Sepenggal Cerita Usai Para Mantan Teroris Laksanakan Upacara 17 Agustus: Mulai Was-was hingga Rasakan Getaran Dalam Jiwa

Kompas.com - 19/08/2019, 09:31 WIB
Asadullah alias Sumarno (kiri) usai pelaksanaan upacara bendera 17 Agustus di asrama Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP), di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan. KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHAsadullah alias Sumarno (kiri) usai pelaksanaan upacara bendera 17 Agustus di asrama Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP), di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan.

LAMONGAN, KOMPAS.com - Sama seperti kebanyakan masyarakat pada umumnya, para mantan napi teroris (napiter) dan eks kombatan yang tergabung dalam Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP) di bawah komando Ali Fauzi, juga sempat menggelar upacara bendera memperingati HUT Kemerdekaan RI ke-74. 

Upacara 17 Agustus itu bertempat di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan, Jawa Timur, Sabtu (17/8/2019) lalu.

Berbeda dengan dua periode sebelumnya, kali ini mereka menggelar agenda tersebut dengan khidmat.
 
Tidak hanya sebagai peserta, namun beberapa di antara mereka juga dipercaya sebagai personel upacara, mulai dari aktor pembaca teks proklamasi, komandan upacara, pengibar bendera, hingga pembaca ikrar setia akan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
 
 
Selepas agenda, beberapa di antara mereka pun memiliki beragam perasaan ketika dipercaya dalam mengemban tanggung jawab sebagai personel upacara tersebut.
 
Mulai dari Ali Fauzi yang bertugas sebagai pembaca teks proklamasi, dengan komandan upacara dipercayakan kepada Yoyok Edi yang merupakan bekas anggota Jamaah Islamiyah (JI), dan perwira upacara dijabat oleh Asadullah alias Sumarno yang merupakan mantan napiter dalam kasus bom Bali 1.
 
Adapun petugas pengibar bendera, dipercayakan kepada Saiful Abid mantan napiter kasus penembakan polisi di Poso, Hendra yang tak lain adalah anak kandung dari Amrozi, dan Mustain anak dari mantan napiter Nor Minda yang juga tersandung dalam kasus bom Bali 1.
 
Begitu pula dengan petugas untuk pembacaan ikrar setia kepada NKRI, yang sebelumnya merupakan mantan napiter dan eks kombatan. Kendati inspektur upacara masih diemban oleh Kapolres Lamongan, AKBP Feby DP Hutagalung.
 
 
"Ini persiapan seminggu sebelum acara, jadi ada dari polisi yang mengajari kami di sini seminggu sebelumnya, jadi agak optimal juga," ujar Asadullah alias Sumarno, ditemui selepas upacara bendera.
 

Was-was

Ia pun mengaku, mendapat ilmu baru saat dirinya dipercaya sebagai perwira upacara dalam agenda tersebut. Sebuah tugas dan jabatan yang belum Sumarno rasakan atau alami sebelumnya.
 
"Alhamdulillah dapat ilmu baru. Tetap kita was-was karena enggak pernah menjadi petugas upacara dan kemudian disaksikan banyak orang. Terutama kita yang dulunya mengucap Republik Indonesia saja repot, susah, lebih mudah menghafal (bahasa) Arab ya sekarang harus mengucap teks seperti itu," kata dia.
 
Namun Sumarno yang sempat diamankan karena terlibat dalam jaringan bom Bali 1 ini mengakui, jika apa yang sudah diperbuat olehnya ternyata salah dan kini berikrar setia kembali kepada NKRI.
 
"Dulu saya bagian pengirim eksplosive (bom) ke Bali dan juga menyimpan beberapa pucuk senjata," tutur Sumarno.
 
"Saya imbau kepada teman-teman, kita kembali kepada NKRI," sambungnya.
 
 

Getaran dalam jiwa

Ali Fauzi (kanan) bersama Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, usai upacara bendera 17 Agustus di Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP), di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan.KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Ali Fauzi (kanan) bersama Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung, usai upacara bendera 17 Agustus di Yayasan Lingkar Perdamaian (YLP), di Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan.
Sementara itu, Ali Fauzi yang didapuk sebagai pembaca teks proklamasi, juga mengaku merasakan getaran berbeda ketika membacakan. Meski pembacaan teks proklamasi, bukan pertama kali dilakoni olehnya.
 
