Cerita di Balik Kakek Selesaikan Kuliah pada Usia 85 Tahun, Pesan Almarhum Anak Jangan Hanya Sampai D3

Kompas.com - 19/11/2019, 05:15 WIB
La Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5. DEFRIATNO NEKELa Ode Muhamad Sidik, seorang kakek usia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, berhasil menyelesaikan kuliahnya program strata S1 dan menjadi peserta wisudawan dengan nilai indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.

KOMPAS.com - Di dunia pendidikan, untuk mendapat ilmu tidak memandang semua usia, hanya tinggal kemaun dan keinginan diri kita sendiri bagaimana mau mendapatkannya.

Hal inilah yang dijalani La ode Muhamad Sidik, kakek berusia 85 tahun di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara. Meskipun usianya telah senja, tak menyurutkan semangatnya untuk menyelesaikan kuliah program strata 1 (S1) di sebuah perguruan tinggi.

Dan ternyata, hasil dan kerja kerasnya pun membuahkan hasil, setelah masuk kuliah di Universitas Muhamadiyah Buton pada tahun 2012, di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan dalam Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia.


Akhirnya, La Ode berhasil menyelesaikan kuliahnya dengan judul skripsi "Mengkaji Sastra Indonesia dalam Puisi Wolio Buton". Bahkan ia pun mendapat indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,5.

“Pertama lega sekali perasaan, tapi di samping itu saya sudah di usia lanjut, tapi perasaan itu senang,” katanya saat ditemui di rumahnya, di Kelurahan Wameo, Kecamatan Batupoaro, Kota Baubau, Senin (18/11/2019) siang.

Baca juga: Kisah Kakek Diwisuda pada Usia 85 Tahun, Murid Saat di SMP Jadi Dosen di Kelas hingga Raih IPK 3,5

Saat kuliah, kakek yang sudah memiliki 15 cucu dan tiga orang cicit ini pun tidak minder dan merasa malu menjalani kuliah dalam satu kelas bersama anak mahasiswa dengan umur terpaut jauh darinya.

Tak hanya itu, dosen yang selama ini mengajarinya merupakan anak didiknya waktu SMP.

“Memang saya gurunya, tapi saya menjaga wibawa mereka. Jadi dalam dialog ala kadarnya saja supaya teman mahasiswa yang muda tidak ada pikiran yang tidak sehat,” ujarnya.

Anak jadi motivasi

Ternyata, di balik keberhasilan La Ode menyelesaikan kuliahnya, ada motivasi dari almarhum anak pertamanya yang mengatakan bahwa kuliah jangan hanya sampai diploma tiga (D3).

Motivasi dari anaknnya itulah yang membuat La Ode pun bersemangat untuk menyelesaikan kuliahnya, meskipun di usia yang sudah tak muda lagi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X