Banjir di Kampar Meluas, Rendam Rumah Warga di Tiga Kecamatan

Kompas.com - 13/12/2019, 07:22 WIB
Warga mengevakuasi sepeda motor karena rumahnya digenangi banjir di Desa Sahilan Darussalam, Kecamatan Gunung Sahilan, Kabupaten Kampar, Riau, Rabu (11/12/2019). KOMPAS.COM/IDONWarga mengevakuasi sepeda motor karena rumahnya digenangi banjir di Desa Sahilan Darussalam, Kecamatan Gunung Sahilan, Kabupaten Kampar, Riau, Rabu (11/12/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Banjir di wilayah Kabupaten Kampar, Riau, bertambah meluas. Kini, banjir sudah merendam permukiman warga di tiga kecamatan.

Hal itu disampaikan Kasi Logistik BPBD Kampar Nasri Roza saat berbincang dengan Kompas.com saat dihubungi, Kamis (12/12/2019) malam.

Dia mengatakan, saat ini penanganan banjir masih dilakukan di dua desa di Kecamatan Gunung Sahilan, yakni Desa Sahilan Darussalam dan Desa Gunung Sahilan.

"Banjir di Kecamatan Gunung Sahilan perlahan surut. Tapi hari ini kami dapat informasi bahwa di Desa Mentulik, Kecamatan Kampar Kiri Tengah, juga sudah banjir. Karena banjir di Kecamatan Gunung Sahilan mengarahnya ke sana. Masih aliran Sungai Kampar Kiri," sebut Nasri.

Baca juga: Korban Banjir di Kampar Mulai Terserang Penyakit

Di Desa Mentulik, sambung dia, rumah warga yang terdampak banjir mencapai ratusan unit.

Selain itu, lanjut Nasri, saat ini banjir juga sudah menggenangi permukiman warga di Desa Buluh Cina, Kecamatan Siak Hulu.

"Di Desa Buluh Cina juga sudah banjir. Tapi itu luapan dari air Sungai Kampar Kanan. Karena sekarang ini dua aliran sungai yang sedang meluap," sebut Nasri.

Berdasarkan data yang dia dapat, banjir di Desa Buluh Cina sudah merata. Sebab, rumah warga berada di dataran rendah dan dekat dengan aliran Sungai Kampar Kanan.

"Yang terdampak banjir di Desa Buluh Cina sekitar 400 rumah. Tapi biasanya banjir di sini bertahan bisa sampai satu bulan kalau curah hujan masih tinggi dari hulu sungai," kata Nasri.

Untuk itu, tambah dia, besok pagi tim BPBD Kampar akan dikerahkan untuk penanganan banjir di Kecamatan Kampar Kiri Tengah dan Kecamatan Siak Hulu.

Baca juga: Korban Banjir di Kampar Terima Bantuan Sembako

"Besok pagi tim kita kirimkan kesana. Kami akan membawa perahu apabila ada warga yang dievakuasi. Kemudian kita dirikan posko pengungsian dan dapur umum. Sedangkan penanganan banjir di Kecamatan Gunung Sahilan masih tetap kami lakukan. Nanti personel akan dibagi," tutup Nasri.

Diberitakan sebelumnya, tingginya curah hujan membuat aliran Sungai Kampar di Kabupaten Kampar, Riau, meluap. 

Hal itu menyebabkan ratusan rumah warga di bantaran sungai di Kecamatan Gunung Sahilan terendam banjir.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pesta Miras Oplosan Perayaan Ultah Berujung Maut, 4 Orang Tewas, 5 Kritis

Pesta Miras Oplosan Perayaan Ultah Berujung Maut, 4 Orang Tewas, 5 Kritis

Regional
Iseng Pamer Ular Weling Tangkapan, Bocah Ini Tewas Digigit

Iseng Pamer Ular Weling Tangkapan, Bocah Ini Tewas Digigit

Regional
Tes SKD CPNS Banyumas Segera Digelar, Ini yang Harus Diperhatikan

Tes SKD CPNS Banyumas Segera Digelar, Ini yang Harus Diperhatikan

Regional
Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Umur Saya Dipalsukan Jadi 24 Tahun (3)

Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Umur Saya Dipalsukan Jadi 24 Tahun (3)

Regional
Jalan Depok Jadi Pusat Kuliner Baru Kota Semarang

Jalan Depok Jadi Pusat Kuliner Baru Kota Semarang

Regional
Bocah 11 Tahun Tewas Digigit Ular Weling yang Ditangkapnya

Bocah 11 Tahun Tewas Digigit Ular Weling yang Ditangkapnya

Regional
Kisah Nenek Rubingah, Ditendang karena Dituduh Mengutil, Berawal dari Seplastik Mangga

Kisah Nenek Rubingah, Ditendang karena Dituduh Mengutil, Berawal dari Seplastik Mangga

Regional
Bocah yang Disiksa Orangtua Kandung Alami Pendarahan di Otak, Tak Bisa Melihat, Tak Bisa Bicara

Bocah yang Disiksa Orangtua Kandung Alami Pendarahan di Otak, Tak Bisa Melihat, Tak Bisa Bicara

Regional
Ditjen Dukcapil Beri Sanksi Pemutusan Jaringan kepada Pemkot Makassar

Ditjen Dukcapil Beri Sanksi Pemutusan Jaringan kepada Pemkot Makassar

Regional
Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Saya Cuma Bisa Cari Rebung di Hutan (2)

Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Saya Cuma Bisa Cari Rebung di Hutan (2)

Regional
Penderita HIV di Padang Menurun, Kebanyakan Didominasi Lelaki Seks Lelaki

Penderita HIV di Padang Menurun, Kebanyakan Didominasi Lelaki Seks Lelaki

Regional
Jaga Sejarah Bangsa, Semarang Usung Haul Bertema Sejarah adalah Roh Nasionalisme

Jaga Sejarah Bangsa, Semarang Usung Haul Bertema Sejarah adalah Roh Nasionalisme

Regional
Hadapi Virus Corona, Dinkes Batam Siagakan 2 Rumah Sakit hingga Alat Thermal Scanner

Hadapi Virus Corona, Dinkes Batam Siagakan 2 Rumah Sakit hingga Alat Thermal Scanner

Regional
Perbaikan Jalan Terputus akibat Longsor di Cikeusal Tasikmalaya Dikebut walau Diguyur Hujan

Perbaikan Jalan Terputus akibat Longsor di Cikeusal Tasikmalaya Dikebut walau Diguyur Hujan

Regional
Jurnalis Mongabay Ditahan meski Masuk Indonesia dengan Visa Bisnis, Ini Penjelasan Imigrasi

Jurnalis Mongabay Ditahan meski Masuk Indonesia dengan Visa Bisnis, Ini Penjelasan Imigrasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X