"Saat saya membaca teks proklamasi tadi, ada getaran dalam jiwa, dan ini saya sudah tiga kalinya membaca teks proklamasi. Ini yang akan kami tularkan kepada kawan-kawan yang masih kekeh (memegang kuat prinsip lama) dan tentu nanti tidak lepas dari kerjasama dengan Polres Lamongan dan BNPT (Badan Nasional Penanggulangan Terorisme)," terangnya.
 
Adapun Hamim Thohari yang bertugas sebagai anggota pembaca ikrar setia dalam upacara mengajak, supaya menjaga keselamatan dan kedamaian NKRI dengan menghindari serta tidak melakukan aksi-aksi terorisme.
 
"Kita merasa negara kita ini, sudah menjadi tugas bagi kita semua untuk menjaga dan mengamankan," kata dia.
 
"Saya pesan kepada rekan-rekan, yang saat ini masih belum bergabung dengan kami, segera lah bergabung. Mari kita ciptakan persatuan, kita ciptakan indonesia ini lebih bagus, lebih kondusif dan lebih aman," ucap Hamim, yang sempat diamankan pihak kepolisian lantaran keikutsertaannya dalam agenda bom Bali 1.
 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

43.231 Pemilih di Grobogan Tidak Memenuhi Syarat, 14.995 Orang Meninggal Dunia

43.231 Pemilih di Grobogan Tidak Memenuhi Syarat, 14.995 Orang Meninggal Dunia

Regional
Pernah Kontak dengan Bupati Ogan Ilir, 2 ASN Positif Corona

Pernah Kontak dengan Bupati Ogan Ilir, 2 ASN Positif Corona

Regional
Mengenal Kuskus Beruang, Hewan Endemik Sulawesi yang Semakin Langka

Mengenal Kuskus Beruang, Hewan Endemik Sulawesi yang Semakin Langka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Tubuh Ibu Rumah Tangga Diseret Buaya | Kabar Baik Vaksin Covid-19

[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Tubuh Ibu Rumah Tangga Diseret Buaya | Kabar Baik Vaksin Covid-19

Regional
Ajudan Wagub Sumbar Positif Covid-19, Wartawan dan ASN Jalani Tes Swab

Ajudan Wagub Sumbar Positif Covid-19, Wartawan dan ASN Jalani Tes Swab

Regional
Ponpes Sempon Wonogiri Belum Berkenan Terima Tamu dari Luar

Ponpes Sempon Wonogiri Belum Berkenan Terima Tamu dari Luar

Regional
Sebelum Nikahi 2 Wanita dalam Kurun 6 Hari, Sukartayasa Pertemukan Kedua Kekasihnya

Sebelum Nikahi 2 Wanita dalam Kurun 6 Hari, Sukartayasa Pertemukan Kedua Kekasihnya

Regional
Terduga Penyekap dan Penikam Karyawati Farmasi Ditangkap, Ternyata Masih Mahasiswa

Terduga Penyekap dan Penikam Karyawati Farmasi Ditangkap, Ternyata Masih Mahasiswa

Regional
Lewat Karikatur, Relawan Gibran Ajak Semua Elemen Wujudkan Pilkada Solo Damai

Lewat Karikatur, Relawan Gibran Ajak Semua Elemen Wujudkan Pilkada Solo Damai

Regional
Calon Istri Kaget Dapati Pasangannya Bunuh Diri 2 Hari Sebelum Pernikahan

Calon Istri Kaget Dapati Pasangannya Bunuh Diri 2 Hari Sebelum Pernikahan

Regional
Kasus Fetish Kain Jarik, Pelaku Dikeluarkan dari Kampus, Orangtua Pasrah

Kasus Fetish Kain Jarik, Pelaku Dikeluarkan dari Kampus, Orangtua Pasrah

Regional
Suami Jual Istri Siri di Facebook untuk Layanan Threesome Berkedok Pijat Refleksi

Suami Jual Istri Siri di Facebook untuk Layanan Threesome Berkedok Pijat Refleksi

Regional
'Wajahnya Menahan Tangis, Semoga Anak Kami Kuat Menahan Sakitnya...'

"Wajahnya Menahan Tangis, Semoga Anak Kami Kuat Menahan Sakitnya..."

Regional
Pengakuan Sukartayasa Menikahi Dua Wanita Sekaligus...

Pengakuan Sukartayasa Menikahi Dua Wanita Sekaligus...

Regional
Orangtua TKI yang Terancam Hukuman Mati Berharap Bisa Bertemu Anaknya

Orangtua TKI yang Terancam Hukuman Mati Berharap Bisa Bertemu Anaknya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X