Macan Tutul Gunung Lawu yang Dititipkan BKSDA Jateng Mati

Kompas.com - 06/08/2019, 16:00 WIB
Ilustrasi macan tutul. SHUTTERSTOCKIlustrasi macan tutul.

SOLO, KOMPAS.com - Macan tutul Gunung Lawu yang dititipkan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah, mati. Macan tersebut dititpkan di Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) Solo, sejak Desember 2018. 

Penyebab matinya satwa dilindungi tersebut masih dalam pemeriksaan Balai Besar Veteriner Wates, Yogyakarta.

Direktur Perusahaan Daerah (PD) TSTJ, Bimo Wahyu Widodo Dasir Santoso mengaku ikut mengautopsi matinya macan tutul Gunung Lawu.

Menurut Bimo tidak ditemukan adanya tanda-tanda gigitan, luka, dan leban pada tubuh satwa tersebut.

"Secara fisik luka luar itu tidak ada. Sekarang sudah kita awetkan," kata Bimo dikonfirmasi Kompas.com di Solo, Jawa Tengah, Selasa (6/8/2019).

Baca juga: Macan Tutul Sulit Ditangkap, Tim Khusus Taman Safari Bogor Diterjunkan

Selain mengautopsi bagian luar satwa, ungkap Bimo, pihaknya juga membedah organ dalam macan tutul Gunung Lawu. 

Semua organ dalam macan tutul Gunung Lawu dibawa ke Balai Besar Veteriner Wates untuk diperiksa demi mengungkap penyebab kematiannya, apakah karena virus, bakteri atau lainnya.

"Kita kerja sama dengan Balai Besar Veteriner Wates untuk mengetahui matinya satwa itu. Organ jantung, hati, ginjal, kotoran (feses) macan tutul Gunung Lawu kita bawa ke sana. Kita menunggu hasilnya satu bulan," katanya.

Jika hasil pemeriksaan terkait penyebab matinya macan tutul Gunung Lawu dari Balai Besar Veteriner Wates tersebut sudah turun, Bimo mengatakan akan melaporkannya ke BKSDA Jateng.

Baca juga: Heboh, Warga Tasikmalaya Ramai-ramai Tangkap Macan Tutul di Kebun

Bimo menyampaikan pihaknya telah merawat satwa dilindungi tersebut sesuai dengan prosedur yang ada. Seperti memperhatikan kesehatan satwa, pengobatan satwa, keamanan, kebersihan kandang, dan lain sebagainya.

"Kami kerja sesuai prosedur. Ada izinnya, prosedur perawatannya, ada laporan berjenjangnya dan autopsi selalu melibatkan BKSDA. Sehingga kalau ada satwa yang mati dari BKSDA langsung ke sini untuk keperluan itu (autopsi)," terang Bimo.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X