Fakta Baru Kontak Senjata TNI dengan KKB yang Tewaskan 3 Warga Sipil

Kompas.com - 19/09/2019, 12:17 WIB
Salah satu warga Kampung Olen, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang mengalami luka tembak ketika terjadi kontak senjata anatara TNI-Polri dengan KSB, dievakuasi ke Mimika, Rabu (18/9/2019) Dok Humas Kabupaten PuncakSalah satu warga Kampung Olen, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang mengalami luka tembak ketika terjadi kontak senjata anatara TNI-Polri dengan KSB, dievakuasi ke Mimika, Rabu (18/9/2019)


KOMPAS.com - Baku tembak antara pasukan Tentara Nasional Indonesia ( TNI) dengan kelompok sipil bersenjata (KSB) di Kampung Olen, Distrik Mabugi , menewaskan 3 warga sipil.

Namun, pihak TNI masih belum bisa memastikan apakah 3 warga sipil tersebut tewas karena peluru TNI atau KKB.

Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol CPL Eko Daryanto melalui keterangan tertulis, Kamis (19/9/2019), memastikan akan menyelidiki insiden tersebut.

Sementara itu, Bupati Puncak, Willem Wandik, menyayangkan adanya korban warga sipil terkait operasi dari TNI tersebut.


Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Penjelasan TNI terkait jatuhnya korban warga sipil

Salah satu warga Kampung Olenki, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang menjadi salah satu korban yang terkena tembakan ketika terjadi kontak senjata anatara tim gabungan TNI-Polri dengan KSB di kampung tersebut. Kini para korban terluka sudah berada di Mimika untuk menjalani perawatan, Rabu (18/9/2019)Dok Humas Kab Puncak Salah satu warga Kampung Olenki, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang menjadi salah satu korban yang terkena tembakan ketika terjadi kontak senjata anatara tim gabungan TNI-Polri dengan KSB di kampung tersebut. Kini para korban terluka sudah berada di Mimika untuk menjalani perawatan, Rabu (18/9/2019)

Insiden tiga warga sipil tewas dan empat lainnya mengalami luka tembak saat terjadi kontak senjata antara tim gabungan dengan Kelompok Separatis Bersenjata (KSB) terjadi di Kampung Olenki, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, pada Selasa (17/9/2019) dini hari, menjadi sorotan.

Eko pun memastikan pihak TNI akan segera melakukan penyelidikan terkait insiden tersebut.

"Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Herman Asaribab akan berkoordinasi dengan kapolda Papua untuk membentuk tim guna melakukan investigasi terhadap insiden tersebut," ujarnya melalui keterangan tertulis, Kamis (19/9/2019).

Pangdam, sambung Eko, juga akan melakukan evaluasi menyeluruh terhadap jalannya operasi pengejaran terhadap Kelompok Separatis Bersenjata OPM untuk menghindari jatuhnya korban di pihak masyarakat.

Baca juga: Polda Papua Tangkap Ketua KNPB, Tersangka Dalang Kerusuhan Jayapura

2. Identitas korban dalam baku tembak TNI vs KSB

Salah satu warga Kampung Olenki, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang menjadi salah satu korban yang terkena tembakan ketika terjadi kontak senjata anatara tim gabungan TNI-Polri dengan KSB di kampung tersebut. Kini para korban terluka sudah berada di Mimika untuk menjalani perawatan, Rabu (18/9/2019)KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI Salah satu warga Kampung Olenki, Distrik Mabugi, Kabupaten Puncak, Papua, yang menjadi salah satu korban yang terkena tembakan ketika terjadi kontak senjata anatara tim gabungan TNI-Polri dengan KSB di kampung tersebut. Kini para korban terluka sudah berada di Mimika untuk menjalani perawatan, Rabu (18/9/2019)

Eko meminta semua pihak untuk menunggu hasil investigasi terkait insiden tertembaknya 3 warga sipil di Papua.

"Sambil menunggu hasil investigasi, Pangdam XVII/Cenderawasih mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk tidak berspekulasi dan terpengaruh informasi sepihak dari kelompok OPM," tuturnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Polisi Langgar Sistem Satu Arah, Atasan Minta Maaf

Viral Polisi Langgar Sistem Satu Arah, Atasan Minta Maaf

Regional
Diduga Langgar Kode Etik, Anggota KIP Lhokseumawe Dilapor ke DKPP

Diduga Langgar Kode Etik, Anggota KIP Lhokseumawe Dilapor ke DKPP

Regional
Aktivitas Erupsi Gunung Tangkuban Parahu Mulai Menurun, Status Tetap Waspada

Aktivitas Erupsi Gunung Tangkuban Parahu Mulai Menurun, Status Tetap Waspada

Regional
Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Regional
Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Regional
Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Regional
Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Regional
Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Regional
Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Regional
Lepas Kendali, Mobilio 'Nyungsep' di Persimpangan Lampu Merah

Lepas Kendali, Mobilio "Nyungsep" di Persimpangan Lampu Merah

Regional
Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Regional
Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Regional
Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Regional
Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X