Kompas.com - 13/11/2019, 05:55 WIB
Bekas tumpuhkan batu bara yang tersisa di depan SD Filial 004 di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONBekas tumpuhkan batu bara yang tersisa di depan SD Filial 004 di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).

SAMARINDA, KOMPAS.com - Dua perempuan berpakaian coklat sibuk memeriksa tumpukan kertas di atas meja kerjanya saat Kompas.com menyambangi ke ruangannya, Selasa (12/11/2019).

Keduanya langsung tersenyum dan mempersilahkan masuk.

Di ruang mini berukuran 4X5 ini adalah ruang guru bagi Herpina (24) dan Berta Bua'dera (56) bekerja.

Berlokasi di SD Filial 004 Samarinda Utara, di Kampung Berambai, Kelurahan Sempaja Utara, Samarinda Utara.

Baca juga: Izin Tambang Batu Bara Mengitari Lokasi Ibu Kota Negara

Kampung kecil itu tepat di batas kota. Bersisian dengan Desa Bangun Rejo (L3), Kecamatan Tenggarong Seberang, Kutai Kartanegara (Kukar).

Menuju sekolah ini perlu waktu sekitar 45 menit dari Samarinda melewati Desa Bangun Rejo (L3) Kukar.

Jalan masuk menuju SD ini melintasi jalan aspal dan semenisasi yang terputus. Dilanjut jalan tanah agregrat batu, menanjak dan menuruni bukit.

Jarak dari Bangun Rejo menuju SD ini kurang lebih 8 kilometer. Jika cuaca hujan jalan becek dan berlumpur.

Baca juga: Protes, Warga Gelar Upacara di Tepi Lubang Bekas Tambang Batu Bara

Saat melintas jalur ini, kiri kanan tampak gundukan bukit akibat dikeruk eksavator. Lalu lintas dump truck mengangkut emas hitam terpantau jelas.

Beberapa unit eksavator sedang menggaruk, sebagian lain terparkir ditepi jalan. Sepanjang jalan masuk galian tambang batu bara nyaris mengepung sekolah dan Kampung Berambai.

Saat Kompas.com menyambangi sekolah ini terparkir satu unit eksavator persis di depan sekolah.

Tumpukan batu bara di depan sekolah pun masih membekas. Sisa-sisa batu hitam masih terlihat.

Baca juga: 4 Fakta Baru Gedung SD di Pasuruan Ambruk, Dua Tersangka Tak Memiliki Keahlian di Bidang Kontruksi

 

Lalu lalang dump truck, bikin debu dan retak dinding

Dari depan sekolah tampak kiri kanan lubang tambang bekas galian menganga. Jika tiba waktu angkut batu bara, lalu lalang dump truck melintas di depan SD filial ini.

Aktivitas main murid SD saat istirahat sekolah dilintasi hilir mudik dump truk bukan hal baru.

"Kalau debu tambang kami sudah biasa," kata Bertha.

Tak hanya di depan di sekolah, di belakang gedung sekolah pun ada aktivitas tambang batu bara. Hanya, lokasinya agak jauh dari sekolah.

Baca juga: Lubang Bekas Tambang Telan 35 Korban Jiwa, Warga Desak Jokowi hingga Ada di Calon Ibu Kota Baru

Bertha dan Herpina tak ingin menanggapi lebih jauh soal aktivitas tambang batu bara.

Tak hanya alam sekitar sekolah di garuk alat berat, kondisi sekolah pun mulai retak. Belum jelas penyebabnya. Tapi dugaan kuat tanah bergerak.

Pondasi belakang sekolah retak. Lantai ruang kelas beralaskan ubin retak terkelupas dari dudukannya.

"Tanah di situ turun. Turapnya sudah tidak kuat," Bertha menduga.

Baca juga: Rawan Longsor, Tambang Batu Bara Ilegal di Muara Enim Ditutup

Dua guru mengajar 17 murid

Guru honorer Bertha Buadera saat mengajari anak muridnya di SD Filial 004 Samarinda Utara di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON Guru honorer Bertha Buadera saat mengajari anak muridnya di SD Filial 004 Samarinda Utara di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).
Di sekolah ini keduanya mengajar 17 murid. Satu murid duduk di kelas I. Tiga murid duduk di kelas II, III, IV dan V. Sedang kelas VI ada empat murid.

Sekolah ini hanya satu gedung dibagi tiga ruang sekat triplek. Satu ruang guru, dua ruang sisanya untuk belajar mengajar.

Satu ruang di isi tiga kelas sekaligus, Kelas I, II dan III. Satu ruang lagi diisi kelas IV, V dan VI. 

Tugas Bertha mengajar kelas I, II dan III dalam satu ruang untuk semua mata pelajaran.

Sedang, Herpina mengajar kelas IV, V dan VI. Tugas ini dijalani hingga bertahun-tahun.

"Kami berdua mengajar semua mata pelajaran, kecuali agama dan Bahasa Inggris. Tidak ada gurunya," tambah Bertha.

Baca juga: Kisah Guru Honor di Flores, 7 Tahun Mengabdi dan Digaji Rp 75.000 Per Bulan



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X