuh Orang dari Klaster Demo di Semarang Sembuh dari Covid-19

Tujuh Orang dari Klaster Demo di Semarang Sembuh dari Covid-19

Regional
Debat Pilkada Makassar Digelar 3 Kali, Penerapan Protokol Kesehatan Jadi Perhatian Utama

Debat Pilkada Makassar Digelar 3 Kali, Penerapan Protokol Kesehatan Jadi Perhatian Utama

Regional
HKTI Siap Bantu Petani di Tegal untuk Pasarkan Hasil Pertanian

HKTI Siap Bantu Petani di Tegal untuk Pasarkan Hasil Pertanian

Regional
Video Viral Lima Perempuan ABG Rebutan Cowok di Ponorogo

Video Viral Lima Perempuan ABG Rebutan Cowok di Ponorogo

Regional
Kasus Covid-19 Melonjak, Gubernur Sulteng Minta Bupati dan Walkot Ajukan PSBB

Kasus Covid-19 Melonjak, Gubernur Sulteng Minta Bupati dan Walkot Ajukan PSBB

Regional
Staf TU IPDN Lombok Tengah Positif Covid-19

Staf TU IPDN Lombok Tengah Positif Covid-19

Regional
Separuh Wilayah Jatim Masuk Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Ini Kerja Keras Semua Elemen...

Separuh Wilayah Jatim Masuk Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Ini Kerja Keras Semua Elemen...

Regional
Dua Pejabatnya Meninggal karena Covid-19, Rektor UNS: Kami 'Lockdown' Kampus

Dua Pejabatnya Meninggal karena Covid-19, Rektor UNS: Kami "Lockdown" Kampus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X