Harapan Korban Kabut Asap Riau ke Jokowi: Pertimbangkan Kesehatan Masyarakat Dulu, Pak, Baru Pembangunan...

Kompas.com - 17/09/2019, 08:27 WIB
Salah satu korban kabut asap Riau, Dania (27), mengungsi dengan bayinya di posko pengungsian di Kantor DPW PKS Riau di Jalan Soekarno Hatta, Kecamatan Marpoyan Damai, Pekanbaru, Riau, Senin (16/9/2019) malam. KOMPAS.com/IDON TANJUNGSalah satu korban kabut asap Riau, Dania (27), mengungsi dengan bayinya di posko pengungsian di Kantor DPW PKS Riau di Jalan Soekarno Hatta, Kecamatan Marpoyan Damai, Pekanbaru, Riau, Senin (16/9/2019) malam.

PEKANBARU, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) berkunjung ke Provinsi Riau dalam rangka meninjau penangan kebakaran hutan dan lahan ( Karhutla) dan kabut asap, Senin (16/9/2019).

Beberapa agenda Jokowi, seperti rapat dengan Pemerintah Provinsi Riau dan meninjau lokasi karhutla.

Kedatangan orang nomor satu di Indonesia ini, diketahui oleh sejumlah warga yang terpapar kabut asap, yang mengungsi di posko pengungsian di Kantor DPW Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Riau di Pekanbaru.

Korban kabut asap ini, menaruh harapan besar kepada Jokowi, terkait penanganan kabut asap yang tak kunjung hilang.

"Dengan kedatangan Pak Jokowi, mudah-mudahan bisa asap hilang, dan udara kembali membaik seperti semula. Jadi kita bisa beraktivitas lagi. Kasian juga kan semua bayi terdampak asap," ucap Nora (31) salah satu pengungsi yang diwawancarai Kompas.com, Senin malam.

Baca juga: Calon Ibu Kota Negara Tepapar Kabut Asap, Ini Tanggapan Gubernur Kaltim

Nora mengungsi dengan suami, dan bayinya yang baru berusia dua minggu. Warga Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, ini sudah dua hari mengungsi, karena bayinya terpapar kabut asap.

"Anak saya batuk, mata berair. Tapi selama di posko pengungsian, udah mulai berkurang sakitnya. Kami masih bertahan di sini, karena di luar banyak asap dan udara tidak sehat," kata Nora.

Bayi-bayi yang sakit akibat kabut asap...

Hal senada diucapkan, Mimi (35), yang satu ruangan dengan Nora di posko pengungsian balita. Dia berharap dengan kedatangan Jokowi, kabut asap bisa diatasi.

"Tahunya Pak Jokowi ke Pekanbaru, tadi ada kawan-kawan bilang. Tapi enggak tahu apa sudah sampai. Jadi, ya kita juga berharap Pak Presiden saat ini mempertimbangkan kesehatan rakyat dulu baru pembangunan. Karena rakyat itu lebih penting dari pembangunan. Itu aja sih harapannya," ungkap Mimi kepada Kompas.com, Senin malam.

Baca juga: Bayi Meninggal Diduga Terkena ISPA, Gubernur Sumsel Sarankan Autopsi

Mimi mengaku sekeluarganya sakit akibat terpapar asap. Termasuk bayinya yang baru berusia dua bulan.

"Kami semuanya mengungsi. Anak empat dan suami. Yang paling kecil ini, batuk, sesak napas. Kami sudah empat hari mengungsi. Awalnya sih cuma minta oksigen aja, tapi di sini lebih nyaman, jadinya mengungsi," kata Mimi.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Nekat Hadang Bus Salah Jalan di Gresik, Polisi Berikan Apresiasi

Pria Nekat Hadang Bus Salah Jalan di Gresik, Polisi Berikan Apresiasi

Regional
Sosok-sosok Heroik di Balik Tragedi Susur Sungai, Mbah Diro hingga Kodir Pertaruhkan Nyawa

Sosok-sosok Heroik di Balik Tragedi Susur Sungai, Mbah Diro hingga Kodir Pertaruhkan Nyawa

Regional
Dampak Banjir Jakarta, Kereta Terlambat Datang hingga 13 Jam di Madiun

Dampak Banjir Jakarta, Kereta Terlambat Datang hingga 13 Jam di Madiun

Regional
Kemunculan Ribuan Ulat Bulu yang Bikin Resah Warga di Kediri

Kemunculan Ribuan Ulat Bulu yang Bikin Resah Warga di Kediri

Regional
Gubernur Viktor: Harus Ada Terobosan yang Radikal untuk Bangun NTT

Gubernur Viktor: Harus Ada Terobosan yang Radikal untuk Bangun NTT

Regional
Masuk Daerah Rawan Politik Saat Pilkada 2020, Ini Langkah Bawaslu Makassar

Masuk Daerah Rawan Politik Saat Pilkada 2020, Ini Langkah Bawaslu Makassar

Regional
Ditemukan Dugaan Investasi Bodong di Papua Berkedok Modal Sapi Perah

Ditemukan Dugaan Investasi Bodong di Papua Berkedok Modal Sapi Perah

Regional
Isap Sabu untuk Potong Rambut Banyak Pelanggan, Tukang Cukur Masuk Bui

Isap Sabu untuk Potong Rambut Banyak Pelanggan, Tukang Cukur Masuk Bui

Regional
Jumlah Kunjungan Wisatawan Korea Selatan ke Bali Masih Normal

Jumlah Kunjungan Wisatawan Korea Selatan ke Bali Masih Normal

Regional
Kakak Kelas yang Menyodorkan Kotoran Manusia Dikeluarkan dari Sekolah

Kakak Kelas yang Menyodorkan Kotoran Manusia Dikeluarkan dari Sekolah

Regional
Viral Kisah Pilu 6 Bocah Yatim Piatu, Ayah dan Ibu Meninggal Hampir Bersamaan

Viral Kisah Pilu 6 Bocah Yatim Piatu, Ayah dan Ibu Meninggal Hampir Bersamaan

Regional
Berdiri di Lahan Pemkot Pangkal Pinang, Lapak Pedagang Sembako Dibongkar

Berdiri di Lahan Pemkot Pangkal Pinang, Lapak Pedagang Sembako Dibongkar

Regional
Gubernur NTT Tentukan Harga Terendah dan Tertinggi Minuman Sophia

Gubernur NTT Tentukan Harga Terendah dan Tertinggi Minuman Sophia

Regional
'Saya Tak Sanggup Terima Uang Ini, Niatnya Hanya Menolong'

"Saya Tak Sanggup Terima Uang Ini, Niatnya Hanya Menolong"

Regional
Jembatan Cincin yang Ambruk pada 2018 Bakal Diperbaiki

Jembatan Cincin yang Ambruk pada 2018 Bakal Diperbaiki

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X