Pekanbaru Diselimuti Asap Pekat, Penderita ISPA Meningkat

Kompas.com - 13/09/2019, 21:22 WIB
Kabut asap pekat dengan jarak pandang sekitar 300 meter di Jalan Jenderal Sudirman, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (13/9/2019). KOMPAS.COM/IDON TANJUNGKabut asap pekat dengan jarak pandang sekitar 300 meter di Jalan Jenderal Sudirman, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (13/9/2019).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Kabut asap pekat akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) tak kunjung hilang di Kota Pekanbaru, Riau.

Bencana ini menyebabkan penderita infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) meningkat.

Hal itu dikatakan Kepala Bidang Pencegahan Dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota Pekanbaru, Maisel Fidayesi saat berbincang dengan Kompas.com, Jumat (13/9/2019).

Dia mengatakan, dari tanggal 1 hingga 12 September 2019, pasien penderita ISPA di Pekanbaru berjumlah 1.520 orang, yaitu ISPA batuk filek.

"Selain itu, dampak kabut asap juga ada ISPA Pneumonia berjumlah 29 orang. Kemudian iritasi mata 26 orang, iritasi kulit 98 orang, diare atau muntah 122 orang, dan gangguan lainnya 51 orang," sebut Maisel.

Baca juga: Gara-gara Kualitas Udara Buruk, 2.188 Balita di Sumsel Terkena ISPA

Dia mengatakan, setelah adanya kabut asap, penderita ISPA di Kota Pekanbaru meningkat.

"Memang jelas ada peningkatan. Jika dibandingkan dengan bulan Agustus 2019 kemarin, ada peningkatan sekitar 100 sampai 200 orang. Karena dua hari ini kabut asap semakin pekat," kata Maisel.

Kabut asap di Pekanbaru hingga hari ini semakin pekat dan membuat kualitas udara kian memburuk.

"Kalau ISPU sudah di angka di atas 200, itu sudah berdampak ke seluruh lapisan masyarakat," kata Maisel.

Untuk itu, lanjutnya, masyarakat dianjurkan mengurangi aktifitas di luar rumah. Jika terpaksa keluar rumah, masyarakat diminta untuk memakai masker.

"Imbauan kita ke masyarakat, kurangi aktifitas di luar rumah, banyak minum air putih untuk meningkatkan stamina, perbanyak makan buah-buahan, sayur dan konsumsi vitamin. Selain itu rumah harus tertutup rapat, jangan sampai udara (tidak sehat) dari luar masuk ke salam rumah," saran Maisel.

Baca juga: Terpapar Kabut Asap, Warga Pekanbaru Antre Oksigen di Posko Kesehatan

Sementara itu, dia menyebutkan, sejak Juli hingga September 2019, pihaknya telah memberikan masker gratis kepada masyarakat.

"Kita sudah memberikan masker ke masyarakat sebanyak 130.000 lembar, baik melalui puskesmas, dan juga turun ke jalan," sebut Maisel.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Danau Tiga Warna Kembali Dibuka, Wisatawan Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

Danau Tiga Warna Kembali Dibuka, Wisatawan Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

Regional
15 Jam Mengapung di Lautan Pakai Jeriken, 2 ABK Diselamatkan Tim SAR, Ini Ceritanya

15 Jam Mengapung di Lautan Pakai Jeriken, 2 ABK Diselamatkan Tim SAR, Ini Ceritanya

Regional
Pemuda di Yogyakarta Sulap Saluran Irigasi Jadi Tempat Budi Daya Ikan

Pemuda di Yogyakarta Sulap Saluran Irigasi Jadi Tempat Budi Daya Ikan

Regional
Kisah Perawat Terpapar Covid-19, Isolasi 4 Bulan dan Fitnes Saat Bosan, Sembuh Setelah 11 Kali Test Swab

Kisah Perawat Terpapar Covid-19, Isolasi 4 Bulan dan Fitnes Saat Bosan, Sembuh Setelah 11 Kali Test Swab

Regional
Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Regional
Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Regional
Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Regional
Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Regional
Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Regional
Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Regional
Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahkan Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahkan Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Regional
Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Regional
Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Regional
Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X