Angka Bunuh Diri Tinggi, Baru 9 Persen Penderita Depresi Dapat Pengobatan Medis

Kompas.com - 14/10/2019, 12:42 WIB
Ilustrasi depresi tuaindeedIlustrasi depresi

BANDUNG, KOMPAS.com – Dokter spesialis kedokteran jiwa Indonesia, Teddy Hidayat mengatakan, penderita depresi di Indonesia terbilang tinggi.

“Bahkan berpotensi menjadi beban negara terbesar kedua pada 2020 dan beban pertama di 2030,” ujar Teddy saat dihubungi Kompas.com, Senin (14/1/2019).

Ironinya, penderita depresi yang mendapatkan pengobatan medis hanya 9 persen atau 1.018.395 orang. Itu artinya 91 persen atau 10.297.105 orang pasien depresi belum tersentuh pengobatan medis.

Mereka kemudian akan menjadi kronis, mengalami disabilitas tidak produktif, dan tidak jarang berakhir bunuh diri.

Baca juga: “20 Persen Mahasiswa di Bandung Berpikir Serius untuk Bunuh Diri...”

Bunuh diri, kata Teddy, merupakan masalah yang kompleks karena tidak diakibatkan penyebab atau alasan tunggal.

Perilaku bunuh diri diakibatkan interaksi dari faktor biologis, genetik, psikologi, sosial, ekonomi, budaya, pendidikan, kesehatan, dan lingkungan.

“Angka bunuh diri di seluruh belahan dunia, terutama di negara-negara dengan tingkat sosio-ekonomi rendah sampai sedang karena berbagai alasan, terus meningkat hingga tahap mengkhawatirkan,” ucapnya.

Baca juga: 5 Fakta Diduga Aiptu P Tembak Istri lalu Bunuh Diri, Terlibat Cekcok hingga Warga Dengar 3 Kali Suara Tembakan

Angka bunuh diri tinggi

Di dunia, setiap tahunnya 800.000 orang meninggal karena bunuh diri atau setiap 40 detik satu orang meninggal karena bunuh diri.

Di Indonesia, 10.000 orang setiap tahun meninggal karena bunuh diri atau setiap satu jam satu orang meninggal bunuh diri.

“Bunuh diri adalah penyebab utama kedua kematian pada kelompok remaja dan dewasa muda usia 15-29 tahun,” ucapnya.

Teddy menjelaskan, 80-90 persen bunuh diri berhubungan dengan gangguan mental-emosional, terutama depresi.

Sekitar 40 persen penderita depresi berpikir serius untk bunuh diri, dan 15 persen melakukannya.

Baca juga: Penyakit Tak Kunjung Sembuh, Pria di Cianjur Nekat Bunuh Diri

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X