Miliki 4 Senjata Api, Katapel, dan Senjata Tajam, Pria di Pontianak Ditangkap

Kompas.com - 21/10/2019, 22:43 WIB
Direktur Reskrimum Polda Kalbar Kombes Pol Veris Septiansyah menunjukkan salah satu senjata api milik tersangka SMS dalam pers rilis di Polda Kalbar, Senin (21/10/2019). KOMPAS.COM/HENDRA CIPTADirektur Reskrimum Polda Kalbar Kombes Pol Veris Septiansyah menunjukkan salah satu senjata api milik tersangka SMS dalam pers rilis di Polda Kalbar, Senin (21/10/2019).

PONTIANAK, KOMPAS.com - Aparat kepolisian Kalimantan Barat (Kalbar) menangkap SMS (49), atas dugaan kepemilikan sejumlah senjata api lengkap dengan amunisinya.

Reskrimum Polda Kalbar Kombes Pol Veris Septiansyah mengatakan, awal pengungkapan kasus ini bermula dari sejumlah peristiwa menonjol yang terjadi di Kota Pontianak, dan dianggap mengancam jiwa orang lain.

Maka dari itu, kepolisian meningkatkan pemantauan yang terkait kepemilikan senjata api rakitan maupun pabrikan yang dimiliki masyarakat.

"Hal ini juga berkaitan dengan pengamanan jelang pelantikan presiden dan wakil presiden kemarin," kata Veris, Senin (21/10/2019).

Baca juga: 4 Kucing di Pontianak Dianiaya, Matanya Ditusuk Kayu Orang Misterius

Dari hasil peningkatan pemantauan itu, pada Sabtu (19/10/2019), Tim Resmob Polda Kalbar, mendapatkan informasi terkait keberadaan salah satu masyarakat Kota Pontianak yang menyimpan senjata api ilegal berserta amunisinya.

“Ini merupakan upaya yang keras oleh tim Resmob Ditreskrimum, sehingga berhasil mengungkap kepemilikan senjata api ilegal di Jalan Perdana, Kota Pontianak. Tersangka berinisial SMS,” ungkapnya.

Di tangan SMS, barang bukti yang berhasil diamankan yaitu berupa 1 pucuk senjata api laras pendek jenis revolver kaliber 38, 1 pucuk revolver berkaliber 22, 1 pucuk laras pendek jenis pistol kaliber 9 mm, 1 pucuk senjata api laras panjang, 2 pucuk senapan angin, ratusan amunisi dengan berbagai macam kaliber, senjata tajam, anak panah, katapel, body armor, Handy Talky (HT) hingga batu kerikil.

Baca juga: Napi Lapas di Pontianak Tewas Tergantung, Diduga Dibunuh

Veris menerangkan, saat ini SMS sudah ditetapkan sebagai tersangka atas kepemilikan senjata api ilegal, dan dijerat dengan Undang-undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951, ancaman hukumannya 10 tahun penjara.

Dia melanjutkan, hingga saat ini masih dilakukan pengembangan yang intensif untuk mengungkap motivasi tersangka maupun jaringan atau penggunaan senjata api tersebut.

"Dari hasil pemeriksaan tersangka, senjata api itu ada yang pabrikan yang dibeli online dan juga merakit sendiri," ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Regional
Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Regional
Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Regional
Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Regional
Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Regional
Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Regional
Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Regional
Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Wagub Emil Dardak: Kasus Covid-19 di Jatim Melonjak 3 Kali Lipat

Regional
Puncak Kasus Covid-19 di Maluku Diprediksi Februari, Satgas: Rumah Sakit Masih Aman...

Puncak Kasus Covid-19 di Maluku Diprediksi Februari, Satgas: Rumah Sakit Masih Aman...

Regional
Siswi SMK Negeri di Padang Wajib Pakai Jilbab, Orangtua Protes dan Datangi Sekolah

Siswi SMK Negeri di Padang Wajib Pakai Jilbab, Orangtua Protes dan Datangi Sekolah

Regional
Polisi Tangkap Geng Pelajar Pembacok 3 Orang di Yogyakarta

Polisi Tangkap Geng Pelajar Pembacok 3 Orang di Yogyakarta

Regional
Yani-Aminatun Ditetapkan sebagai Bupati dan Wabup Gresik Terpilih, Qosim-Alif Siap Mendukung

Yani-Aminatun Ditetapkan sebagai Bupati dan Wabup Gresik Terpilih, Qosim-Alif Siap Mendukung

Regional
Update Covid-19 di Gunungsitoli, Total Kasus Mencapai 647

Update Covid-19 di Gunungsitoli, Total Kasus Mencapai 647

Regional
Tiga Klaster Ini Dominasi Penambahan Kasus Positif Covid-18 di Bali

Tiga Klaster Ini Dominasi Penambahan Kasus Positif Covid-18 di Bali

Regional
Polisi Tangkap Ayah yang Pukul Anak Gadisnya hingga Gagang Sapu Patah

Polisi Tangkap Ayah yang Pukul Anak Gadisnya hingga Gagang Sapu Patah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X